• April 19, 2024
Paus Fransiskus kepada masyarakat Filipina: Peduli terhadap lingkungan

Paus Fransiskus kepada masyarakat Filipina: Peduli terhadap lingkungan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

‘Kita harus melihat dengan mata iman keindahan rencana keselamatan Tuhan, hubungan antara lingkungan alam dan martabat manusia’

MANILA, Filipina – Di hari terakhirnya di Filipina, Paus Fransiskus menyampaikan tantangan kepada masyarakat Filipina: menjaga lingkungan dan saling melindungi dari dampak perubahan iklim.

Keduanya dalam pidato yang tidak tersampaikan di Universitas Santo Tomas (UST) dan dalam homilinya pada Misa publik di Luneta, Paus Fransiskus dengan jelas menyebutkan pentingnya merawat alam.

Dalam pidato yang seharusnya disampaikan saat bertemu dengan para pemuda di UST, beliau berpesan kepada para pemuda untuk menjadi penjaga ciptaan Tuhan.

“Anda dipanggil tidak hanya untuk menjaga ciptaan sebagai warga negara yang bertanggung jawab, namun juga sebagai pengikut Kristus!”

Ia menggambarkan rasa hormat terhadap lingkungan lebih dari sekadar penggunaan produk ramah lingkungan atau daur ulang.

“Ini adalah aspek penting, tapi tidak cukup. Kita harus melihat dengan mata iman keindahan rencana keselamatan Tuhan, hubungan antara lingkungan alam dan martabat pribadi manusia.”

Baik dalam pidatonya maupun dalam khotbahnya di misa Luneta, yang dihadiri oleh jutaan orang, ia berbicara tentang dunia sebagai “taman yang indah”, yang diperintahkan untuk dilindungi oleh seluruh umat manusia.

“Ketika kita menghancurkan hutan kita, merusak tanah kita dan mencemari laut kita, kita mengkhianati panggilan mulia itu,” kata Paus, yang sebelumnya menyebut penggundulan hutan hujan sebagai “dosa”.

Sesuai dengan pernyataannya sebelumnya tentang lingkungan, ia menganggap kepedulian terhadap alam sangat berkaitan dengan kepedulian terhadap sesama manusia.

Fakta bahwa Filipina “kemungkinan besar akan terkena dampak parah akibat perubahan iklim” hanyalah salah satu alasan untuk melindungi udara, darat dan laut, katanya dalam pidato yang direncanakan di UST.

Dalam pidato yang sama, beliau mengajak generasi muda Filipina untuk memikirkan secara mendalam dampak dari gaya hidup boros dan penjarahan sumber daya bumi.

“Kaum muda yang terkasih, pemanfaatan dan pengelolaan sumber daya bumi secara adil adalah tugas yang mendesak, dan Anda harus memberikan kontribusi penting. Anda adalah masa depan Filipina. Berhati-hatilah dengan apa yang terjadi pada negaramu yang indah!”

Ini bukan pertama kalinya Paus, yang dikenal sebagai Paus “hijau”, menekankan advokasi lingkungan hidup dalam pidato publiknya. (BACA: Paus Fransiskus, aktivis iklim)

Sebuah ensiklik kecil yang ia sampaikan pada tanggal 28 Oktober, pesan besar pertamanya kepada dunia Katolik, berbicara tentang “penjarahan alam” sebagai salah satu penyebab penderitaan manusia.

Ia juga berkomitmen untuk menerbitkan ensiklik pada tahun 2015 yang akan menyoroti perubahan iklim, krisis lingkungan hidup paling parah yang dihadapi dunia saat ini.

Para pejabat Vatikan mengatakan Paus Fransiskus ingin ensiklik tersebut mempengaruhi secara langsung konferensi besar perubahan iklim internasional di Paris pada bulan Desember 2015. (BACA: Paus menyerukan lebih banyak keberanian terhadap perubahan iklim)

Konferensi ini diharapkan dapat menyelesaikan komitmen negara-negara di seluruh dunia untuk mengurangi emisi gas rumah kaca – pendorong utama perubahan iklim.

Puncak perjalanannya di Filipina adalah kunjungan ke Tacloban dan Palo di Leyte, salah satu kota yang paling parah dilanda topan super Yolanda (nama internasional Haiyan).

Para ilmuwan telah mencatat hilangnya nyawa akibat topan dan perpindahan pemukiman manusia secara besar-besaran sebagai beberapa kemungkinan konsekuensi dari pemanasan planet.

Pada bulan Desember lalu, Filipina dinobatkan sebagai negara yang paling terkena dampak perubahan iklim. – Rappler.com

Data SGP