• February 23, 2024
Pembuat jepitan di Bocaue

Pembuat jepitan di Bocaue

BULACAN, Filipina—Hampir setiap hari, kota ini sepi. Di dalam rumah terdengar suara cincin logam ditempelkan pada plastik. Klik, klik, setiap klik membawa mereka lebih dekat ke peso lain untuk diperoleh. Berlangsung sepanjang hari, ritmenya berdetak lebih cepat di sore hari, saat anak-anak dibubarkan dari sekolah dan mulai membuat jepitan bersama ibunya.

Klik, klik, klik.

Klik yang keseratus atau dua ratus terdengar seperti dua koin satu peso yang saling bertabrakan, dan berat sekantong kliping bisa terasa seberat uang kertas P50 (US$1,07) atau seringan beberapa potong roti yang bisa memberi makan mereka. keluarga selama seminggu.

Selama lebih dari setahun, pembuat jepitan di Bocaue, Bulacan, hanya memperoleh penghasilan sebesar P2 (US$0,04) per kilo. Kebanyakan dari mereka menerima kurang dari P200 (US$4,29) dari produksi 3 sampai 5 kantong per minggu.

Mereka mengklaim bahwa sebuah truk dari Northville, Bulacan melewati komunitas tersebut setiap minggu, mengumpulkan jepitan pakaian dan menurunkan bahan mentah untuk dibuat menjadi kantong serutan lainnya. Mereka tidak tahu persis ke mana pulpen itu akan dijual, siapa yang menjualnya, atau berapa harganya.

“(Inilah yang pantas kami dapatkan) ibarat jajan, untuk melunasi hutang kita (Uang yang kami peroleh hanya cukup untuk jajan, untuk membayar biaya keanggotaan kami) kata Marilou, seorang nenek dan ibu dari 4 anak yang jarang keluar rumah agar bisa memproduksi lebih banyak klip.

Suatu sore di hari kerja, Rappler Jonathan Pingol, siswa kelas satu berusia 11 tahun, pulang ke rumah. Ia mengidap penyakit bronkopneumonia sejak berusia 7 tahun dan tidak bisa masuk kelas hari itu, namun ia masih sibuk membuat jepitan baju dan menyusunnya berjajar lurus di meja seadanya. Dia mempunyai sedikit waktu untuk bermain di jalan sepulang sekolah karena dia biasanya membantu adiknya membuat pin sejak dia sampai di rumah hingga dia pergi tidur.

Relokasi

Sebelum Jonathan dan warga lainnya mulai membuat jepitan di Bocaue, mereka mencari makan di Aroma, Tondo, atau membuat arang di Ulingan. Kondisi kehidupan di Ulingan menimbulkan sejumlah permasalahan bagi warganya, antara lain gizi buruk, bahaya fisik, asma, dan pneumonia. Pada tahun 2014, pemerintah menghancurkan rumah-rumah di daerah tersebut.

Menurut Melissa Villa, pendiri Project PEARLS (Peace, Education, Aspiration, Respect, Love, Smiles), sebuah organisasi nirlaba yang telah mendukung masyarakat Ulingan sejak tahun 2010, para warga dipindahkan ke lokasi pemukiman kembali yang dibangun oleh National adalah. Otoritas Perumahan di Bocaue.

Ketika mereka dimukimkan kembali, Departemen Kesejahteraan Sosial dan Pembangunan (DSWD) memberi mereka “paket keluarga” berupa makanan enak selama seminggu.

Adameminta (pindah), ada juga yang tidak, karena di situlah mereka mencari nafkah (Ada yang minta dipindahkan, ada pula yang tidak mau dimukimkan kembali karena keberadaannya ada di sana),kata Christian Cadiang, petugas pengembangan proyek lapangan DSWD.

Ada juga yang dibayar berbeda-beda hanya untuk meninggalkan Ulingan. Marilou mendapat P40,000 (US$858,49) yang ia gunakan untuk membeli rumah kecil yang ia tinggali saat ini, sementara keluarga Jonathan menerima P3,000 (US$64,39).

Keluarga yang tidak memiliki rumah di Bocaue dikenakan biaya R200-P1,000 per bulan (US$4,29-US$21,46).

Kehidupan dan keberadaan di Bocaue

Penduduk puas dengan kondisi kehidupan di Bocaue, dengan alasan keamanan, kebersihan, dan pipa ledeng dalam ruangan sebagai beberapa alasannya. Namun permasalahan terbesar mereka adalah kurangnya penghidupan yang layak.

“Pemerintah hanya memberi mereka perumahan. Bukan siapa-siapa (Tidak ada) proyek subsisten mereka tidak melakukannya (mereka tidak punya) sumber pendapatan,” jelas Villa.

Marilou, yang kini berpenghasilan kurang dari P200 (US$4,29) setiap dua minggu, biasanya memperoleh P2,000 (US$42,92) setiap minggu dari memproduksi arang di Ulingan. Menurut Maryjane, penghasilan mereka di sana sudah lebih dari cukup.

Lebih besar dari itu, kita masih muak dengan makanan (Kami mendapat penghasilan lebih banyak di sana dan mempunyai lebih dari cukup makanan) kata Marilou.

Sebuah area kecil di masyarakat diubah menjadi oven tanpa asap dimana mereka dapat menghasilkan arang, namun lokasi tersebut ditutup.

Untuk menambah penghasilan mereka yang sedikit, banyak suami mereka yang tetap tinggal di Manila. Mereka bekerja sebagai tukang kayu, pengantar barang, dan pencuci piring. Ada yang kembali memberi umpan di Tondo. Mereka mengunjungi keluarga mereka seminggu sekali di Bulacan sementara istri mereka bekerja keras mencari berbagai sumber pendapatan di Bocaue.

KEHIDUPAN.  Oven tanpa asap dibangun untuk warga menghasilkan arang, namun ditutup sementara.  Sebuah keluarga tinggal di dalam situs tersebut ketika tidak digunakan.

Selain membuat jepitan, ada juga yang punya margin. Ibu Jonathan bekerja di tempat penitipan anak Project PEARLS di mana dia mendapat penghasilan P200 (US$4,29) sehari, sementara Maryjane percaya bahwa dia adalah seorang penyembuh iman. Meskipun ia tidak membayar jasanya, orang-orang memberinya P5-P10 (US$0,11-US$0,22) untuk doanya. Tapi itu masih belum cukup.

Masalah relokasi

Karena dana tidak mencukupi, mereka hanya punya sedikit makanan. Keluarga Marilou jarang makan daging sementara keluarga Pingol puas dengan apa pun yang dimakan anggotanya pada hari itu.

Saat kami berada di Ulangan, anak-anak saya tidak sakit. Kami sakit di sini karena…makanan (Kami tidak sakit ketika tinggal di Ulingan. Kami sakit di sini karena kekurangan makanan) kata Maryjane, yang anaknya Mary Joy lahir dengan penyakit jantung. Dia meninggal pada usia dua bulan setelah dikejutkan oleh bola.

Jonathan Pingol telah menderita bronkopneumonia selama 4 tahun, dan keluarganya khawatir dengan tagihan rumah sakit.

Kurangnya penghidupan yang memadai dan masalah kesehatan akibat kelaparan bukanlah satu-satunya masalah di lokasi pemukiman kembali seperti Bocaue. Karina Constantino-David, dalam buku M. Rajaretnam Tren di Filipina II, menjelaskan bahwa banyak daerah pemukiman yang kekurangan kebutuhan dasar. Mereka juga jauh dari kota dimana terdapat lebih banyak kesempatan untuk bekerja. Biaya perjalanan menambah beban hidup sehari-hari.

Akibatnya, banyak keluarga yang mengungsi karena salah satu orang tuanya harus mencari pekerjaan di kota, atau keluarga tersebut akhirnya kembali ke Manila. Akibatnya, lebih dari separuh penduduk yang tinggal di 4 wilayah pemukiman utama pemerintah terpaksa kembali ke kota untuk bekerja.

“‘Jika saya benar-benar punya uang, saya akan memilih tempat ini. ‘Jika saya benar-benar tidak punya investasi, saya tidak punya apa-apa pilihan po, kembalilah ke Tondo untuk berdagang,” pengakuan Maryjane, yang harus memulangkan orang tuanya ke Surigao, provinsi tempat mereka tinggal, setelah mereka direlokasi karena dia tidak mampu lagi menghidupi mereka.

(Jika saya punya cukup uang di sini, saya akan tinggal di sini. Tapi jika tidak, saya tidak punya pilihan selain kembali ke Tondo untuk mengais.)

MENYEMPURNAKAN LIAR.  Seorang pria menemukan pakaiannya yang digantungnya di ring basket di desa pemukiman.  Kebanyakan orang mencari nafkah dengan membuat jepitan baju dan karpet, sementara anggota keluarga lainnya kembali ke Manila untuk bekerja.  Hanya sedikit warga yang memiliki toko sari-sari dan karinderia.

Preferensi ada

Para pembuat peniti pakaian di Bocaue masih mendambakan kesempatan kerja yang lebih baik. Marilou berharap akan dibangun pabrik di kawasan tersebut sehingga dapat menyediakan lebih banyak lapangan kerja, sementara Maryjane ingin menabung cukup uang untuk membeli sebuah pabrik. sari-sari toko.

Jonathan ingin menjadi polisi suatu hari nanti dan anak-anak Marilou bercita-cita menjadi dokter. Namun untuk saat ini, meskipun jepitan baju tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan, hal itulah yang membuat keluarga-keluarga tetap bersatu. – Rappler.com

casinos online