• May 28, 2024
Pemain sepak bola Swiss adalah atlet kedua yang dipulangkan karena tweet rasis

Pemain sepak bola Swiss adalah atlet kedua yang dipulangkan karena tweet rasis

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Michel Morganella dari tim sepak bola Swiss menjadi atlet kedua yang dipulangkan dari Olimpiade setelah memposting tweet rasis terhadap warga Korea Selatan

MANILA, Filipina – Atlet Olimpiade sepertinya tidak bisa lepas dari Twitter.

Pemain sepak bola Swiss Michel Morganella adalah atlet Olimpiade kedua yang dipulangkan dari Olimpiade karena postingan rasis di Twitter.

Setelah kalah 2-1 dari Korea Selatan pada Minggu, 29 Juli, Morganella melalui Twitter membicarakan kekalahan mereka.

Para pejabat mengonfirmasi pengusirannya pada Senin 30 Juli.

Kata-kata sulit

Morganella memposting melalui akun Twitter-nya @morgastoss dalam campuran bahasa Prancis dan bahasa sehari-hari.

Tweet-nya secara kasar diterjemahkan menjadi: “Saya ingin mengalahkan semua warga Korea Selatan! Sekelompok orang cacat mental! (Aku menghancurkan semua orang Korea, kalian semua akan terbakar, kalian trisos!)”

Tangkapan layar dari publikasi Swiss Le Matin.

Bek asal Swiss ini segera meminta maaf atas cuitannya kepada “orang-orang di Korea Selatan, kepada para pesepakbola, tetapi juga kepada delegasi Swiss dan sepak bola Swiss secara umum,” dengan mengatakan bahwa itu adalah “kesalahan besar”.

Meskipun telah meminta maaf, delegasinya memutuskan untuk membiarkannya pergi dan melarangnya menyelesaikan Olimpiade.

“Michel Morganella telah mendiskriminasi, menghina, dan melanggar martabat tim sepak bola Korea Selatan, serta masyarakat Korea Selatan,” kata koki tim Olimpiade Swiss, Gian Gilli.

“Meski panitia merasa Michel terprovokasi di akun Twitter-nya dan dia meminta maaf secara terbuka, Komite Olimpiade Swiss dan Asosiasi Sepak Bola Swiss mengutuk keras tindakan Morganella.”

Bukan yang pertama

Baru minggu lalu, atlet Yunani lainnya, Paraskevi Papahristou, men-tweet dalam bahasa ibunya, sebuah postingan yang juga membuatnya pulang.

Melalui akun Twitter-nya, pemain berusia 23 tahun itu berkata: “Dengan begitu banyak orang Afrika di Yunani… nyamuk West Nile setidaknya akan memakan makanan rumahan!!!”

Pelompat jangkit pun langsung meminta maaf namun hal tersebut belum cukup bagi Komite Olimpiade Yunani.

Dia dipulangkan segera setelah itu karena “tidak menunjukkan rasa hormat terhadap nilai-nilai dasar Olimpiade,” menurut kepala misi Yunani Isidoros Kouvelos.

Pada bulan Juni, dua perenang Australia juga dihukum karena memposting foto diri mereka di Twitter dan Facebook sambil membawa senjata api. Sementara itu, mereka mengambil gambar.

Nick D’Arcy dan Kenrick Monk, keduanya berlaga di London, akan segera dipulangkan setelah menyelesaikan event masing-masing. – dengan Agence-France Presse

Data SDY