• April 13, 2024
Pemerintah mengutuk serangan NPA selama musim liburan

Pemerintah mengutuk serangan NPA selama musim liburan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintah menyebut serangan Tentara Rakyat Baru baru-baru ini ‘tidak masuk akal’ dan ‘secara terang-terangan mengabaikan musim Natal’

MANILA, Filipina – Kepala penasihat perdamaian pemerintah Filipina pada Rabu, 31 Desember, mengutuk serangan yang dilakukan Tentara Rakyat Baru (NPA) baru-baru ini meskipun gencatan senjata sepihak selama sebulan diperpanjang oleh pemerintah dan keputusan yang mengindikasikan dimulainya kembali perundingan damai antara keduanya sisi.

Kepala Penasihat Perdamaian Teresita Quintos Deles mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa serangan NPA di Camarines Norte, Davao del Norte dan Lembah Compostela adalah “tindakan kekerasan yang tidak masuk akal” yang terjadi meskipun ada perayaan hari libur.

“Dengan terang-terangan mengabaikan musim Natal, ketika rakyat kita menginginkan dan mengharapkan perdamaian dan niat baik, CPP-NVG-NDF membalas sikap pemerintah yang melakukan gencatan senjata sepihak selama sebulan dengan tindakan kekerasan yang tidak masuk akal,” kata Deles.

Dua serangan terpisah terjadi hanya beberapa hari sebelum Partai Komunis Filipina (CPP) mengkonfirmasi bahwa ada “negosiasi perdamaian yang sedang berlangsung” dengan pemerintahan Aquino.

Deles mengatakan pemberontak NPA membakar alat berat dan kendaraan milik sipil di Paracale, Camarines Norte pada 22 Desember, diduga sebagai pembalasan atas penolakan warga sipil untuk menyerah pada pemerasan.

Sehari kemudian, anggota NPA dilaporkan menculik Jose Mervin Gementiza Coquilla, sipir Penjara Lembah Compostela, di Kota Panabo, Davao del Norte.

Pada tanggal 29 Desember – tiga hari setelah pengumuman CPP – ​​dua tentara tak bersenjata dan seorang anggota kelompok paramiliter pemerintah berpakaian sipil diduga dibunuh oleh anggota NPA.

Letnan Satu Ronald Bautista, Prajurit Kelas Satu Albert Amor dan CAA Renel Baluca sedang dalam perjalanan untuk menghabiskan liburan bersama keluarga ketika mereka ditembak, kata Deles.

Penasihat perdamaian tersebut menantang NPA untuk “berbicara” untuk menunjukkan komitmen mereka terhadap dimulainya kembali perundingan perdamaian dengan pemerintah.

“Jika mereka benar-benar serius dalam menyerukan dimulainya kembali perundingan damai dengan pemerintah, kami menantang mereka untuk bersuara dan berhenti mengganggu proyek pembangunan, warga sipil, dan tentara tak bersenjata yang sedang berlibur. Tidak ada jalan menuju perdamaian kecuali melalui perdamaian,” tambahnya. Rappler.com

Keluaran Sydney