• February 28, 2024
PEMBARUAN Bola Basket: CALABARZON, NCR di semifinal

PEMBARUAN Bola Basket: CALABARZON, NCR di semifinal

Juara bertahan dua kali CALABARZON selangkah lebih dekat ke 3 gambut setelah mengalahkan Central Luzon 90-73, NCR menang melawan Central Visayas dalam perpanjangan waktu

KOTA DAGUPAN, Filipina – Tekanan. Tekanan. Tekanan.

Juara bertahan dua kali CALABARZON mengambil langkah lebih dekat ke 3 gambut dengan menggunakan pers pemenang penghargaan tanpa henti untuk menggulingkan Luzon Tengah 90-73 dan ke semifinal Turnamen Bola Basket Putra Sekunder Palarong Pambansa 2012 di LNU Masuk gym di sini . pada hari Kamis, 10 Mei.

Dengan keunggulan sembilan poin di babak pertama, cagers Wilayah IV-A, yang diwakili oleh San Beda College, melancarkan serangan tajam di kuarter ketiga dan memperlebar gelembung menjadi 72-52 memasuki kanto terakhir.

Wilayah III bangkit kembali di kuarter keempat, menjatuhkan skor 10-0 hanya dalam dua menit untuk mengurangi defisit menjadi 72-62 sebelum Red Cubs kembali tenang dan menahan reli singkat di Luzon Tengah.

Kami senang karena kami berada di semifinal (Kami senang karena berhasil mencapai semifinal),” kata pelatih Noli Mejos. “Itu juga sulit karena para petarung CLRAA dan gaya permainan fisik (Ini sulit karena tim CLRAA adalah petarung dan memiliki gaya permainan fisik).

Dan dengan kemungkinan pertandingan Final Four dengan rival beratnya di tahun 2011, Wilayah Davao, Mejos menambahkan bahwa tidak akan ada rasa putus asa bagi timnya saat latihan dilanjutkan sore ini.

Adven Jess Deputado mencetak gol terbanyak untuk Red Cubs dengan 16 poin sementara Joshua Caracut dan Ranbil Tongo masing-masing menambahkan 15 dan 13 penanda.

Alejandro memberdayakan NCR di luar Visayas Tengah

JJ Alejandro menjadi kapten timnas junior bukan tanpa alasan.

Pemain menonjol di Wilayah Ibu Kota Nasional ini mencetak 14 poin di waktu genting untuk memimpin Big City Cages meraih kemenangan menakjubkan 91-85 melalui perpanjangan waktu atas Central Visayas yang berjuang keras dan mengamankan tempat di semifinal turnamen bola basket putra tingkat menengah Palarong Pambansa 2012.

Alejandro, yang memimpin Filipina finis keempat di Kejuaraan Asia U-16, berhasil lolos pada saat yang paling penting, melepaskan tembakan tiga angka tepat waktu dan melepaskan lemparan bebas saat NCR bertahan kokoh melalui taruhan Wilayah VII yang diadakan.

Saya pikir saya harus melangkah maju (Saya tahu saya harus benar-benar melangkah maju),” kata penjaga gawang tersebut. “Kami juga kesulitan karena mereka kuat dan bertahan dengan kuat (Kami mengalami masa-masa sulit karena mereka memiliki pertahanan yang tangguh.)

NCR, yang intinya terdiri dari pemain tetap Letran College, sebenarnya tertinggal di sebagian besar permainan karena serangan mereka dipaksa melawan pertahanan seperti lintah oleh tim Central Visayas yang didukung Sekolah Hati Kudus.

“Saya memberikan penghargaan kepada tim karena tidak pernah menyerah,” kata pelatih NCR Roberto Lotuaco. “Mereka berjuang sampai akhir. Mereka bertarung sampai kami menang. Mereka tidak menolak (Mereka tidak menyerah).”

Alejandro sendiri kesulitan melewati 3 kuarter pertama sebelum melakukan pemanasan di kuarter keempat dan perpanjangan waktu.

Wilayah VII mengancam akan mundur di pertengahan periode terakhir setelah tembakan 15 kaki dari Dave Yu memberi mereka keunggulan 64-57, margin terbesar sejak bel pembukaan.

Tapi Kier Quinto, yang dibebani dengan masalah pelanggaran sepanjang pertandingan, meraih papan ofensif yang penting dan mencetak 4 poin untuk membantu NCR mengurangi defisit menjadi dua pada 66-64.

Kemudian Alejandro mengambil alih.

Halaman Universitas Nasional mengeluarkan ledakan besar di atas lengan Yu yang terulur untuk memberi NCR rasa keunggulan pertamanya di kuarter keempat, 67-66, sebelum memberi umpan kepada rekan setimnya di Mapua Enjerico Diego saat mereka menutup kesenjangan yang membentang menjadi 71-68.

Setelah Ivan Villanueva melakukan jumper untuk menjadikannya satu poin, Alejandro dengan tenang memasukkan dua lemparan bebas dengan sisa waktu 9,6 detik saat NCR tampaknya menang, 73-70.

Namun, Visayas Tengah menolak untuk berguling dan membunuh saat Patrick Go melakukan tembakan tiga angka Hail Mary dengan sisa waktu 2,2 detik untuk membuat permainan memasuki perpanjangan waktu.

Diego dan Matthew Oche dari Wilayah VII bertukar keranjang di awal sesi tambahan, tetapi dorongan 8-0 yang disorot oleh triple Alejandro memberi NCR keunggulan 83-77 dengan dua menit tersisa.

Dengan sorak-sorai penonton pro-NCR, Go membalas dengan slam dunk untuk memperkecil ketertinggalan menjadi 83-80 dengan sisa waktu 1:31.

Dan dengan skor 85-82, Rey Nambatac dari Letran menyelesaikan masalah untuk selamanya dengan tembakan tiga angka yang membuat permainan di luar jangkauan, 88-82, dengan hanya tersisa 30,1 detik.

Lemparan bebas dari Alejandro dan Henri Subido dari La Salle Zobel memastikan kemenangan, 91-82, sebelum Nelson Peralta mencetak angka tiga saat bel berbunyi, 91-85.

Saya ingin mencapai semifinal hingga besok, permainan pemain masih sama (Saya ingin mereka bermain dengan cara yang persis sama di semifinal),” tambah Lotuaco.

Alejandro mengungguli NCR, yang menempati posisi ketiga tahun lalu, dengan 20 poin sementara Go menyelesaikan dengan 14 penanda untuk Visayas Tengah. – Dengan laporan dari Josiah Israel Albelda dan David Lozada

Sidney siang ini