• July 14, 2024
Peluru bukan untuk anak kepala suku yang anti pertambangan

Peluru bukan untuk anak kepala suku yang anti pertambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembunuhan Jordan yang berusia 11 tahun, putra Timuay Manda yang sangat menentang penambangan dan penebangan skala besar di wilayah mereka, merupakan kerugian besar bagi keluarga dan masyarakat.

MANILA, Filipina – Pada hari Selasa, 4 September 2012, Jordan sedang dalam perjalanan menuju sekolah di Sekolah Dasar Bubuan di kota Bayog, Zamboanga del Sur.

Seperti pagi hari lainnya, dia mengendarai sepeda motor ayahnya. Saat itu pukul 07.20, dan dalam beberapa menit dia sudah sampai di sekolah dan menghadiri kelas 6 SD. Tapi itu tidak seperti pagi lainnya.

Perjalanan mereka ke sekolah dihentikan secara paksa di Barangay Conacon. Jordan tertembak dari belakang, lukanya sangat fatal hingga menewaskannya saat itu juga. Ayahnya selamat dari penembakan dengan luka tembak ringan.

(Baca cerita terkait: Pemimpin adat menentang jebakan penambangan)

Mengapa ada orang yang ingin menyakiti, apalagi membunuh, Jordan yang berusia 11 tahun?

Peluru itu bukan untuknya. Itu dimaksudkan untuk ayahnya, Lucenio Manda, seorang Timuay, seorang pemimpin Subanen dan kepala penggugat Domain Leluhur Bayog di Zamboanga del Sur.

Timuay Manda adalah pembela kuat hak Subanen atas tanah dan hak menentukan nasib sendiri. Ia juga dikenal sangat menentang penambangan dan penebangan skala besar di wilayah kekuasaan mereka. Ia sangat vokal dalam kritik dan pertanyaannya tentang mengapa penambangan diperbolehkan di Bayog tanpa persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan (FPIC), sebagaimana diatur oleh undang-undang.

Saat ini terdapat 3 Perjanjian Bagi Hasil Mineral (MPSA) yang disetujui, 1 izin eksplorasi yang disetujui, dan 8 permohonan izin pertambangan. Timuay Manda mendapat ancaman pembunuhan.

Mungkinkah ini alasan dibalik pembunuhan Jordan? Dan pembunuhan Timuay Manda yang membuat frustrasi?

Kami belum mengetahuinya. Yang kami tahu adalah ini: Jordan adalah anak tertua dari 3 bersaudara Timuay Manda. Meski usianya masih muda, Jordan sedang dipersiapkan sebagai Timuay berikutnya di komunitas. Dia akan menghadiri pertemuan komunitas dan kegiatan pendidikan. Jordan memiliki ketertarikan yang serius terhadap budaya Subanen dan sejarah masyarakatnya.

Semenjak ayahnya sibuk dengan tanggung jawabnya sebagai Timuay, Jordan menjadi penolong utama ibunya, Delma, dalam merawat hewan dan sawah untuk dimakan.

Foto oleh Vicky Cajandig

Pembunuhan Jordan merupakan kerugian besar bagi keluarga dan masyarakat.

Pembunuhan Yordania adalah tindakan kekerasan yang tidak masuk akal dan tidak masuk akal.

Meskipun para pembunuhnya masih belum diketahui, kita tahu pasti bahwa mereka adalah target yang ceroboh, kemungkinan besar adalah tentara bayaran yang dibayar rendah. Karena bagaimana lagi seseorang bisa menjelaskan kesembronoan dalam membunuh seorang anak berusia 11 tahun?

Saat kami menyerukan penyelidikan segera, serius dan menyeluruh atas pembunuhan tersebut, kami sudah mengetahui hal ini: Timuay Manda merasa kehilangan putranya.

Kehilangan ini, kata dia, semakin menguatkan tekadnya untuk terus memperjuangkan perlindungan hak dan wilayah leluhur mereka. Nyawa putranya dikorbankan, katanya. “Saya haus akan keadilan. Saya berjanji untuk melanjutkan perjuangan saya agar kematian anak saya tidak sia-sia.”

Delma tidak bisa dihibur. Dia pingsan beberapa kali sepanjang hari. Dia memahami tanggung jawab dan risiko menikah dengan keluarga Timuay, namun dia tidak mengerti mengapa putranya harus menjalani nasib seperti itu di usia yang begitu muda.

Yordania akan dimakamkan pada hari Senin, 10 September, pukul 10.00. Namun Timuay Manda, Delma, dan masyarakat Subanen di Bayog tidak akan pernah tenang sampai para pembunuhnya diketahui dan diadili. Dan tidak akan pernah ada perdamaian sampai alasan sebenarnya dari pembunuhan tersebut diketahui, dan dalang pembunuhan tersebut terungkap dan dimintai pertanggungjawaban. Hanya dengan cara itulah kematian Jordan akan dikuburkan.

Catatan: Penulis adalah bagian dari LILAK atau Aksi Ungu untuk Hak-Hak Perempuan Masyarakat Adat. Bayog menampung beberapa perusahaan pertambangan skala besar dan kecil yang mengeksplorasi atau mengeksploitasi konsentrat emas dan tembaga di wilayah yang mencakup pegunungan yang dianggap keramat oleh masyarakat Subanen di Semenanjung Zamboanga. Timuay Manda merupakan salah satu pemohon dalam surat perintah Kalikasan untuk melindungi wilayah Pinukis.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Pengeluaran SDY