• February 23, 2024
Pemerintah mengatasi ‘masalah peraturan’ mengenai PH pisang di Tiongkok

Pemerintah mengatasi ‘masalah peraturan’ mengenai PH pisang di Tiongkok

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pejabat Filipina dan Tiongkok sedang melakukan pembicaraan untuk mencari cara menyelesaikan masalah ekspor pisang ke Tiongkok

MANILA, Filipina – Malacañang mengatakan pada Minggu, 13 Mei, bahwa lembaga pemerintah yang tepat sedang berupaya menyelesaikan apa yang ia yakini hanyalah masalah perdagangan pisang dengan Tiongkok.

Pihak berwenang Tiongkok telah menolak masuknya sekitar 150 kontainer berisi pisang Cavendish ke Tiongkok karena dugaan temuan bahwa buah yang sebelumnya dikirim ke sana oleh petani pisang Mindanao menunjukkan tanda-tanda penyakit yang hanya ditemukan pada buah kelapa.

Eksportir Davao mengatakan pisang dibiarkan membusuk di pelabuhan Shanghai dan Xingang.

Wakil Juru Bicara Kepresidenan Abigail Valte mengatakan dalam sebuah wawancara dengan Radyo ng Bayan yang dikelola pemerintah bahwa para pejabat Filipina sedang melakukan pembicaraan dengan rekan-rekan mereka di Tiongkok dan bahwa Malacañang yakin bahwa masalah ini pada akhirnya akan terselesaikan.

“Seperti yang dikatakan para pejabat kami, kami yakin masalah ini dapat diselesaikan karena ekspor pisang kami telah melewati langkah-langkah ketat di Jepang. Kami tahu ini akan terselesaikan,” kata Valte.

Dia mengatakan bahwa Departemen Pertanian (DA), Departemen Perdagangan dan Industri (DTI) dan Biro Industri Tanaman sedang membicarakan masalah ini dengan pihak berwenang Tiongkok “untuk melihat apa lagi yang bisa kita lakukan.”

Tampaknya ada spesies serangga tertentu yang diduga ditemukan di beberapa pengiriman dan sudah ditangani oleh pemerintah, kata Valte.

Tiongkok telah memberlakukan tindakan penyaringan yang lebih ketat terhadap pisang Filipina yang masuk ke Tiongkok dan mengeluarkan peringatan perjalanan terhadap Filipina – tindakan yang dipandang sebagai tekanan ekonomi terhadap Filipina karena perselisihan antara kedua negara di Scarborough Shoal.

Mengenai dugaan larangan perjalanan ke Filipina yang diberlakukan oleh Tiongkok terhadap warganya, Malacañang mengklarifikasi bahwa Tiongkok mengeluarkan “nasihat perjalanan yang merupakan hal yang normal ketika mereka merasa perlu memperingatkan warganya tentang peristiwa tertentu” dan bukan “larangan perjalanan”.

Valte mengatakan Filipina menarik wisatawan dari India dan Rusia karena adanya peringatan perjalanan.

Agen perjalanan Tiongkok mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka telah membatalkan pemesanan untuk Filipina, tampaknya sebagai respons terhadap penutupan yang sedang berlangsung di Scarborough. – Rappler.com

Togel Sidney