• July 20, 2024
Pemerintah terbuka untuk meninjau peraturan pertambangan, melibatkan pelaku industri

Pemerintah terbuka untuk meninjau peraturan pertambangan, melibatkan pelaku industri

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pemerintahan Aquino bersedia merevisi ketentuan pertambangan yang membuat marah perusahaan pertambangan

MANILA, Filipina – Ketika perusahaan pertambangan yang marah menentang kebijakan pemerintah baru-baru ini mengenai industri pertambangan, Malacañang mengatakan pemerintah bersedia meninjau kebijakan pertambangan baru dan peraturannya, serta berinteraksi dengan para pelaku pertambangan untuk menghindari tuntutan hukum.

“Kami akan mempelajari (IRR) dan kami akan mempertimbangkannya dan jika ada alasan bagi kami untuk melakukannya… jika ada cara untuk mengatasinya, maka kami akan melakukannya,” Menteri Komunikasi Ricky Carandang mengatakan pada konferensi pers pada 20 September. dikatakan.

Ia menyampaikan kekhawatiran – serta ancaman – dari Kamar Pertambangan Filipina, yang mengadakan konferensi tiga hari di Kota Pasay untuk membahas isu-isu dan strategi di tengah lingkungan bisnis dan politik yang tidak menguntungkan mereka. .

Sehari sebelumnya, 19 September, presiden Kamar Pertambangan Philip Romualdez mengancam akan menuntut pemerintah atas ketentuan dalam Aturan dan Regulasi Pelaksana (IRR) dari Perintah Eksekutif 79 (EO 79), kebijakan yang diberlakukan oleh pemerintahan Aquino dirilis. mencakup pemangku kepentingan pertambangan.

“Ketentuan tersebut jelas ilegal. Boleh saya ulangi, ini ilegal,” kata Romualdez sebelum mengancam akan mengambil tindakan hukum.

Romualdez merujuk pada Pasal 9 IRR yang mewajibkan perusahaan pertambangan untuk menegosiasikan kembali kontrak mereka setelah satu jangka waktu 25 tahun, yang merupakan pelanggaran terhadap UU Minerba tahun 1995, yang menjamin perusahaan untuk dua jangka waktu 25 tahun dengan syarat dan ketentuan yang sama.

Bagi perusahaan pertambangan, hal ini berarti perbedaan antara menginvestasikan sejumlah besar uang untuk mengembangkan suatu wilayah selama 25 tahun dibandingkan 50 tahun yang terjamin.
Perusahaan-perusahaan mengatakan hal ini akan merugikan perusahaan dan menghambat investasi baru.

Konsultasi

Carandang mengatakan dewan pertambangan yang dibentuk oleh EO 79 untuk menyusun IRR dan menyusun undang-undang reformasi pertambangan berkonsultasi dengan para pelaku pertambangan, termasuk perusahaan skala besar dan menengah yang tergabung dalam dewan tersebut.

“Saya kira Kamar Pertambangan telah dinilai oleh anggota MICC (dewan pertambangan) dan saya kira jalur komunikasinya tetap terbuka. Jadi saya melihat MICC secara keseluruhan tidak perlu bertemu dengan Kamar Tambang pada tahap ini,” kata Carandang.

Pada konferensi pertambangan, para pemimpin industri menyesalkan kurangnya konsultasi dalam penyusunan IRR.

Dalam acara yang berlangsung selama 3 hari tersebut, beberapa pelaku industri mengaku hanya diberi waktu 1,5 jam pada 7 September. IRR dirilis pada 11 September.

Mereka mengatakan Bagian 9 dari IRR tidak ada dalam rancangan yang diserahkan kepada mereka dan bahwa mereka telah dengan patuh memberi tahu para anggota MICC bahwa mereka telah mengungkapkan kepada para pejabat bahwa ada kesalahan hukum dalam penerapannya.

Mereka mengatakan bahwa mereka “didorong ke tembok” ketika kontrak penambangan mereka dipotong setengahnya, karena hal itu akan segera memotong aset dan arus kas mereka.

Pemerintah ingin menghindari tuntutan hukum

Carandang segera mundur dari tuntutan hukum. Dia mengatakan pemerintah terbuka untuk mempertimbangkan kembali aturan baru tersebut.

“Beri kami waktu untuk melihat kekhawatiran yang mereka ungkapkan dan kami akan melakukan apa yang kami bisa untuk mengatasinya,” katanya.

“Saya rasa tidak ada seorang pun yang ingin melihat masalah ini dibawa ke pengadilan. Cara terbaik untuk bergerak maju dan tercepat adalah dengan menghindari litigasi. Jadi itu bukanlah jalan yang diinginkan yang ingin kami ikuti,” tambahnya.

Juru bicara kepresidenan Edwin Lacierda mengakui bahwa dia tidak mengetahui rincian IRR, namun mengatakan, “Kami ingin menghasilkan solusi yang saling menguntungkan terhadap permasalahan ini.”

Menteri Lingkungan Hidup Ramon Paje mengatakan dalam pernyataan sebelumnya bahwa dia mendukung IRR.

Ulasan

Pada 19 September lalu, perusahaan pertambangan tidak menutup telinga dan bersedia kembali berbicara dengan pemerintah sebelum mengambil tindakan hukum.

“Kita masih perlu mengubah IRR, permintaan saya adalah DENR harus rendah hati dan membuka diri terhadap kemungkinan revisi IRR,” kata Ernesto Ordinez, presiden Asosiasi Produsen Semen Filipina.

“Anda tahu, jika mereka mengubah EO dan mengatasi masalah itu (di bagian 9), maka kita tidak perlu ke pengadilan. Kami ingin bekerja sama dengan eksekutif,” tambah Aquino. – Rappler.com

Bacalah Blog Konferensi Pertambangan 2012 untuk mengetahui laporan menyeluruh mengenai isu-isu yang sedang dibahas.

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Data Sidney