• April 15, 2024
Paus Fransiskus bersama pemuda, misa Luneta, penutupan jaringan

Paus Fransiskus bersama pemuda, misa Luneta, penutupan jaringan

Paus Fransiskus memberi tahu umat: jangan takut menangis. Menurut Paus, apa yang membedakan orang Filipina Katolik? Dan, jaringan seluler dimatikan untuk mengamankannya

Hari ini di Rappler:

  • Paus Fransiskus memberi tahu kaum muda Filipina: jangan takut menangis.
  • Dalam Misa terakhirnya, Paus mengatakan Bayi Yesus atau Santo Nino adalah inti identitas umat Katolik Filipina.
  • Dan aktivitas digital di ibu kota SMS dunia terhenti karena jaringan ditutup karena alasan keamanan.

PAUS FRANCIS: JANGAN TAKUT MENANGIS
Untuk hari kedua berturut-turut, Paus Fransiskus bergabung dengan Filipina di bawah hujan.
Tema pertama adalah masa depan – pemuda Filipina, yang ditemuinya di Universitas Santo Tomas, universitas Katolik tertua di Asia.
Seorang anak laki-laki dan perempuan dari panti asuhan anak-anak yang dianiaya dan ditelantarkan menceritakan kisah mereka kepada Paus.
Anak laki-laki tersebut, Jun Chura, berbicara tentang penyalahgunaan narkoba, sementara Glyzelle Palomar yang berusia 12 tahun menangis… menanyakan mengapa Tuhan mengizinkan terjadinya narkoba dan prostitusi.

GLYZELLE PALOMAR, MANTAN ANAK JALANAN: Banyak anak yang ditelantarkan orang tuanya. Banyak dari mereka yang menjadi korban dan hal-hal buruk menimpa mereka seperti narkoba dan prostitusi. Mengapa Tuhan membiarkan hal ini terjadi?

(Ada banyak anak yang ditelantarkan oleh orang tuanya. Kebanyakan dari mereka menjadi korban dan menjadi korban narkoba dan prostitusi. Mengapa Allah membiarkan hal ini terjadi?)

Paus Fransiskus menggendong anak-anak.
Dalam tanggapannya, Paus berbicara tentang penderitaan.
Dia menanggapinya dengan berlebihan, mengesampingkan pesan yang telah disiapkannya karena, dalam kata-katanya, “realitas lebih baik daripada gagasan.”

PAUS FRANCIS: Mengapa anak-anak menderita? Ketika hati mampu bertanya pada dirinya sendiri dan menangis, maka ia mampu memahami penderitaan. Ada kasih sayang duniawi yang sia-sia. Kasih sayang itulah yang membuat kita memasukkan tangan ke dalam saku dan memberikan sesuatu kepada seseorang.
Anak-anak perempuan, anak-anak lelaki, kaum muda yang terkasih, dunia saat ini mempunyai kemampuan yang luar biasa untuk mengetahui cara untuk tidak menangis.
Realitas tertentu dalam hidup hanya kita lihat melalui mata yang telah dibersihkan dengan air mata.
Saya meminta Anda masing-masing untuk bertanya pada diri sendiri, sudahkah saya belajar cara menangis, cara menangis?

Fransiskus kemudian melihat ke luar dan berkata bahwa hanya ada sedikit perempuan di antara kerumunan itu.

PAUS FRANCIS: Hanya ada sedikit representasi perempuan di antara Anda… terlalu sedikit. Wanita bisa mengajukan pertanyaan yang tidak bisa dimengerti pria. Ketika Paus berikutnya berkunjung, harap lebih banyak gadis.

ALTAR KEPAUSAN SEBUAH ‘KERJA CINTA’
Diperkirakan 6 juta orang hadir, termasuk orang banyak di sepanjang rute, dalam salah satu pertemuan kepausan terbesar di dunia.
Mengendarai Popemobile yang terinspirasi dari jeepney untuk pertama kalinya, Paus Fransiskus menuju Quirino Grandstand untuk merayakan Misa Kudus dengan penuh kemegahan dan arak-arakan Gereja Katolik.
Pendeta arsitek Pdt. Alex Bautista merancang altar.
Dia menyebutnya sebagai hasil kerja cinta.

Perancis. ALEX BAUTISTA, ARCHDIOCH OF TARLAC: Jika kita tidak bisa membawanya keliling negeri, setidaknya unsur Filipina akan hadir di sini dalam Misa Bapa Suci. Hiasan kanopinya terbuat dari bambu – khas Bulacan. Meja altar terbuat dari kayu, namun bagian atas mejanya terbuat dari marmer Romblon. Meja Paus akan memiliki motif anahaw. Anahaw adalah daun nasional Filipina, dan merupakan daun yang kuat. Tepinya bergerigi, melambangkan kekuatan rakyat Filipina. Detail yang kami posting adalah doa yang kami panjatkan kepada Tuhan. Pekerjaan kami menjadi doa kami beberapa hari ini untuk menata itu semua.

VILLEGAS: PAUS FRANCIS ‘JAS HUJAN DI BAWAH HUJAN’
Jutaan orang yang menghadiri Misa Luneta membawa gambar Santo Nino.
Paus Fransiskus merangkai homilinya seputar ikon unik Bayi Yesus di Filipina.

PAUS FRANCIS: Merupakan suatu kebahagiaan tersendiri bagi saya untuk merayakan Minggu Santo Niño bersama Anda. Inilah yang dikatakan Santo Niño kepada kita. Dia mengingatkan kita akan identitas terdalam kita. Kami melihat ekspresi yang indah dari hal ini ketika masyarakat Filipina berkumpul di sekitar saudara-saudari kami yang terkena dampak topan.

Ia menyerukan kepada masyarakat Filipina untuk melindungi generasi muda – “anak lemah” – untuk membangun dunia yang adil, berintegritas, dan damai.
Carmela Fonbuena bercerita lebih banyak tentang Misa terakhir Paus.

CARMELA FONBUENA, LAPORAN: Paus Fransiskus bertemu dengan pejabat pemerintah di Malacanang, para imam di Katedral Manila, dan para korban topan di Leyte. Di sini, di Luneta, dia bertemu dengan umat Katolik Filipina pada umumnya, dia melihat budaya Filipina dan bagaimana budaya tersebut menunjukkan iman mereka. Ini adalah pesta yang bahkan topan pun tidak dapat meredamnya. Misanya khidmat. Paus Fransiskus menegaskan kembali pesannya melawan korupsi dan menekankan perlunya melindungi keluarga Filipina. Kecaman terhadap kebijakan baru pemerintah yang mendanai kontrasepsi bagi masyarakat miskin. Misa tersebut merupakan puncak dari kunjungannya ke Filipina di mana ia mengimbau masyarakat Filipina untuk menjadi misionaris yang luar biasa dan meminta mereka untuk mendoakannya.

Carmela Fonbuena, Rappler, Manila.

Di penghujung acara, misa berubah menjadi unjuk rasa… lengkap dengan tepuk tangan berulang kali untuk Paus.

Uskup Agung SOCRATES VILLEGAS, LINGAYEN-DAGUPAN: Kecintaan Anda terhadap rakyat Filipina lebih kuat dari semua topan. Cintamu adalah bukti topan. Bapa Suci, kami berjanji kepada Anda bahwa kami akan menjadi terang Yesus bagi Asia. Anda adalah jas hujan kami di tengah hujan… Paus Fransiskus, kami mencintaimu.

Kardinal Luis Antonio Tagle berjanji kepada Paus bahwa masyarakat Filipina akan mendoakannya untuk membantu mereka yang terpinggirkan.

LUIS ANTONIO CARDINAL TAGLE, KEPULAUAN AGUNG MANILA: Setiap orang Filipina ingin pergi bersama Anda, bukan ke Roma, tetapi ke pinggirannya.

TIDAK ADA LAYANAN JARINGAN? INI UNTUK KESELAMATAN PAUS, TELCOS BERKATA
Selama Paus Fransiskus tinggal di Filipina, aktivitas digital di ibu kota teks dunia terhenti karena jaringan telekomunikasi menutup sebagian atau seluruh layanan seluler. Jaringan tersebut mengatakan otoritas pemerintah memerintahkan penutupan demi keselamatan publik.
Smart Communications mengeluarkan peringatan pesan teks harian kepada pelanggan tentang penutupan sinyal seluler di lokasi dekat aktivitas Paus.
Pemberitahuan SMS Globe Telecom pada Jumat lalu menyatakan “Hal ini dilakukan atas instruksi Komisi Telekomunikasi Nasional. Kami berharap atas pengertian Anda.” Ponsel sering digunakan untuk meledakkan bahan peledak.

TS AMANG MENGIKUTI PAUS KE MANILA
Seperti di Leyte, badai tropis Amang tidak menghentikan warga Filipina untuk keluar rumah di tengah hujan untuk menemui Paus.
Biro cuaca negara PAGASA mengatakan Amang bergerak ke barat laut menuju provinsi Sorsogon dengan kecepatan 15 kilometer per jam, membawa hujan ke Metro Manila dan beberapa wilayah Luzon.
Manila berada di Sinyal Nomor 1.

Bagi mereka yang menggunakan komputer, klik tautan di layar Anda.
Anda juga dapat mengeklik tab di bawah untuk membuka cerita dalam video.
Dan bagi yang menggunakan smartphone dan tablet, tautannya dapat ditemukan di bawah video. – Rappler.com

Klik untuk edisi audio saja:

Staf produksi

PRODUSEN / PENULIS EKSEKUTIF Lilibeth Frondoso
DIREKTUR Rupert Neem
PRODUSEN / PENERBIT ASOSIASI Rodneil Cukup
Dindin Reyes
KEPALA PENULIS / PROMPTER Katerina Francisco
Marga Deona
Bianca Gacad
EDITOR UTAMA / PEMUTARAN Exxon Ruebe
Zamrud Hidalgo
Jaene Zaplan
DIREKTUR TEKNIS / KAMERAMAN Charlie Salazar
Adrian Portugal
Fransiskus Lopez
Naoki Mengua
GRAFIS Jessica Lazaro
Raffy de Guzman
DESAIN GRAFIS / ANIMASI rumah asam

Data SGP