• April 22, 2024
Paus Fransiskus di Filipina: Pidato dan Homili

Paus Fransiskus di Filipina: Pidato dan Homili

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Berikut teks dan video lengkap pidato dan homili Paus selama kunjungannya ke Filipina, 15-19 Januari

MANILA, Filipina – Dalam kunjungan kenegaraan dan pastoral Paus Fransiskus selama lima hari, beliau menyampaikan beberapa pidato dan khotbah yang ditujukan kepada berbagai orang – pesan yang memberikan inspirasi, pelajaran dan harapan.

Berikut video dan link teks lengkap pidato dan homili Paus selama kunjungannya ke Filipina.

Rappler juga telah mengumpulkan beberapa kutipan paling mengesankan dari perjalanannya ke dalam tayangan slide yang interaktif dan dapat dibagikan.


Saya berharap hal ini akan…menantang semua orang, di semua lapisan masyarakat, untuk menolak segala bentuk korupsi yang mengalihkan sumber daya dari masyarakat miskin, dan melakukan upaya bersama untuk melibatkan setiap pria, wanita dan anak-anak dalam menjamin kehidupan masyarakat. Komunitas. .

Pidato Paus Fransiskus saat pertemuan dengan para pejabat dan korps diplomatik, Istana Malacañang, 16 Januari; Pidato Presiden Filipina Benigno Aquino III adalah Di Sini.


Hanya dengan menjadi miskin, dengan menghilangkan rasa puas diri, kita akan mampu mengidentifikasi diri kita dengan saudara-saudari kita yang paling kecil.

Homili Paus Fransiskus pada Misa Kudus bersama para uskup, imam dan religius, Katedral-Basilika Metropolitan Manila, 16 Januari


Keluarga akan selalu mempunyai cobaannya, tapi semoga Anda tidak pernah menambahnya! Sebaliknya, jadilah teladan hidup dalam kasih, pengampunan, dan kepedulian.

Pidato Paus Fransiskus saat Pertemuan dengan Keluarga di Mall of Asia ArenaKota Pasay, 16 Januari


(Ketika) saya melihat bencana dari Roma ini, saya merasa harus berada di sini. Hari-hari itu saya memutuskan untuk melakukan perjalanan ke sini. Aku ingin ikut bersamamu, sedikit terlambat kamu akan memberitahuku, itu benar, tapi aku di sini.

Ketika saya melihat bencana dari Roma itu, saya harus berada di sini. Dan pada hari itu juga saya memutuskan untuk datang ke sini. Aku di sini untuk menemanimu – sedikit terlambat, tapi aku di sini.

Homili dadakan Paus Fransiskus pada Misa Kudus di Bandara Daniel Z. Romualdez, Kota Tacloban, 17 Januari (dalam bahasa Inggris dan Spanyol); Khotbah yang telah dipersiapkan namun belum tersampaikan dapat ditemukan di sini.


Aku benar-benar sedih karena aku telah mempersiapkan sesuatu yang istimewa untukmu, namun marilah kita serahkan segalanya di tangan Bunda Maria.

– Bagian dari Paus Fransiskus pesan singkat kepada para pendeta dan biarawati yang berkumpul di Katedral Palo, 17 Januari; Ini adalah teks lengkap dari apa yang seharusnya dia sampaikan kepada mereka – Ucapan ‘terima kasih’ kepada relawan Yolanda.


Hanya ketika kita mampu menangisi hal yang kamu alami, barulah kita bisa memahami sesuatu dan menjawab sesuatu… Hanya ketika hati berhasil bertanya pada diri sendiri dan menangis, barulah kita bisa memahami sesuatu.

Hanya ketika kami juga bisa menangisi hal-hal yang Anda katakan, barulah kami bisa hampir menjawab pertanyaan itu… Ketika hati bisa bertanya sendiri dan menangis, maka kami bisa memahami sesuatu.

– Itu Pidato dadakan Paus saat pertemuan dengan kaum muda di Universitas Santo Tomas di Manila18 Januari; teks lengkap pidatonya yang tidak tersampaikan dapat ditemukan di sini.


Filipina … adalah negara Katolik terkemuka di Asia; itu sendiri merupakan anugerah istimewa dari Tuhan, sebuah berkah istimewa. Tapi itu juga sebuah panggilan. Orang-orang Filipina dipanggil untuk menjadi misionaris iman yang terkemuka di Asia.

Homili Paus Fransiskus saat Misa Kudus di Quirino Tribune, 18 Januari; Itu Jawaban yang dibuat oleh Uskup Agung Manila Luis Antonio Kardinal Tagle ada di sini.


Rappler.com

sbobet terpercaya