• July 24, 2024
Pasca gempa di Nepal, PH berjanji akan lebih siap

Pasca gempa di Nepal, PH berjanji akan lebih siap

MANILA, Filipina – Mereka berkumpul di sekitar peta besar Metro Manila – perwakilan pemerintah dan organisasi non-pemerintah, termasuk berbagai kedutaan. Di Kedutaan Besar Inggris pada Selasa, 28 April, mereka melakukan simulasi reaksi pada 24, 48, dan 72 jam pertama terjadinya gempa.

Saran yang diberikan oleh komandan latihan Letnan Kolonel Jem Blades dari Royal Engineers Inggris: Tanggapan gempa Metro Manila harus diperbarui setiap 6 bulan.

Pasukan Inggris minggu ini memimpin latihan meja untuk menanggapi gempa bumi di Metro Manila, sebuah kegiatan yang tepat waktu setelah kehancuran di Nepal yang menewaskan sedikitnya 5.000 orang.

Blades memuji rencana darurat yang disampaikan kepada mereka dalam pertemuan sejak minggu lalu. Misalnya, Komando Angkatan Bersenjata Filipina di Metro Manila menyajikan bagaimana ibu kota akan dibagi menjadi 4 kuadran dengan lembaga pemerintah yang berbeda-beda yang diberi peran dan bidang tanggung jawab tertentu.

Dewan Nasional Pengurangan Risiko Bencana dan Manajemen terlibat dalam latihan ini. “Dengan kejadian yang terjadi baru-baru ini di negara dan wilayah ini, kita benar-benar perlu meningkatkan upaya kita untuk membuat Filipina lebih siap menghadapi gempa bumi dan keadaan darurat lainnya,” kata Direktur Eksekutif NDRRMC Alexander Pama.

Perbarui setiap 6 bulan

Blades mengatakan yang penting adalah latihan rutin dan pembaruan rencana darurat secara terus-menerus setiap 6 bulan.

“Orang terkadang berkata: ‘Apakah rencananya sempurna?’ Itu tidak pernah sempurna. Setelah Anda menyempurnakan rencananya, segalanya akan berubah di masa depan. Misalnya Manila. Anda membuat rencana dengan asumsi berapa pun ukuran kotanya. Enam bulan kemudian, kota itu bertambah besar atau kecil. Anda memiliki jembatan baru dan jembatan lama telah hilang. Ada beberapa gedung baru,” kata Blades kepada wartawan.

“Ini bukanlah proses yang statis. Setiap rencana yang dikembangkan, bahkan jika itu adalah rencana paling atas, harus ditinjau kembali 6 bulan kemudian,” tambahnya.

Geologi Nepal berbeda

Letnan Kolonel Harry Walker, yang merupakan bagian dari latihan sebelumnya di Nepal, menyatakan keyakinannya bahwa Metro Manila lebih tahan terhadap gempa besar dibandingkan dengan Kathmandu.

Dia mengatakan geologi Kathmandu berbahaya untuk gempa. “Di Kathmandu sedikit berbeda karena lembah Kathmandu berada di atas danau sehingga geologinya akan lebih efektif untuk meruntuhkan bangunan. Dan kemudian karena semuanya datar. Manila sedang naik turun,” kata Walker.

Bangunan-bangunan di Metro Manila juga nampaknya tahan terhadap gempa besar, terutama yang baru. “Lokasi yang sedang dibangun saat ini tampaknya dirancang untuk menghadapi gempa bumi di masa depan yang akan melanda Manila,” tambah Walker.

Meski begitu, Walker mengatakan ada banyak gedung tinggi di Metro Manila dan harus diperiksa agar sesuai dengan aturan bangunan. “Fakta bahwa Anda mungkin pergi akan menambah efek domino. Tapi dari apa yang kami lihat di sini, strukturnya tampaknya dirancang dengan baik,” katanya.

Pertukaran pelajaran

Biarkan saya dan beberapa lusin pasukan Brigade 77 berada di Manila untuk tujuan tersebut Jembatan Warga Latihan Filipina-Inggrissebuah kegiatan yang dimaksudkan untuk bertukar pelajaran antara kedua negara.

Mereka bertemu dengan pejabat dari Malacañang, NDRRMC dan organisasi kemanusiaan lainnya sebagai bagian dari latihan tahunan di berbagai belahan dunia. Latihan meja tersebut mencapai kunjungan mereka dan akan menjadi dasar rekomendasi yang akan mereka sampaikan kepada pemerintah Filipina.

“Tujuan dari latihan ini adalah untuk menyatukan semua orang, orang-orang yang kami temui minggu lalu – departemen pemerintah, LSM, UNOCHA (Kantor PBB untuk Koordinasi Urusan Kemanusiaan), dan kemudian bekerja sama untuk memahami bagaimana rencana mereka akan berjalan. bersama-sama,” kata Blades.

Berbagai organisasi tanggap darurat harus secara teratur berlatih bersama untuk memastikan tidak ada kebingungan mengenai peran mereka ketika bencana terjadi, katanya.

“Terkadang Anda menemukan, bukan di Manila, terkadang di tempat lain, Anda menemukan bahwa seseorang mempunyai rencana yang bagus, namun hal itu bergantung pada rencana orang lain. Tapi rencananya tidak terlalu bagus. Bagian dari hal yang dilakukan saat ini adalah menyatukan mereka semua dan melihat bagaimana rencana mereka bekerja sama sehingga bisa benar-benar sinkron,” jelas Blades.

“Saya pikir pelajaran besar di banyak tempat adalah kerja sama. Tentukan terlebih dahulu apa yang akan Anda lakukan. untuk melakukan uji coba terlebih dahulu tentang apa yang akan Anda lakukan, praktikkan, sempurnakan, dan praktikkan lagi, ”katanya.

Jika responden menjadi korban

Salah satu kenyataan yang mungkin tidak diantisipasi selama latihan bencana, tambahnya, adalah potensi kebutuhan bagi para responden untuk tidak dapat menjalankan peran yang ditugaskan kepada mereka karena mereka harus mengurus diri mereka sendiri dan keluarga mereka sama seperti orang lain, kata Blades.

Ia mengatakan hal ini bisa berarti tim tanggap bencana di Metro Manila bisa lumpuh dan ibu kota harus bergantung pada organisasi luar.

Sebenarnya kamu dimana? apakah Anda sedang di rumah Sedang bekerja? Di Kedutaan Besar Inggris? Kami mensimulasikan di mana kami berada. Setiap hari kami berhenti dan berkata, ‘Menurut Anda, di mana Anda akan berada sekarang? Apa yang akan terjadi?’” kata Blades.

Kami juga melibatkan media. Anda mungkin berkata, ‘Kami sedang mengikuti bencana tersebut. Kami menyebarkan pesan yang mengatakan Anda harus mengungsi, Anda harus mendapatkan air.’ Namun sebenarnya ketika Anda melihat latihannya, mungkin menjadi jelas bahwa Anda tidak akan bekerja, karena mungkin Anda akan keluar melakukan sesuatu atau Anda akan mengurus keluarga Anda,” kata Blades. Rappler.com

demo slot