• February 26, 2024
‘Pembom’ Palawan dan mantan komando MNLF

‘Pembom’ Palawan dan mantan komando MNLF

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tersangka pemboman Palawan adalah anggota faksi Front Pembebasan Nasional Moro yang memisahkan diri dan beroperasi di provinsi tersebut.

KOTA PUERTO PRINCESA, Filipina – Dia adalah mantan pemberontak yang menjalani pelatihan militer khusus seperti pembuatan bom.

Sumber di militer dan Front Pembebasan Nasional Moro (MNLF) mengatakan, tersangka rangkaian pemboman di Palawan dulunya adalah anggota MNLF dan termasuk di antara pasukan komando MNLF yang dikirim ke Palawan pada puncaknya.
pemberontakan pemisahan diri Moro pada tahun 1970an dan sebelum pembentukannya
perjanjian perdamaian pertama dengan pemerintahan Marcos pada tahun 1976.

Tersangka Hiya Hassan yang dikenal dengan sebutan Komandan Cobra di puncak konflik MNLF ditangkap pada Minggu, 8 April, oleh petugas Bareskrim Polri.

Penyelidik menghubungkan putrinya dengan ponsel yang digunakan untuk mengirim pesan teks peringatan dan menakut-nakuti ke perusahaan bus tempat salah satu bom meledak Kamis, 5 April lalu.

Di hari yang sama, sebuah bom juga meledak di dekat sebuah pondok di El Nido Resort, Palawan.

Nomor ponsel yang sama dilacak oleh agen pemerintah sebagai sumber pesan peringatan akan lebih banyak pemboman yang dikirim ke Walikota Puerto Princesa Edward Hagedorn.

Ditolak oleh MNLF

Namun, seorang pejabat MNLF mengklarifikasi bahwa Hassan tidak lagi bersama mereka.

“Dia bukan lagi bagian dari MNLF,” kata Al Babao, seorang pejabat MNLF yang mengetuai komite pusat MNLF negara bagian Palawan. “Jika laporan polisi benar bahwa Hassan mungkin terlibat, kami di MNLF tidak ada hubungannya dengan hal itu.”

Babao mengatakan ada sekitar 15.000 anggota MNLF di Palawan “tetapi semuanya adalah non-kombatan dan tidak membawa senjata.” Banyak mantan anggota MNLF kini terintegrasi dengan polisi dan militer setelah perjanjian damai dengan pemerintahan Ramos.

Babao menekankan bahwa Hassan adalah salah satu mantan pemberontak MNLF yang beroperasi “di luar mandat” organisasi. Dia meminta pihak berwenang untuk menyelidiki dugaan hubungan Hassan dengan buronan mantan Gubernur Palawan Joel T. Reyes, yang diburu atas pembunuhan penyiar Dr. Gerry Ortega.

Pemerasan?

Umum Mayor. Juancho Sabban, kepala Komando Barat, mengatakan kepada wartawan pada hari Senin bahwa kelompok Hassan telah memisahkan diri dari MNLF dan bahwa pemboman baru-baru ini “mungkin merupakan ulah” anggota MNLF yang tidak puas.

Dia mengatakan tentara masih mengevaluasi “semua kemungkinan sudut dan motif”, termasuk laporan bahwa kelompok Hassan mungkin terlibat dalam “pemerasan” dan bertengkar dengan kelompok MNLF lain karena masalah uang.

“Kami tahu bahwa mereka terpecah belah dalam satu atau lain cara. Mereka mungkin terlibat dalam kegiatan, dulu ada pesan pemerasan yang dikirim beberapa dari mereka ke perusahaan komersial,” kata Sabban.

“Pemerasan? Ya. Dapat. Karena niat (pengeboman) itu bukan
untuk menimbulkan kerugian tetapi untuk mengirim pesan,” tambahnya.

Walikota Puerto Princesa Edward Hagedorn sebelumnya meminta tugas tersebut
Kelompok Hunter untuk menyelidiki hubungan antara Hassan dan Reyes.

Babao mengatakan dia juga berpendapat bahwa pemboman tersebut mungkin bermotif politik. “Mereka harus menyelidiki laporan bahwa Hassan sedang atau pernah bekerja di Capitol dan kini diidentifikasi bersama mantan gubernur yang kini bersembunyi karena kasus pembunuhan Ortega,” kata Babao.

Reyes, bersama saudara laki-lakinya dan Walikota Coron Mario Reyes serta dua mantan staf ibu kota provinsi, telah bersembunyi sejak pekan lalu, ketika surat perintah penangkapan dikeluarkan terhadap mereka atas pembunuhan penyiar Palawan dan aktivis lingkungan Dr. Gerry Ortega. – Rappler.com

Keluaran Sydney