• July 21, 2024
Pemimpin adat menentang jebakan penambangan

Pemimpin adat menentang jebakan penambangan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Timuay Locencio Manda memimpin kampanye suku Subanen untuk mengklaim dan melindungi wilayah leluhur mereka dari operasi penambangan dan penebangan kayu

MANILA, Filipina – Timuay Locencio Manda, kepala suku Subanen yang anti-tambang, dibunuh pada 4 September pukul 07.20. di Bayog, Zamboanga del Sur, disergap oleh orang tak dikenal, lapor Amnesty International.

Putranya, Jordan Manda yang berusia 11 tahun, tewas dalam penyergapan tersebut.

“Jordan mengalami luka fatal di punggung yang menewaskannya seketika. Timuay Manda menderita luka ringan dan kini aman,” kata Romel de Vera dari Amnesty International.

“Dalam upaya saya untuk menegaskan hak-hak kami dan melindungi masyarakat dan wilayah leluhur kami, putra tercinta saya dikorbankan. Ini sangat menyakitkan dan saya haus akan keadilan. Aku berjanji akan melanjutkan perjuanganku agar kematian anakku tidak sia-sia. Saya membutuhkan dukungan Anda di masa tersulit dalam hidup saya sebagai seorang ayah dan pemimpin,” kata Timuay Manda melalui pesan singkat kepada Alyansa Tigil Mina (ATM).

Timuay Manda telah mengatakan kepada kelompok yang mendukung perjuangannya bahwa ia telah menerima ancaman pembunuhan selama 3 tahun terakhir karena penolakannya yang kuat terhadap industri ekstraktif di wilayah tersebut, kata ATM.

Penggugat klaim domain leluhur

Timuay Manda memimpin kampanye suku Subanen untuk mengklaim dan melindungi wilayah leluhur mereka dari operasi penambangan dan penebangan kayu.

Dia adalah salah satu penggugat utama Domain Leluhur Masyarakat Adat Subanen di Bayog, Zamboanga del Sur, menurut Forum Kemitraan Pembangunan Perdamaian Masyarakat Adat di Mindanao (PFIPPiM).

Sepupu Timuay Manda, Timuay Giovanni Umbang, juga dibunuh pada tahun 2002, kata kelompok penduduk asli.

Kedua pemimpin adat tersebut secara aktif menentang industri ekstraktif di wilayah mereka dan menghalangi upaya perusahaan pertambangan dan penebangan kayu untuk menjamin persetujuan bebas, didahulukan dan diinformasikan (FPIC) suku tersebut kepada berbagai perusahaan pertambangan dan penebangan kayu, menurut Beverly Longid, ketua kelompok masyarakat adat. grup daftar Katribu.

“Dia bekerja sama secara aktif dengan para uskup Katolik dan kelompok-kelompok peduli dalam mengajukan dekrit Bumi untuk melindungi kawasan hutan Pinukis, salah satu batas hutan yang tersisa di Semenanjung yang ditutupi oleh berbagai aplikasi pertambangan,” kata Longid.

Wilayah leluhur Subanen di Bayog memiliki 8 permohonan izin pertambangan, 3 Perjanjian Bagi Hasil Mineral (MPSA) yang disetujui, satu izin eksplorasi yang disetujui, dan banyak operasi penambangan skala kecil ilegal.

Investigasi Kongres

Anggota Kongres Ifugao Teddy Brawner-Baguilat, ketua Komite Komunitas Kebudayaan Nasional DPR, menjanjikan penyelidikan kongres atas penyergapan pemimpin adat dan pembunuhan putranya.

“Kami akan menyelidiki hal ini di Komite Komunitas Kebudayaan Nasional DPR, dan saya meminta lembaga pemerintah nasional seperti Komisi Nasional Masyarakat Adat, Komisi Hak Asasi Manusia, dan Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian untuk segera menemukan kebenarannya. Saya juga menyerukan kepada Presiden Aquino untuk segera memerintahkan moratorium terhadap seluruh aktivitas pertambangan di seluruh Semenanjung Zamboange untuk mencegah eskalasi kekerasan lebih lanjut di wilayah tersebut,” kata Baguilat.

“Penyergapan terhadap Timuay Manda ini merupakan serangan langsung terhadap seluruh Subanen dan seluruh masyarakat adat. Saya mengutuk tindakan kekerasan ini. Kepemimpinan Timuay Manda yang kuat harus didukung dan dipupuk,” tambah Baguilat.

Bukan kasus yang terisolasi

“Insiden terhadap Timuay Manda ini bukanlah kejadian yang terisolasi. Dalam beberapa bulan terakhir, kita melihat peningkatan pelanggaran hak asasi manusia terhadap masyarakat adat. Serangan-serangan ini dilakukan ketika masyarakat adat meningkatkan pertahanan mereka terhadap tanah leluhur mereka dari serangan perusahaan pertambangan, penebangan kayu dan perkebunan komersial, serta militerisasi masyarakat adat,” kata Longid.

“Insiden terbaru ini menyoroti hubungan kuat antara pelanggaran hak asasi manusia dan promosi agresif pertambangan skala besar di negara ini,” kata koordinator nasional ATM Jaybee Garganera.

Garganera mengingatkan Presiden Benigno Aquino III bahwa ia harus menyelidiki pembunuhan terhadap masyarakat adat karena catatan hak asasi manusia negara tersebut akan ditinjau ulang di hadapan PBB tahun ini.

Sementara itu, PFIPPiM meminta Angkatan Bersenjata Filipina segera mendemobilisasi 617 tentara swasta di Bayog. Terdapat 129 personel AFP dan Kepolisian Nasional Filipina yang ditugaskan di wilayah tersebut. – Rappler.com

Untuk kontrak pertambangan yang ada di Filipina, lihat peta #MengapaMining ini.

Bagaimana pengaruh penambangan terhadap Anda? Apakah Anda mendukung atau menentang penambangan? Libatkan, diskusikan, dan ambil sikap! Kunjungi situs mikro #MengapaMining Rappler untuk mendapatkan cerita terbaru mengenai isu-isu yang mempengaruhi sektor pertambangan. Bergabunglah dalam percakapan dengan mengirim email ke [email protected] tentang pendapat Anda tentang masalah ini.

Untuk pandangan lain tentang penambangan, baca:

Lebih lanjut tentang #MengapaPenambangan:

Sdy siang ini