• July 16, 2024
Pembunuhan CEO Binay dengan kekerasan pemilu pertama tahun 2013?

Pembunuhan CEO Binay dengan kekerasan pemilu pertama tahun 2013?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Juru bicara Binay yakin pembunuhan seorang insinyur Kota Makati mungkin bermotif politik

MANILA, Filipina – Kantor Wakil Presiden Jejomar Binay yakin pembunuhan insinyur kota yang sudah lama menjabat di Makati adalah kasus kekerasan terkait pemilu pertama di tahun 2013.

Insinyur Kota Makati Nelson Morales ditembak mati oleh tiga pria bersenjata di Albay pada hari Jumat, 7 September. Dia berumur 55 tahun.

Morales adalah insinyur kota selama masa jabatan Binay sebagai walikota Makati. Dia juga ketua koalisi Albay dari Binay untuk pemilu 2013, United Nationalist Alliance (UNA).

Joey Salgado, juru bicara Binay, mengatakan kepada Rappler bahwa pembunuhan itu mungkin bermotif politik.

“Insinyur Makati City yang ditembak di Albay juga merupakan ketua UNA provinsi. Ia juga akan menjadi taruhan UNA untuk walikota Malinao (di Albay). Saya pikir ini adalah pembunuhan pertama terkait pemilu menjelang tahun 2013,” kata Salgado melalui pesan singkat.

Mengutip laporan media lokal, Salgado mengatakan Morales ditembak Jumat pagi ketika dia meninggalkan gereja tempat dia berdiri sebagai sponsor pernikahan dengan wakil walikota Malinao.

Salgado mengatakan salah satu pria bersenjata menembak Morales beberapa kali di perut dan paru-paru, sementara yang lain menembak untuk menakut-nakuti massa. Morales dilarikan ke rumah sakit tetapi meninggal setelah jam 2 siang

saran Binay

Dalam pernyataan terpisah, Binay mengungkapkan bahwa Morales memberitahunya awal tahun ini bahwa dia berencana mencalonkan diri sebagai Wali Kota Malinao, Albay dan meminta nasihatnya.

“Saya bilang saya mengagumi dedikasinya terhadap pelayanan publik dan keinginannya untuk mengabdi pada kampung halamannya. Dia mengatakan kepada saya bahwa dia melayani masyarakat dan kota Makati selama bertahun-tahun. Sudah saatnya dia mengabdi pada kampung halamannya dan kampung halamannya rekan senegaranya.”

Namun, keinginannya untuk mengabdi berakhir hari ini di tangan para pembunuh, kata Binay.

Binay mendesak Kepolisian Nasional Filipina untuk mengejar pelaku pembunuhan tersebut. “Keluarga Nelson Morales berhak mendapatkan keadilan.”

Tobias “Toby” Tiangco, Sekretaris Jenderal UNA, Navotas, juga mengeluarkan pernyataan yang mengecam kematian Morales.

Seperti Salgado, Tiangco mengisyaratkan bahwa pembunuhan tersebut mungkin ada kaitannya dengan politik.

“Bahasa Inggris. Morales merupakan pejabat terpercaya Wakil Presiden Jejomar Binay dan Walikota Jun Binay, keduanya terafiliasi dengan UNA. Morales menjabat sebagai insinyur kota sejak masa jabatan VP Binay sebagai walikota Makati. Wakil Presiden Binay adalah anggota komite eksekutif kami sementara Walikota Jun bermaksud untuk mencalonkan diri kembali di bawah bendera UNA pada tahun 2013,” kata Tiangco.

Tiangco menambahkan: “Kami berduka atas kematian orang baik dan kami menegaskan kembali harapan bahwa pihak berwenang dapat menangkap mereka yang berada di balik pembunuhan tidak masuk akal ini.” – Rappler.com

Lihat situs mikro Pemilu 2013 di sini.

Selengkapnya dalam Liputan Pemilu Rappler 2013:

Pengeluaran Sidney