• June 23, 2024
Pemerintah PH bukanlah salah satu dari sekian banyak penggugat lukisan Imelda Marcos

Pemerintah PH bukanlah salah satu dari sekian banyak penggugat lukisan Imelda Marcos

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Jaksa Wilayah New York adalah ‘pihak yang tidak bersalah’ dalam kasus ini, karena kantor tersebut menahan properti tersebut sebagai bukti dalam kasus pidana terhadap Bautista.

NEW YORK, AS – Setidaknya 3 entitas bersaing mengklaim lukisan teratai karya Claude Monet, yang diyakini milik mantan Ibu Negara Imelda Marcos, dan hasil penjualannya ke galeri London.

Mungkin masih ada lagi, menurut Jaksa Wilayah (DA) New York dalam dokumen pengadilan yang diperoleh The FilAm.

DA menyita milik Monet “Kolam Teratai Air” (1899) setelah mantan sekretaris Imelda, Vilma Bautista, menawarkannya ke galeri London seharga US$32 juta dalam penjualan tidak sah. Bautista menghadapi hukuman hingga 6 tahun penjara atas tuduhan konspirasi dan penipuan pajak.

Ribuan korban hak asasi manusia segera mengajukan klaim atas hasil tersebut, dengan alasan bahwa jumlah tersebut harus digunakan untuk penggantian korban penyiksaan, eksekusi dan penghilangan paksa selama 20 tahun pemerintahan Ferdinand Marcos.

Dalam surat tertanggal 21 November 2013, pemerintah Filipina memberi tahu Jaksa Wilayah bahwa mereka ingin “mengembalikan properti itu kepadanya”.

“Filipina telah meminta agar jaksa wilayah menyerahkan properti tersebut kepada perwakilan hukum Filipina atau Komisi Presiden untuk Pemerintahan yang Baik,” menurut mosi yang diajukan oleh pengacara June Buch, asisten penasihat perusahaan di kantor Zachary Carter. mewakili Jaksa Wilayah Cyrus Vance.

Mosi tersebut diterima oleh Mahkamah Agung Negara Bagian New York pada 24 April 2014. Pemerintah Filipina menyatakan bahwa uang yang digunakan untuk membeli semua lukisan ini adalah kekayaan haram yang diperoleh Ferdinand Marcos selama masa kepresidenannya dan oleh karena itu dapat disita.

Dalam pernyataannya tanggal 10 Februari 2014, Carter mengatakan kepada pengadilan bahwa para korban hak asasi manusia dan pemerintah Filipina bukanlah satu-satunya pihak yang berkepentingan dengan properti yang disita.

Lebih banyak pihak yang dapat mengajukan klaim mereka, termasuk Vilma Bautista dan saudara perempuannya; artis Jorge Ramos, Museum Metropolitan Manila, dan Imelda Marcos sendiri.

Ia mengatakan, Ramos, seniman sekaligus sahabat Bautista, mengaku sebagai pemilik 8 lukisan yang diambil dari kediaman Bautista.

Museum Metropolitan Manila juga dapat mengklaim kepemilikan lukisan “Pemandangan Aljazair” karya seniman Prancis Albert Marquet, kata Carter.

Mengenai DA, dia mengatakan kantornya adalah “pemangku kepentingan yang tidak bersalah” dalam kasus ini. Dia mengatakan Jaksa memegang properti itu sebagai bukti dalam kasus pidana terhadap Bautista dan tidak tertarik untuk memilikinya.

Di antara harta benda yang dimiliki DA, menurut dokumen pengadilan, adalah:

• 10 lukisan
• Permadani Isfahan serafik
• Uang tunai lebih dari $250.000 disita di kediaman saudara perempuan Bautista, Ester Navalaksana, Leonor Hernandez, dan Aids Hernandez
• 14 buah perhiasan
• 42 lukisan dan permadani disita dari kediaman Bautista di Long Island
• Sekitar $13,654,349.32 dari rekening bank atas nama Bautista
• $1,270,000.00 dari rekening yang dikendalikan bersama oleh Bautista dan Leonor Hernandez
• 2 lukisan diserahkan oleh pengacara Bautista

DA juga memiliki hak asuh atas 6 rekening asuransi jiwa atau anuitas atas nama Bautista dengan nilai total $1.429.158.

Jaksa mengatakan dia mempertahankan fasilitas Christie’s untuk menyimpan lukisan dan barang-barang besar lainnya. Uang tunai disimpan di rekening escrow DA. Ia mengusulkan untuk mentransfer semua properti yang disita ke Panitera Pengadilan Distrik Selatan New York untuk disimpan dengan aman. – Rappler.com

Artikel ini adalah pertama kali diterbitkan di situs berita The FilAm. Rappler telah memperoleh izin dari penulis untuk menerbitkannya kembali.

Data Sidney