• April 15, 2024
Paus Fransiskus mengunjungi Sri Lanka dan Filipina

Paus Fransiskus mengunjungi Sri Lanka dan Filipina

Pada tanggal 12 Januari, Paus Fransiskus menaiki pesawat kepausan di Bandara Fiumicino Roma untuk perjalanan luar negerinya yang ke-7 sebagai pemimpin Gereja Katolik – sebuah perjalanan yang membawanya ke Asia untuk kedua kalinya.

Dari 13 hingga 19 Januari, Paus mengunjungi Sri Lanka dan Filipina.

Rappler bergabung dengan Paus di dalam pesawat kepausan bersama kontributornya, Joe Torres dan Roy Lagarde, yang diakreditasi untuk menemani Paus sepanjang perjalanan.

Seorang jurnalis veteran, Joe adalah koresponden Filipina untuk Union of Catholic Asian News of KAMU BISA, sumber berita Katolik independen terkemuka di Asia. UCAN adalah mitra Rappler dalam meliput perjalanan Paus ke Filipina.

Roy adalah staf penulis untuk CBCP News, layanan berita resmi Konferensi Waligereja Filipina (CBCP). Seorang fotografer dokumenter berasal dari Dolores, Samar Timur, daerah yang dilanda Topan Super Yolanda (Haiyan) pada tahun 2013.

Bacalah kisah mereka saat mereka menemani Paus Fransiskus dalam perjalanan bersejarah.


19 Januari 2015 | Filipina / Di dalam pesawat kepausan / Italia


Naik pesawat kepausan, mendekati Bandara Ciampino, Roma, Italia

Lihat peta yang lebih besar

@jotorres di Instagram: Mendekati bandara Roma dengan pesawat kepausan


Di dalam pesawat kepausan, di suatu tempat di Tiongkok

Lihat peta yang lebih besar

@roilagarde di Instagram: Joe Torres berbicara dengan Paus Fransiskus.


Pangkalan Udara Villamor, Kota Pasay

@jotorres di Instagram: Berangkat di Manila Senin pagi


18 Januari 2015 | Filipina


Lunata, Manila

Lihat peta yang lebih besar

@roilagarde di Instagram: Massa menyambut Paus Fransiskus dalam perjalanannya menuju Nunsiatur setelah Misa di Taman Luneta pada hari Minggu.

Universitas Santo Tomas, Manila

Lihat peta yang lebih besar

@roilagarde di Instagram: Paus Fransiskus melambai kepada orang banyak dari ponsel kepausan ketika ia tiba untuk pertemuan dengan kaum muda di UST pada hari Minggu, 18 Januari.


@roilagarde di Instagram: Paus Francis kerumunan dari ponsel kepausannya di UST.


17 Januari 2015 | Filipina


Pangkalan Udara Villamor, Kota Pasay

@roilagarde di Instagram: Pesawat Kepausan baru saja mendarat di Pangkalan Udara Villamor.


Naik pesawat kepausan, di suatu tempat di atas Visayas

@jotorres di Instagram: Makanan di pesawat kepausan milik Philippine Airlines


Bandara Daniel Z. Romualdez, Kota Tacloban

Lihat peta yang lebih besar

@jotorres di Instagram: Hampir satu jam setelah Misa di Tacloban, bandara sudah sepi pengunjung akibat hujan dan angin kencang.


Joe Torres di Facebook | Ini adalah lautan kuning di bandara Tacloban.


@jotorres di Instagram: Paus mendarat di Tacloban.


Pangkalan Udara Villamor, Kota Pasay

Lihat peta yang lebih besar

Joe Torres di Facebook | Siap untuk lepas landas


Joe Torres di Facebook | Periksa buletin cuaca


@jotorres di Instagram: Personel Media Terakreditasi Vatikan (VAMP) menunggu untuk menaiki pesawat kepausan ke Tacloban


16 Januari 2015 | Filipina


Katedral Metropolitan Manila-Basilika, Intramuros, Manila

Lihat peta yang lebih besar

@roilagarde di Instagram: Paus Fransiskus saat Misa di Katedral Manila.


15 Januari 2015 | Srilanka


@roilagarde di Instagram: Berangkat ke bandara…berangkat dari Kolombo bersama Paus Fransiskus @ 09:00. #PapalVisitPH #PausFrancisPH



14 Januari 2015 | Srilanka


Galle Face Green, Kolombo

Lihat peta yang lebih besar

Joe Torres di Facebook | Jurnalis Filipina yang meliput perjalanan kepausan berbagi pengalaman pada akhir liputan sehari di Sri Lanka.



Joe Torres di Facebook | Jurnalis Filipina yang meliput penerbangan kepausan berfoto bersama Vaticanist dan penulis John Allen Jr.


@roilagarde di Instagram: Paus Fransiskus melambai kepada sekelompok peziarah Filipina saat ia tiba untuk kanonisasi santo pertama Sri Lanka, Joseph Vaz, di Galle Face Green di Kolombo, 14 Januari 2015, #PapalVisitPH #PopeFrancisPH


13 Januari 2015 | Di dalam pesawat kepausan / Sri Lanka


Terbang tinggi bersama Paus Fransiskus

TERBANG BERSAMA PAUS.  Paus Fransiskus menyentuh kepala juru kamera Filipina di dalam pesawat kepausan.  Foto oleh Joe Torres

MENDAPATKAN PESAWAT KEPAPUTAN – “Saya berterima kasih atas kebersamaan Anda dalam perjalanan ini, dan semoga perjalanan Anda menyenangkan,” kata Paus kepada kami sambil tersenyum.

Namun dia memperingatkan sambil terkekeh, “Ada banyak pekerjaan.”

Para jurnalis di pesawat AZ 4000, penerbangan kepausan dari Roma ke Sri Lanka, tertawa.

Itu adalah hari pertama perjalanan kepausan ke Sri Lanka dan Filipina. Dan sudah jelas bahwa hal itu tidak akan mudah.

Perjalanan dimulai Senin pagi, dengan konvoi jurnalis menyeret barang bawaan mereka dari hotel ke Lapangan Santo Petrus untuk naik taksi. Catatan: seseorang tidak bisa begitu saja mendapatkan taksi di jalanan Roma. Anda bisa menelepon melalui telepon atau pergi ke pangkalan taksi.

Jadi kami berangkat ke bandara, 4 jam sebelum penerbangan atas perintah Kantor Pers Tahta Suci.

Lanjutkan membaca blognya.


Joe Torres di Facebook | Ya, saya bertemu Paus, menjabat tangannya, berbisik kepadanya, berfoto, tetapi jadwalnya terlalu padat. Kami baru saja tiba di Kolombo dan sekarang melanjutkan pertemuan Paus dengan para uskup Sri Lanka. Paus membuat lelucon dengan jurnalis kita. “Ini pekerjaan yang banyak,” katanya dan memberi selamat kepada kami. Akan mengajukan cerita di kemudian hari.


FRANCIS BERTEMU DENGAN JURNALIS | Paus Fransiskus (tengah) berbicara kepada wartawan di pesawat, selama penerbangan dari Roma, Italia, menuju Bandara Kolombo, Sri Lanka, 12 Januari 2015. Ettore Ferrari/Pool/EPA


12 Januari 2015 | Italia


Bandara Internasional Leonardo da Vinci, Fiumicino

Lihat peta yang lebih besar

@jotorres di Instagram: Penerbangan kepausan dari Roma ke Sri Lanka

@roilagarde di Instagram: Seorang jurnalis menunggu untuk menaiki penerbangan kepausan di bandara Fiumicino Roma.


Perguruan Tinggi Kepausan Filipina, Roma


10 Januari 2015 | Italia / Kota Vatikan


Sta Maria di gereja Traspontina, Roma

Lihat peta yang lebih besar

@jotorres di Instagram: Detail Belen di gereja Santa Maria di Traspontina.


Kantor Kuria Vatikan, Kota Vatikan

Joe Torres di Facebook | Pastor Elias Ayuban, CMF, menjelaskan pekerjaannya di Vatikan kepada Roy Lagarde dari CBCP News dan Lito Zulueta dari The Inquirer.

@jotorres di Instagram: Pastor Claretian Elias Ayuban, Doktor Hukum Kanonik, di kantornya di Kuria Vatikan. Kami belajar bersama di Seminari Claretian di Manila pada tahun 1980an.


Kantor Pers Tahta Suci, Kota Vatikan

Joe Torres di Facebook | Matteo Bruni memberi pengarahan kepada jurnalis Filipina mengenai logistik dan jadwal penerbangan kepausan di kantor pers Tahta Suci.


Lapangan Santo Petrus, Kota Vatikan

Joe Torres di Facebook | FOTO GRUP: Para jurnalis Filipina yang akan berada di dalam pesawat kepausan menuju Sri Lanka dan Filipina berpose untuk foto kenang-kenangan di Lapangan Santo Petrus setelah menerima kredensial pers mereka dari kantor pers Vatikan.


9 Januari 2015 | Italia / Kota Vatikan


Dekat Basilika Santo Petrus, Roma

Lihat peta yang lebih besar

@roilagarde di Instagram: Dijual: Rosario #PapalVisitPH di Roma.


Perguruan Tinggi Kepausan Filipina, Roma

Lihat peta yang lebih besar

Joe Torres | Hari ini para imam di Collegio mengundang jurnalis Filipina kami yang akan bergabung dengan pesawat kepausan ke Sri Lanka dan Filipina untuk misa perpisahan dan makan siang.

Massa itu sedikit emosional. Saya memperhatikan beberapa rekan yang berlinang air mata ketika Monsinyur Willy Andrey, wakil rektor Collegio dan petugas misa, memanggil kami ke altar dan mengundang semua imam yang hadir untuk mendoakan kami setelah komuni.

Monsignor Will mengatakan kepada kami bahwa misi kami adalah “untuk membawa kabar baik tentang Kristus kepada masyarakat” sehingga orang miskin “akan merasakan kasih Tuhan”.

“Media mempunyai tanggung jawab,” kata Monsinyur Willy, sambil menambahkan bahwa kita, seperti para misionaris, juga adalah utusan Tuhan.

Lanjutkan membaca blognya, “Paus Fransiskus dan Jalan Menuju Manila.”


@roilagarde di Instagram: Duta Besar Filipina untuk Tahta Suci Mercy Tuason bergabung dalam misa pelepasan di Kapel Collegio Filippino di Roma untuk 14 jurnalis Filipina yang akan bergabung dengan Paus Fransiskus dalam pesawat kepausan dari Roma untuk kunjungan ke Sri Lanka dan Filipina.


@roilagarde di Instagram: Alan Holdren, koresponden EWTN di Roma, menampilkan profil 14 jurnalis Filipina yang bergabung dalam penerbangan kepausan untuk meliput Kunjungan Apostolik Paus Fransiskus ke Sri Lanka dan Filipina pada 12-19 Januari di Collegio Filippino di Roma.


@jotorres di Instagram: TV Italia mempersiapkan Pastor Greg Gaston untuk wawancara di Collegio Filippino di Roma.

@jotorres: TV Italia mempersiapkan Pastor Greg Gaston untuk wawancara di Collegio Filippino di Roma.

8 Januari 2015 | Italia / Kota Vatikan


Piazza S. Pietro (Lapangan Santo Petrus)

Lihat peta yang lebih besar

@jotorres di Instagram: Vatikan di malam hari.

@jotorres: Vatikan di malam hari.

Joe Torres | Setelah perjalanan 24 jam melalui Abu Dhabi, saya akhirnya berada di Roma “untuk menjemput Paus” dan membawanya ke Filipina. “Dia mungkin tidak dapat menemukan jalannya,” kata saya kepada wanita di konter check-in maskapai penerbangan di Manila.

Urutan pertama hari ini adalah melihat Lapangan Santo Petrus dan mengunjungi Basilika untuk berfoto, dan tentunya berdoa. Lalu pergilah ke kantor pos dan lihat berapa harga rosario “permintaan tinggi” yang diinginkan semua orang di rumah.

Lanjutkan membaca blognya, “Paus Fransiskus dan Jalan Menuju Manila.”


3 Januari 2015 | Filipina


Manila | @jotorres di Instagram: Semua siap dengan Roi.

@jotorres: Semua siap dengan Roi

1 Januari 2015 | Filipina


Apa yang kita kenakan saat berpesta dengan Paus?

Joe Torres | Dalam 14 hari, Paus Fransiskus akan menginjakkan kaki di Filipina. Sudah ada banyak kegembiraan, banyak selfie, persiapan, dan politik.

Ya, semua orang ingin melihat Paus…

…Apa yang akan dilihat Paus Fransiskus ketika dia datang ke Filipina akhir bulan ini?

Paus akan melihat suatu bangsa, yang belum dewasa dalam keyakinannya, tradisional dalam religiusitasnya, licik dalam politiknya, namun sangat hangat, pribadi dan jujur ​​dalam keramahtamahannya, dan “bonggacious” (mencolok) dalam perayaan dan pestanya.

Kedatangan Paus Fransiskus akan menjadi perayaan Tahun Baru yang rumit.

Lanjutkan membaca blognya.


31 Desember 2014 | Filipina


Saya akan berada di pesawat kepausan. sekarang apa?

Joe Torres | Sekarang sudah keluar. Saya akan menjadi salah satu dari 14 jurnalis Filipina yang akan berada di pesawat bersama Paus Fransiskus selama perjalanannya ke Sri Lanka dan Filipina, dan kembali ke Roma, bulan depan.

Acara ini merupakan “salah satu hadiah Natal yang luar biasa” bagi Filipina tahun ini, kata Uskup Mylo Vergara, ketua komite media kunjungan kepausan ke Filipina.

Ini sungguh menarik, dan merupakan kesempatan langka bagi jurnalis Asia, dan banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Lanjutkan membaca blognya.


UCAN, sumber berita Katolik independen terkemuka di Asia, adalah mitra Rappler dalam meliput perjalanan Paus ke Filipina pada bulan Januari. Baik Joe dan Roy berkontribusi pada Rappler.

pengeluaran hk