• June 19, 2024
Pasukan penjaga perdamaian PH masih akan menyelesaikan karantina Ebola – DOH

Pasukan penjaga perdamaian PH masih akan menyelesaikan karantina Ebola – DOH

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Meskipun hasil tes Ebola negatif, penjaga perdamaian PBB yang terserang malaria harus menyelesaikan karantina 21 hari di Pulau Caballo.

MANILA, Filipina – Seorang tentara Filipina yang bertugas di misi Perserikatan Bangsa-Bangsa di Liberia sedang “pulih” setelah dinyatakan positif mengidap malaria – bukan Ebola – namun masih harus menjalani karantina wajib sebagai jaring pengaman terhadap penyebaran virus di negara.

“Kita harus waspada dalam mengawasi (mereka) sehingga kita bisa memberantas Ebola di Filipina sepenuhnya,” kata Penjabat Menteri Kesehatan Janette Garin pada Minggu, 16 November.

Filipina tetap bebas Ebola, dan pemerintah memantau status 133 pasukan penjaga perdamaian PBB yang dikirim ke Pulau Caballo untuk menjalani karantina wajib selama 21 hari.

Meski delegasi Filipina tidak menunjukkan tanda-tanda tertular Ebola, Garin akan dibawa kembali ke pulau yang terletak di muara Teluk Manila itu.

Setidaknya 133 pasukan penjaga perdamaian PBB telah berada di Pulau Caballo, pos terdepan Angkatan Laut Filipina, untuk menjalani karantina wajib sejak Rabu, 12 November. Mereka melayani misi PBB di Liberia yang dilanda Ebola.

Mereka awalnya dinyatakan negatif Ebola, berdasarkan pemeriksaan yang dilakukan oleh tim kesehatan PBB.

Semangat pasukan yang dikarantina tetap tinggi, dan pembatasan pergerakan mereka di sekitar Caballo telah dicabut, kata kepala staf AFP Jenderal Gregorio Pio Catapang.

“(Sekarang) mereka diperbolehkan berkeliaran di seluruh pulau, tidak ada lagi pembatasan,” kata Catapang kepada wartawan setelah kunjungan mereka ke pulau itu. (Tidak ada lagi batasan.)

Para penjaga perdamaian semuanya dalam keadaan sehat, kecuali satu orang yang mengeluh sakit tenggorokan. Garin mengatakan tim medis di pulau tersebut sedang menangani keluhan tersebut.

Pasukan penjaga perdamaian juga “sangat sadar” akan gejala-gejala yang harus mereka pantau, katanya.

Apa yang kita inginkan-menyorot di sana adalah… tidak ada yang perlu dikhawatirkan mengenai Ebola,” kata Catapang.

(Yang ingin kami tekankan adalah tidak ada yang perlu dikhawatirkan mengenai Ebola.)

“Kami menyadari situasinya. Pasukan penjaga perdamaian kami periang, mereka bahagia dan kuat, mereka menjalani aktivitas sehari-hari,” tambahnya.

Garin mengingatkan masyarakat terhadap persepsi umum bahwa perjalanan dari daerah yang terkena dampak Ebola secara otomatis akan membuat seseorang tertular virus tersebut.

“Dan satu hal lagi, jika pasien tidak menunjukkan gejala infeksi, dia tidak perlu takut. Kita tidak boleh menstigmatisasi atau mengucilkan mereka,” katanya. –Rappler.com

Keluaran Sidney