• July 16, 2024
Pembentukan seorang pemimpin

Pembentukan seorang pemimpin

Pintu terbuka, dan di lorong yang panjang, Presiden Aquino, berjalan dengan dua orang pembantu di sampingnya dan orang ketiga di belakang, berjalan ke arah kami. Saya tersenyum karena saya pikir saya tidak akan pernah melakukan wawancara dengannya selama dia berkuasa. Lagi pula, ibunya, Cory Aquino, marah atas artikel yang diterbitkan oleh The Waktu New York menunjukkan kenaifannya selama kampanye melawan Marcos, tidak pernah memberikan wawancara kepada reporter itu selama 6 tahun masa jabatannya.

Pemimpin adalah manusia, dan meskipun kita berharap lebih dari mereka, mereka juga manusia. Banyak sumber yang dekat dengan Mr. Aquino menceritakan betapa marahnya dia terhadap artikel yang saya tulis untuk Wall Street Journal pada tahun 2010, “Noynoy Gagal dalam ujian pertamanya” – tentang penanganannya terhadap krisis penyanderaan bus di Manila. Saya terpilih berdasarkan gelombang emosi dan dengan tingkat persetujuan 85%, dan saya pikir yang terbaik adalah bersikap tenang selama krisis yang menunjukkan bagaimana Mr. Keputusan Aquino yang memihak kawan-kawan dan gaya kepemimpinannya yang menghindari konflik serta membiarkan faksi-faksi berkembang dapat menimbulkan dampak yang mematikan.

Dua tahun kemudian, pemimpin Filipina mulai duduk. Kamera berputar, dan wawancara kami dimulai. Gaya kepemimpinan seorang presiden bergema di seluruh pemerintahannya dan menentukan arah rakyatnya. Saya ingin melihat bagaimana krisis, konflik, dan tantangan yang tiada henti dalam wadah kekuasaan berdampak pada putra dua ikon demokrasi yang bersikap santai dan dulunya kurang berprestasi.

Banyak yang telah berubah. Filipina kini menjadi negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat ketiga di dunia, dan Presiden Aquino baru saja merundingkan perjanjian kerangka kerja dengan Front Pembebasan Islam Moro, sebuah konflik yang melibatkan pencarian identitas yang dimulai 400 tahun lalu.

Tn. Aquino percaya pada diplomasi pribadi, yang mungkin menjadi alasan mengapa pemerintahannya berhasil mereformasi dialog dengan pemberontak Muslim. Dia memilih orang yang tepat untuk memimpin pembicaraan, Marvic Leonen, yang memiliki ide-ide baru yang melindungi kedua belah pihak. Tidak ada permainan satu orang. Hubungan Leonen dengan kepala perunding MILF, Mohagher Iqbal, menghilangkan ketidakpercayaan yang telah berlangsung selama lebih dari 15 tahun sehingga mereka dapat menemukan titik temu. Tn. Keterbukaan Aquino kepada Ketua MILF Murad Ebrahim memberikan kepemimpinan untuk mencapai kesepakatan – kesepakatan yang disetujui oleh kedua pemimpin tersebut akan membutuhkan lebih banyak upaya untuk mewujudkannya.

Tn. Aquino menawan dan terbuka, namun kekuatan kepribadiannya tidak cukup untuk menghadapi semua permasalahan dunia. Meskipun ia ingin bertemu langsung dengan pemimpin Tiongkok, anggota kabinet tidak membujuknya, dengan mengatakan kepadanya bahwa perbedaan budaya dan hierarki kekuasaan akan menjadikannya ide yang buruk.

Tiongkok yang sulit

Berurusan dengan Tiongkok, katanya, adalah salah satu permasalahan tersulitnya saat ini. “Apa arah yang harus kita ambil dalam hubungan kita dengan Tiongkok?” kata Presiden Aquino. “Ambil sikap kowtow atau pertahankan apa yang menurutmu benar? Dan ketika Anda membela hal yang benar, seberapa sulit hal tersebut atau seberapa diplomatis hal tersebut?”

Masalah lain yang membuatnya terjaga di malam hari? Ia menyebutkan: pengurangan risiko bencana, Arab Spring yang belum selesai, kepedulian dan akhirnya memulangkan 10 juta warga Filipina di luar negeri, dan terorisme global.

Pandangannya terhadap perekonomian global mencerminkan nilai-nilai pribadinya. Pada pertemuan pertama APEC, ia mengatakan ia prihatin ketika Dana Moneter Internasional (IMF) mengatakan kepada para pemimpin dunia bahwa mereka “harus mempersiapkan likuiditas dalam negeri.”

“Apakah kita berada dalam kerangka berpikir yang sama yang menyebabkan Depresi? Di mana ada orang yang mengira mereka bisa mengisolasi diri dari masalah orang lain? Faktanya, isolasionisme memperburuk dan mempercepat realisasi Depresi.”

Dia mengatakan dia diam-diam mendengarkan komentar para pemimpin, yang dia anggap sebagai “banyak pernyataan keibuan”. Atas desakan Presiden Obama, Mr. Pendapat Aquino: “Ini adalah periode di mana kita harus belajar dari pelajaran sejarah ketika Anda benar-benar tidak bisa mengasingkan diri. Dan saat ini kita lebih terhubung dibandingkan dulu, dan ketika kita tidak memberikan ruang bagi pihak lain untuk mencoba keluar dari kebiasaan ini, maka kita jamin mereka akan gagal, dan kemudian terjadilah efek domino dari semua hal tersebut. orang lain yang gagal.” Tn. Aquino mengatakan pertemuan dengan para pemimpin dunia mengajarkannya tentang kerendahan hati, yang menekankan betapa banyak hal yang telah ia pelajari.

Gagasan untuk membawa semua orang bersamanya, “pertumbuhan inklusif,” meresapi pemikirannya: ia mengatakan bahwa fokus utamanya sebagai pemimpin bangsa adalah untuk “mengubah status quo sehingga berdampak pada semua orang.” Kata-kata yang tidak mungkin diucapkan oleh seorang anggota keluarga oligarki, namun mungkin dia adalah sosok transisi yang dibutuhkan Filipina saat ini.

Tn. Aquino tidak tampak seperti sedang berputar-putar. Itulah salah satu alasan mengapa rekan-rekannya di parlemen mengatakan Trump tidak meloloskan rancangan undang-undang yang ditulisnya di Kongres: Dia menolak untuk berkompromi. Bagi pria ini, dunia ini hitam dan putih. Mungkin itulah sebabnya dia melakukan apa yang tidak akan dilakukan politisi pada awal tahun ini. Dia memfokuskan seluruh masa kepresidenannya pada sidang pemakzulan Ketua Mahkamah Agung saat itu, Renato Corona.

“Ini benar-benar salah satu fokus perjuangan untuk mengubah status quo,” katanya kepada saya. “Dan status quo menguntungkan berbagai kepentingan yang peduli dan takut akan hal-hal yang tidak diketahui. Mereka merasa nyaman dengan status quo. Maka kamu akan mengubahnya.”

Ini adalah pertaruhan besar yang bisa dihindari oleh pemain politik yang lebih berpengalaman. Jika dia kalah, dia akan menjadi bebek yang timpang, tapi dia mengambil risiko. “Saya benar-benar percaya bahwa sebagian besar penduduk kita sudah muak dengan sistem yang dipertahankan oleh semua orang, dan maksud saya semua orang – termasuk kelompok kepentingan. Misalnya ketika saya akan menjelaskannya kepada beberapa orang yang sangat nyaman dengan kapitalisme sosial: apa manfaatnya bagi Anda? Anda tidak bisa bersaing. Anda tidak tahu cara bersaing.”

Seruan perangnya sekarang – seperti pada masa kampanyenya – adalah memerangi korupsi. Kritikus dan pendukung setuju bahwa Mr. Aquino bersih dan menghadapi Corona serta pendahulunya, mantan Presiden Gloria Arroyo, adalah bagian dari rencananya.

“Pada akhirnya, ketika Anda melihat ikan-ikan besar diterima di Penjara Bilibid Baru, itu menunjukkan bahwa banyak hal telah berubah,” katanya dengan tegas. “Tidak lagi benar bahwa jika Anda mencuri cukup banyak, Anda akan menjadi mitra.” Dia tersenyum. “Harus ada perubahan transformasional – tanpa perubahan transformasional… kami hanya mengambil giliran duduk di kursi musik. Ini benar-benar upaya yang konyol.”

Dia mendalami statistik dan metrik yang menunjukkan “perubahan transformasional” – termasuk jumlah ruang kelas yang dibangun per tahun; rasio siswa dan buku teks 1:1; skema perumahan bagi polisi untuk membantu mereka menghindari korupsi dan “godaannya”.

Dia memiliki ingatan hampir fotografis dan menunjukkan kepada saya cerita Rappler lengkap dengan highlight berwarna kuning. Dia mengatakan bahwa ketika itu dicetak untuknya, dia dapat mengingat detailnya dengan lebih baik.

Bergaul dengan teman-teman

Kritik utama terhadap Mr. Aquino sekarang bertanya-tanya apakah dia bisa menjaga standar tinggi yang sama dari teman-temannya. Setelah menjabat, ia menyerahkan kepemimpinan polisi kepada teman pribadi dan rekan “penembak”, Wakil Menteri Rico Puno. Ketika krisis penyanderaan bus di Manila berakhir dengan kematian 9 orang, termasuk para sandera, Mr. Aquino tetap mempertahankan temannya, meskipun ia segera mengembalikan kepemimpinan polisi kepada kepala dalam negeri dan pemerintah daerah.

Teman lainnya muncul pada bulan Februari ketika Wynn Resorts yang berbasis di Las Vegas memecat pemegang saham terbesarnya, miliarder Jepang Kazuo Okada, atas penyelidikan yang menunjukkan Okada telah memberikan uang tunai dan hadiah senilai sekitar US$110.000 kepada pejabat Filipina untuk proyek kasino di Teluk Manila. Jejak itu mengarah pada Ketua dan CEO Pagcor Cristino Naguiat, Jr., teman sekelas Aquino. Naguiat mengaku menerima kamar gratis di Makau, tempat dia, istri, dan pengasuhnya menginap selama beberapa hari. Seorang asisten mengatakan istrinya mendapat tas mahal serta uang belanja, namun Naguiat membantahnya. Istana menolak tuduhan tersebut dan menyebutnya sebagai “praktik bisnis”. Naguiat tetap menjadi kepala Pagcor.

Sejak itu, sesuatu dalam diri Tn. Aquino berubah ketika Puno kembali terperosok dalam kontroversi pada bulan September. Untuk pertama kalinya Pak. Aquino bahwa dia mendorong Puno untuk mengundurkan diri: “Saya katakan bahwa keluarga Anda mungkin akan mengalami banyak stres lagi karena mereka tidak dapat mengeluarkan saya. Mereka akan sampai kepada saya melalui Anda – yang sekali lagi berarti banyak masalah dengan ibu Anda, yang sudah tidak muda lagi, dengan istri Anda, anak-anak Anda, dll. Dan mungkin kamu sudah berbuat cukup banyak.” Tn. Aquino nampaknya menanggapi beberapa serangan itu secara pribadi, dengan mengatakan bahwa anggota keluarganya “tidak menjadi sukarelawan untuk melakukan tindakan BS ini.”

Apakah teman setianya telah berubah menjadi pemimpin yang kini bisa mengambil keputusan sulit secara pribadi? Dalam hal ini dia melakukannya. Nilai-nilai Aquino jelas dalam jawabannya, dan dia masih mempertahankan kejujuran tertentu yang telah dipelajari oleh beberapa pemimpin dunia untuk ditutupi dengan kata-kata yang menjauhkan diri.

Ketika saya bertanya bagaimana dia memilih antara dua kandidat yang sama-sama memenuhi syarat, dia menjawab rekam jejak, wawancara, latar belakang, lalu menambahkan “suasananya — karena tidak ada kata yang lebih baik. Seseorang masuk ke sebuah ruangan: Anda harus bisa mengatakan apakah Anda bisa percaya orang ini atau tidak. Hanya dalam kehidupan cintaku yang cacat.” Dia tertawa.

Pemimpin ini suka menyederhanakan dunia sehingga poin tindakannya jelas. Dia jelas mengenai arahnya: mengubah status quo dan memberdayakan rakyat Filipina. Setelah menghabiskan sebagian besar masa dewasanya dalam oposisi politik, dia tahu bagaimana rasanya menjadi “Don Quixote yang miring ke arah kincir angin”.

Nasihat tentang kerendahan hati

Kini, karena lebih nyaman dengan kekuasaan, ia mengatakan bahwa ia suka memimpin berdasarkan konsensus, namun ia juga dapat turun tangan dan mengambil keputusan (walaupun ia tidak dapat menyebutkan secara spesifik kapan ia melakukan hal tersebut). Dia masih memiliki rasa takjub terhadap dunia kompleks yang sedang dia pelajari untuk dikendalikan. Melalui semua itu dia dibimbing oleh nilai-nilai yang sangat jelas.

Ketika saya bertanya tentang nasihat bagi para pemimpin yang baru pertama kali menjadi pemimpin, dia menyebutkan kerendahan hati untuk ketiga kalinya: “Harus dimulai dengan kerendahan hati. Anda perlu mengetahui banyak hal untuk dapat melakukan apa pun. Dan jika Anda mulai mengetahui segalanya, dan arah Anda adalah satu-satunya arah, maka dijamin Anda akan gagal. Saya pikir ini dia. Yang pertama adalah kerendahan hati. Kemampuan Anda untuk belajar meningkatkan kemampuan Anda untuk memerintah.”

Ini merupakan sikap yang baik di tengah dunia yang terguncang akibat pergeseran teknologi dan kekuatan geo-politik. Dengan pertumbuhan ekonomi negara-negara maju yang lemah, perlambatan tajam di Tiongkok dan krisis zona euro, Filipina berada dalam kondisi yang relatif baik – ada yang bilang karena keberuntungan, ada pula yang bilang karena disengaja.

Tahun ini, Filipina beralih dari meminjam uang dari IMF menjadi negara kreditur, dengan menambahkan $1 miliar ke dana pemberantasan krisis IMF. Pasar saham Filipina termasuk yang berkinerja terbaik di dunia, memecahkan rekornya sendiri sebanyak 46 kali dalam waktu sekitar 27 bulan. Para analis mengatakan mereka mengharapkan lebih banyak peningkatan kredit setelah undang-undang pajak dosa menjadi undang-undang.

Entah karena keberuntungan atau memang disengaja, Presiden Aquino sedang bergerak ke arah yang belum dipetakan – di mana potensi Filipina perlahan-lahan akhirnya berubah menjadi kenyataan. Bisakah dia memimpin transformasi? Ada yang bilang dia sudah melakukannya. – Rappler.com

Keluaran SDY