• July 17, 2024
Pemerintah tidak yakin dengan tujuan tahun 2013

Pemerintah tidak yakin dengan tujuan tahun 2013

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Filipina bertekad mencapai tujuan swasembada beras tahun depan

MANILA, Filipina – Pemerintah pusat tetap yakin bahwa tujuan negaranya untuk mencapai swasembada beras pada tahun 2013 dapat dicapai dan berjalan sesuai rencana.

Dalam penjelasannya pada hari Rabu, 5 September, Juru Bicara Kepresidenan Edwin Lacierda mengatakan kepada wartawan bahwa meskipun ada ketakutan yang diungkapkan oleh Bank Pembangunan Asia (ADB) dalam makalahnya yang baru-baru ini diterbitkan, Menteri Pertanian Proceso J. Alcala dapatkah Presiden memastikan bahwa Filipina akan mandiri? -cukup beras tahun depan.

Lacierda menambahkan bahwa Menteri Alcala bersedia untuk duduk bersama para pejabat ADB lagi mengenai rencana swasembada pemerintah.

“Sekretaris Procy Alcala juga sebelumnya menyebutkan pernyataan ADB – sekarang, koreksi saya jika saya salah, saya mengutip dari Sekretaris Alcala – dia mengatakan bahwa pernyataan ADB sebelumnya adalah bahwa Filipina tidak harus mencapai swasembada pada tahun 2013 Hal ini berlanjut dan berubah menjadi ‘mereka tidak dapat memenuhi swasembada beras pada tahun 2013,’” kata Lacierda.

“Posisi yang diambil oleh Sekretaris Procy Alcala adalah jika kita mempunyai kemampuan dan kita mempunyai kemampuan untuk mencapai swasembada pada tahun 2013, mengapa tidak kita lakukan? Dan inilah alasan mengapa Menteri Procy Alcala sangat yakin bahwa kita akan mencapai swasembada beras pada tahun 2013,” tambahnya.

Pemerintah pusat bertujuan untuk mencapai swasembada beras pada tahun 2013 dan tidak perlu lagi mengimpor beras sebanyak 500.000 metrik ton (MT) yang dijadwalkan seperti yang diumumkan pada awalnya.

Alcala mengatakan target produksi palay tahun depan adalah 20 juta MT, yang pada akhirnya akan membuat Filipina memiliki cukup beras.

Ia menambahkan, negaranya juga berencana mengekspor varietas padi khusus ke Timur Tengah, Eropa, dan Amerika Serikat pada tahun depan.

Infrastruktur sebagai penghambat

Seorang ekonom ADB mengatakan pada tanggal 4 September bahwa Filipina akan kehilangan target mencapai swasembada beras pada tahun 2013 karena kendala infrastruktur.

Dalam acara Live Chat ADB, Giap Minh Bui, Ekonom Departemen Sumber Daya Alam dan Pertanian di Departemen Asia Tenggara ADB, mengatakan kurangnya investasi pada infrastruktur terkait pertanian, membuat pertanian menjadi mahal di negara tersebut.

Giap mengatakan biaya produksi beras di Filipina tampaknya lebih tinggi dibandingkan negara tetangga seperti Vietnam, Thailand, dan Kamboja yang merupakan eksportir beras terbesar di dunia.

“Tidak, targetnya tidak akan tercapai. Ini adalah kurangnya infrastruktur produktif yang beroperasi,” kata Giap dalam live chat. “Ada investasi swasta/rumah tangga yang tidak signifikan pada infrastruktur produktif di sektor pertanian.”

Kerusakan harga beras global

Sebelumnya, ADB juga merilis makalah yang menyoroti bahwa tujuan Filipina untuk mencapai swasembada beras pada tahun 2013 dapat merusak pasar beras internasional dan menyebabkan guncangan harga.

Jika hal ini terjadi, ini merupakan kedua kalinya dalam sejarah Filipina, salah satu importir beras terbesar di dunia, terkena dampak terhadap harga beras global setelah disebut-sebut sebagai salah satu penyebab utama krisis harga beras global pada tahun 2008.

“Negara-negara pengimpor beras berupaya mencapai swasembada beras yang kemungkinan akan menjamin mereka terhadap risiko gangguan perdagangan. Namun, strategi swasembada meningkatkan biaya ketahanan beras di kawasan ini,” kata ADB dalam artikel berjudul “Meningkatkan Ketahanan ASEAN terhadap Volatilitas Harga Beras yang Ekstrim.”

Memanggang

Pemerintahan Aquino kemudian menerapkan kebijakan swasembada beras dengan jadwal sebagai berikut:

TIDAK ADA IMPOR LAGI.  Ini adalah Rencana Swasembada Beras negara ini.  Bagan ini diambil dari Laporan Program Kecukupan Bahan Pokok Pemerintah.

Filipina menyebut program swasembada beras dan pertumbuhan keseluruhan subsektor tanaman pangan sebagai pendorong pertumbuhan paling penting untuk mencapai pertumbuhan pertanian sebesar 4,3% hingga 5,3% dalam jangka menengah. – Rappler.com

Untuk cerita terkait, baca:

Togel Sydney