• May 26, 2024
Pembatasan minat asing terhadap energi terbarukan ‘tidak membantu’

Pembatasan minat asing terhadap energi terbarukan ‘tidak membantu’

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Batasan 40% kepemilikan asing di sektor energi terbarukan “tidak membantu” dalam menarik investor, kata Duta Besar Inggris untuk Filipina Stephen Lillie

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Batasan kepemilikan asing sebesar 40% di sektor energi terbarukan “tidak membantu” dalam menarik investor, tegasnya Duta Besar Inggris untuk Filipina Stephen Lillie.

Berbicara di sela-sela Seminar Bisnis Energi Terbarukan Inggris pada Selasa, 19 Februari, Lillie meminta pemerintah Filipina menyesuaikan batas kepemilikan asing yang ditetapkan dalam Konstitusi Filipina tahun 1987.

“Saya pikir pemerintah sangat menyadari bahwa batas 60-40 tidak ada gunanya di semua sektor,” katanya, sejalan dengan kekhawatiran yang telah dikemukakan oleh beberapa kelompok usaha.

“Kamar Dagang Inggris dan Kamar Dagang Asing bersama-sama mengangkat, seperti biasa, salah satu isu: ‘Dapatkah batas 60/40 disesuaikan?’ Saya rasa pemerintah Filipina sangat menyadari pandangan itu,” ujarnya.

Filipina saat ini membatasi kepemilikan asing di sektor utilitas publik hingga 40%, dan sisanya 60% diambil oleh investor Filipina.

Energi terbarukan

Utusan Inggris meminta pemerintah Filipina untuk melonggarkan modal ekuitas asingnya karena hal ini mencegah investor memberikan kontribusi terhadap perkiraan permintaan listrik yang lebih tinggi di negara tersebut.

“Ada banyak peluang di sektor energi terbarukan di sini. Anda memiliki banyak potensi angin, Anda memiliki potensi biomassa, dan perusahaan-perusahaan Inggris memiliki banyak keahlian di bidang teknologi. Sayangnya, ada batasan dalam undang-undang Filipina yang membuat investasi di sini menjadi sulit, seperti modal saham sebesar 40%,” kata Lillie.

Dia mengatakan energi terbarukan adalah pendorong “revolusi industri abad ke-21” dan bahwa Filipina diberkati dengan sumber daya yang menjadikannya “tempat yang tepat untuk memimpin revolusi industri energi terbarukan.”

Direktur Energi Mario Marasigan yang menyampaikan pidato mewakili Menteri Energi Carlos Jericho Petilla menyambut baik para investor yang berminat.

“Partisipasi Anda di sini sangatlah penting… kehadiran Anda di sini… menempatkan Anda pada peran penting dalam pengembangan lanskap Energi Terbarukan Filipina, dan kami membutuhkan Anda,” katanya.

“Kami mengharapkan partisipasi investor asing, karena pengembang lokal terlibat dalam proyek kecil maupun besar dan ada peluang bagi mereka untuk bergandengan tangan,” kata Marasigan yang juga Direktur Pengelolaan Energi Terbarukan.

“Pertumbuhan PDB Filipina sudah menunjukkan bahwa Filipina memerlukan lebih banyak pembangkit listrik. Totalitas energi berarti kita harus menghadapinya. Kita tidak ingin pembangunan sosial-ekonomi kita terhambat karena kekurangan listrik,” imbuhnya.

Menurut Marasigan, sebelum Undang-Undang Energi Terbarukan, peserta di sektor ini sangat terbatas dan sebagian besar proyek diprakarsai oleh pemerintah sendiri, baik oleh Perusahaan Listrik Nasional (Napocor) milik negara atau Perusahaan Minyak Nasional Filipina (PNOC). .

“Setelah undang-undang tersebut, kami melihat ratusan pengembang baru masuk, terutama untuk proyek-proyek kecil. Investor asing bisa masuk ke sektor-sektor yang memerlukan tambahan investasi,” ujarnya.

delegasi Inggris

Investor internasional mencari Filipina untuk berinvestasi, kata Lillie. Delegasi perusahaan Inggris bertemu pada 19 Februari untuk membahas peluang investasi di sektor ini

Inggris telah berinvestasi dalam industri teknologi ramah lingkungan di negaranya. Dari dana teknologi bersih Filipina senilai $250 juta, 13% dibiayai oleh Inggris.

Lillie mengatakan pasar global untuk energi terbarukan tumbuh dengan kuat, karena lebih dari 118 negara telah mempunyai targetnya.

Inggris bukan satu-satunya pihak internasional yang tertarik berinvestasi di sektor ini. Pada bulan Januari, 8 perusahaan Jerman yang terlibat dalam industri energi terbarukan melakukan perjalanan ke Manila untuk mencari kemitraan dengan perusahaan lokal untuk pendirian fasilitas produksi bioenergi.

Beberapa pemain sektor swasta telah meningkatkan keterlibatan mereka di segmen energi panas bumi, termasuk Basic Energy Corporation yang berbasis di Filipina, yang berencana untuk menginvestasikan $1 miliar dalam proyek panas bumi setelah kemitraan dengan perusahaan Tiongkok tercapai. – Rappler.com

Data HK