• July 13, 2024
Pasar Tiongkok yang menarik untuk kopi Filipina

Pasar Tiongkok yang menarik untuk kopi Filipina

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Karena meningkatnya konsumsi kopi, Tiongkok menjadi pasar yang menarik bagi kopi Filipina

MANILA, Filipina – Republik Rakyat Tiongkok kini menjadi pasar yang menarik bagi kopi Filipina.

Dalam pernyataan tanggal 7 September dari Philexport, organisasi eksportir Filipina menekankan bahwa peningkatan konsumsi kopi di Tiongkok menjadikannya menarik bagi produsen kopi Filipina untuk mengekspor produknya ke sana.

Philexport mengutip perkiraan pemimpin industri Tiongkok, Asosiasi Industri Makanan Nasional, bahwa dalam waktu kurang dari 10 tahun, atau pada tahun 2020, setiap warga negara di Tiongkok daratan diperkirakan akan mengonsumsi secangkir kopi sehari atau kopi senilai $50 miliar untuk diminum.

Hingga saat ini, Philexport mengatakan konsumsi kopi Tiongkok per tahun meningkat lebih dari dua kali lipat menjadi 9 cangkir kopi, yang berarti biji kopi bernilai $11,1 miliar.

Philexport mengatakan hal inilah yang menjadi alasan mengapa industri kopi ASEAN mendapat fokus khusus pada CAEXPO ke-9 di Nanning, Tiongkok yang akan diselenggarakan pada 21-26 September.

“Akan ada pembeli, pedagang dan importir dari Tiongkok dan negara-negara lain selama pameran tersebut,” kata Christine Rodriguez dela Cruz dari Pusat Perdagangan dan Investasi Filipina yang berbasis di Beijing.

Bangkitkan kembali industri ini

Filipina masih menjadi pemain kecil di pasar kopi global karena masalah yang ditimbulkannya.

Perlu dicatat bahwa Biro Statistik Pertanian (BAS) mengatakan bahwa ekspor kopi Filipina ke seluruh dunia hanya sebesar 144,31 metrik ton pada tahun 2001. Philexport mengatakan bahwa negara tersebut saat ini menyumbang kurang dari 1% pasokan dunia.

Jumlah ini dapat meningkat jika Filipina dapat mengekspor lebih banyak produknya.

Hal inilah yang menjadi alasan pemerintah mendorong perluasan perkebunan kopi di provinsi-provinsi yang terkenal subur.

Perusahaan Agri-Bisnis Nasional (NABCOR) milik negara ditunjuk oleh Departemen Pertanian untuk memulai perluasan ini.

Perusahaan milik negara tersebut baru-baru ini, bekerja sama dengan koperasi petani, mendirikan pembibitan dan perkebunan kopi di Danau Sebu di Cotabato Selatan.

Kopi Filipina

Kopi tumbuh subur di daerah perbukitan yang iklimnya memiliki musim hujan dan kemarau yang berbeda. Hal ini menjadikannya salah satu tanaman terbaik untuk ditanam di sebagian besar provinsi di negara ini.

Ada 4 jenis kopi yang ditanam di Filipina. Ini adalah Arabika, varietas aromatik yang ditanam di Wilayah Administratif Cordillera, serta Robusta, Excelsa, dan Leberica yang lebih dikenal sebagai “Kopi Barako”.

Budidaya kopi untuk konsumsi dalam negeri dan ekspor diperkenalkan ke negara tersebut pada tahun 1740 oleh Spanyol. Pada puncak industri ini, kopi merupakan ekspor Filipina terbesar keempat selama rezim Spanyol.

Namun pada akhir abad ke-19, hama hampir memusnahkan seluruh industri.

Pada tahun 1995, Filipina hanya memproduksi 123.934 ton kopi, yang sebagian besar dikonsumsi secara lokal. – Rappler.com

Keluaran SDY