• April 22, 2024
Pasukan batalion tiba di Basilan

Pasukan batalion tiba di Basilan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dewan Perdamaian dan Ketertiban Provinsi Basilan juga mengadakan pertemuan pada hari Selasa untuk mengatasi serangan di perkebunan karet

KOTA ZAMBOANGA (DIPERBARUI) – Satu batalyon tentara tiba di Basilan pada Minggu malam, 29 Juli, untuk membantu mengejar tersangka anggota Abu Sayyaf yang membunuh 10 tentara pemerintah pekan lalu.

Batalyon Infanteri ke-64 dari Lanao del Sur tiba sekitar pukul 7 malam, meningkatkan semangat pasukan, kata para pejabat. Batalyon tersebut berada di bawah Divisi Infanteri (Tembakau) 1 Angkatan Darat di bawah komando Mayjen Rainier G. Cruz III.

Cruz mengatakan batalyon lain dari divisinya, Batalyon Infanteri ke-18, akan dikerahkan ke provinsi tersebut bulan depan. “Ini adalah mandat AFP – untuk mendukung PNP dalam pelaksanaan penegakan hukum. Ini adalah tindakan kami yang tepat… untuk melindungi rakyat kami dari bahaya dan memfasilitasi pembangunan,” kata Cruz kepada wartawan.

Pada saat yang sama, Dewan Perdamaian dan Ketertiban Provinsi Basilan akan bertemu pada hari Selasa, 31 Juli, untuk membahas serangan bersenjata di provinsi pulau tersebut yang menyebabkan 10 tentara tewas dan beberapa lainnya terluka dalam bentrokan pekan lalu, menurut Gubernur Mujiv S. .Hataman dari daerah otonom di Muslim Mindanao.

Hataman mengatakan dia akan berada di Basilan pada hari Selasa untuk menghadiri pertemuan Dewan Perdamaian dan Ketertiban Provinsi. “Agenda penting adalah situasi Basilan,” kata Hataman kepada Rappler melalui pesan teks. “Sa selasa namanan natin paano ito i-konfrontasi,” imbuhnya. (“Pada hari Selasa, kita akan tahu bagaimana menghadapi masalah ini.”)

Gubernur Basilan Jum Akbar, yang memimpin dewan tersebut, mengatakan kepada Rappler dalam wawancara sebelumnya bahwa pemerintahannya mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah di provinsi kepulauan tersebut. Sumisip telah diserang tiga kali tahun ini oleh tersangka anggota Abu Sayyaf.

Bentrokan antara terduga militan Abu Sayyaf dengan pasukan TNI dimulai pada Kamis pekan lalu, 26 Juli, di Barangay Upper Cabengbeng, Kota Sumisip. Bentrokan itu juga menewaskan 9 pemberontak Abu Sayyaf, termasuk Hassan Asnawi, saudara laki-laki Dan Asnawi, seorang komandan Front Pembebasan Islam Moro (MILF).

Kol. Juru bicara Komando Mindanao Barat (WesMinCom) Randolph G Cabangbang mengatakan orang-orang bersenjata yang diidentifikasi sebagai ASG melecehkan para pekerja di perkebunan karet di Tumahubong di Sumisip.

Cabangbang mengacu pada Koperasi Pembangunan Terpadu Penerima Manfaat Reforma Agraria Tumahubong (Tarbidc), salah satu perkebunan karet terbesar di Filipina yang mencakup lebih dari 1.700 hektar. Perkebunan karet menghasilkan 130 metrik ton karet mentah per bulan.

Hataman sependapat dengan klaim Cabangbang bahwa ASG tidak hanya menginginkan bagian dalam pendapatan perkebunan, namun juga menginginkan kendali atas bagian atasnya.

Awal bulan Juli ini, 6 pekerja perkebunan disergap oleh tersangka anggota ASG di Sumisip. Pada bulan April, tersangka anggota Abu Sayyaf membunuh 3 anggota milisi yang sedang melakukan patroli keamanan di perkebunan karet di kota yang sama. – dengan laporan dari Richard Falcatan dan Amir Mawallil/Rappler.com

SDy Hari Ini