• May 21, 2024
Paspor PH adalah 76, skor terendah dalam satu dekade

Paspor PH adalah 76, skor terendah dalam satu dekade

MANILA, Filipina – Paspor Filipina menduduki peringkat 76st dari 199 paspor, berdasarkan Indeks Pembatasan Visa terbaru Henley & Partners untuk tahun 2015 yang dirilis pada 26 Oktober.

Ini merupakan skor global terendah yang dicapai Filipina dalam analisis indeks selama 10 tahun. Pada tahun 2013 negara ini berada di peringkat ke-69, sedangkan pada tahun 2014 berada di peringkat ke-68.

Meskipun demikian, negara ini telah mengalami peningkatan yang stabil dalam jumlah negara yang dapat dimasuki warga negaranya tanpa visa, meningkat dari 58 pada tahun 2013 menjadi 62 pada tahun lalu.

Ini adalah 8st tahun lurus itu Paspor Filipina berada di peringkat 5st dari 11 negara di kawasan Asia Tenggara.

Di Asia Tenggara, Singapura terus memimpin kawasan, di peringkat ke-5st di seluruh dunia dengan akses bebas visa ke 169 negara.

Disusul Malaysia dan Brunei Darussalam yang masing-masing bebas visa ke 163 negara dan 150 negara.

Indonesia dan Timor-Leste berada di belakang Filipina dengan akses bebas visa masing-masing ke 55 dan 49 negara.

Pada tahun 2006 dan 2007, Filipina menikmati angka 4st tempat di antara rekan-rekannya di Asia Tenggara, hingga diambil alih oleh paspor Thailand.

Di peringkat 72 duniaKeduawarga negara Thailand memiliki akses ke 68 negara tanpa perlu mendapatkan visa.

Yang terbaik dan terburuk

Secara global, Jerman dan Inggris menduduki peringkat teratas, dengan kedua paspor tersebut memungkinkan akses bebas visa ke 173 negara dari total 218 negara.

Somalia (107), Irak (108) dan Afghanistan (109) berada di posisi terbawah indeks tahun ini, dengan akses bebas visa masing-masing hanya ke 30, 29 dan 25 negara.

Uni Emirat Arab (UEA) mengalami peningkatan terbesar tahun ini dengan penambahan 37 negara dan peningkatan peringkat dari 55 menjadi 40 dengan total 113 negara yang warganya bisa masuk bebas visa.

Kenaikan ini dapat dikaitkan dengan perjanjian baru dengan UE mengenai perjalanan bebas visa ke 36 negara, termasuk 26 negara bagian wilayah Schengen, yang diumumkan pada bulan Mei tahun ini, dan menjadi negara Arab pertama yang diberikan pengecualian visa Eropa.

Negara ini juga merupakan negara yang mengalami kenaikan terbesar dalam Indeks Pembatasan Visa dalam 10 tahun terakhir, dan satu dari hanya 22 negara yang naik peringkatnya pada tahun lalu.

Sebaliknya, Sierra Leone mengalami penurunan terbesar, kehilangan 24 peringkat. Itu diikuti oleh Guinea dan Liberia mengalami kerugian terbesar berikutnya, masing-masing 21 peringkat.

Suriah yang dilanda perang mengalami penurunan peringkat ketiga terbesar tahun ini dengan penurunan 16 peringkat.

Tren visa dekade terakhir

Perencanaan Residensi dan Kewarganegaraan Global telah menerbitkan indeks pembatasan visa tahunan selama dekade terakhir.

Meskipun dunia semakin terglobalisasi, masih terdapat perbedaan besar dalam tingkat kebebasan bepergian antar negara, menurut laporan terbaru.

Persyaratan visa menentukan dan membentuk kemampuan individu untuk melakukan perjalanan lintas negara.

Mereka juga sangat mencerminkan hubungan masing-masing negara dengan negara lain, dan akan mempertimbangkan hubungan diplomatik antar negara, pengaturan visa timbal balik, risiko keamanan dan risiko pelanggaran peraturan visa dan imigrasi.

Melihat pergerakan selama dekade terakhir, negara-negara Eropa terkenal dengan stabilitasnya selama ini – Belgia, Perancis, Italia, Luksemburg, Spanyol dan Swedia semuanya tetap berada pada posisi yang sama seperti 10 tahun yang lalu.

“Sepuluh Besar” hampir sama, dengan 30 negara pada tahun 2015, dibandingkan dengan 26 negara ketika survei awal diluncurkan.

Sementara Liechtenstein jatuh, Republik Ceko, Finlandia, Hongaria, Malta, Slovakia, dan Korea Selatan semuanya masuk sepuluh besar.

Taiwan, Albania, UEA, Bosnia dan Serbia semuanya naik lebih dari 20 peringkat dalam indeks selama 10 tahun terakhir, sementara penurunan terbesar dialami oleh Guinea (-35), Liberia (-36), Sierra Leone (-38) ) . dan Bolivia (-40).

Semakin pentingnya migrasi investasi dapat dilihat dari stabilnya pertumbuhan negara-negara yang menawarkan tempat tinggal dan kewarganegaraan berdasarkan investasi.

Negara-negara dengan program-program ini terus menunjukkan kinerja yang baik dan semuanya kini masuk dalam 40 besar Indeks.

Malta masuk 10 besar setelah meluncurkan Malta Individual Investor Programme, yang dinobatkan sebagai program kewarganegaraan-oleh-investasi terbaik di dunia dalam laporan Global Residence and Citizenship Programs 2015.

Portugal, yang programnya meraih predikat program tempat tinggal untuk investasi terbaik, berada di peringkat ke-4st posisi tahun ini. Dan negara Karibia terkemuka, Antigua dan Barbuda, naik lagi tahun ini.

Dekade ini juga menyaksikan peluncuran Investment Migration Council, asosiasi global untuk imigrasi investor dan kewarganegaraan demi investasi, yang menyoroti semakin berkembangnya pemahaman dan penerimaan terhadap kekuatan penting dalam globalisasi ini.. – Rappler.com

Togel HK