• April 12, 2024
Pemimpin umum HR bintang 2 perempuan pertama di PNP meminta nasihat

Pemimpin umum HR bintang 2 perempuan pertama di PNP meminta nasihat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Satu tahun setelah undang-undang kompensasi bagi korban pelanggaran hak asasi manusia disetujui, presiden menunjuk Lina Castillo Sarmiento dan 8 orang lainnya ke dewan klaim.

MANILA, Filipina – Setahun setelah RUU Kompensasi Darurat Militer ditandatangani menjadi undang-undang, Presiden Benigno Aquino III pada Kamis, 13 Februari, akhirnya menunjuk anggota dewan klaim yang bertugas melakukan penyaringan dan kompensasi bagi korban hak asasi manusia selama pemberian rezim Marcos. .

Lina Castillo Sarmiento, pensiunan jenderal bintang dua wanita pertama di Kepolisian Nasional Filipina, ditugaskan untuk memimpin Dewan Tuntutan Korban Hak Asasi Manusia.

Dia akan bergabung dengan:

  • Wilfred Asis
  • Galuasch Ballaho
  • Byron Bokar
  • Jose Luis Martin Gascon
  • Glenda Litong
  • Jacqueline Veloria Mejia
  • Aurora Corazon Parong
  • Erlinda Senturias

Sarmiento pensiun dari PNP pada bulan Januari 2014, beberapa bulan sebelum ulang tahunnya pada bulan September, ketika dia akan mencapai usia pensiun wajib yaitu 56 tahun.

Ditanya apakah pensiun dini Sarmiento terkait dengan pengangkatannya di dewan klaim, Herminio Coloma Jr, sekretaris kantor komunikasi kepresidenan, mengatakan dia tidak memiliki informasi mengenai masalah tersebut.

“Dasar Presiden dalam mengangkat PNS adalah kemampuan dan kualifikasinya. Ada pula proses seleksi, ada yang mencalonkan kelompok advokasi dan kelompok kepentingan. Dan itu adalah pertaruhan atas kemampuan mereka untuk memenuhi tugas yang ditetapkan oleh hukum,” kata Koloma.

(Dasar Presiden mengangkat PNS adalah kemampuan dan kualifikasinya. Ada juga proses seleksi. Ada juga yang mencalonkan kelompok advokasi dan kelompok kepentingannya. Begitulah cara kita menilai kemampuan mereka dalam menjalankan tanggung jawab yang diwajibkan undang-undang. .)

PENANGKAPAN MASAL.  Darurat militer menyebabkan penangkapan para pengkritik Marcos.  Foto milik Dr Ferdinand Llanes, dari pameran UP Likas

Tanggung jawab

Di bawah UU Republik No.10368 – undang-undang yang memberikan kompensasi kepada korban hak asasi manusia pada masa rezim Marcos – dewan klaim akan bertugas menerima, mengevaluasi, memproses dan menyelidiki permohonan klaim.

Sebanyak P10 miliar dari $680 juta (sekitar P30,8 miliar) kekayaan yang dikembalikan ke Departemen Keuangan Filipina dari rekening Marcos di Swiss dialokasikan untuk proyek tersebut.

Bagaimana jumlah tersebut akan didistribusikan kepada para korban hak asasi manusia? Hal ini akan ditentukan melalui sistem poin berdasarkan tingkat keparahan pelecehan yang dilakukan terhadap mereka.

Sistem penilaian akan bekerja sebagai berikut:

  • Korban yang meninggal atau yang hilang dan masih hilang akan mendapatkan 10 poin.
  • Korban yang pernah disiksa dan/atau diperkosa atau dianiaya secara seksual akan menerima 6 sampai 9 poin.
  • Korban yang ditahan akan menerima 3 hingga 5 poin.
  • Bentuk pelanggaran HAM lainnya akan mendapat satu poin hingga dua poin.

Sementara itu, undang-undang menjatuhkan hukuman berat terhadap penggugat palsu. Mereka akan menghadapi hukuman penjara 8-10 tahun, dicabut hak pilihnya, dan dilarang mencari jabatan publik dan pekerjaan di pemerintahan.

Urgensi tugas yang ada

Pemerintahan Aquino telah menerima kritik di masa lalu karena gagal menerapkan undang-undang pemulihan darurat militer segera setelah undang-undang tersebut disahkan. (MEMBACA: Korban Darurat Militer: ‘Ingat Kami’)

Untuk mengganti waktu yang hilang, Etta Rosales, ketua Komisi Hak Asasi Manusia (CHR), mengatakan kepada wartawan sebelumnya bahwa CHR telah mulai menyusun peraturan internal dan regulasi dewan klaim. Persetujuan IRR akan menjadi tugas pertama dalam agenda dewan, kata Rosales.

Malacañang menyadari pentingnya memberikan ganti rugi kepada korban yang mengalami pelanggaran hak asasi manusia 4 dekade lalu.

“Rasa urgensi Anda ada di sana. Seperti yang kami katakan baru-baru ini, karena kasus ini terjadi lebih dari empat dekade yang lalu dan Kongres kami mengesahkan undang-undang ini agar ada cara sistematis untuk mendapatkan keadilan bagi keluarga mereka yang dianiaya, terluka atau terbunuh karena pemberlakuan Darurat Militer di negara tersebut. negara kami. Mereka memiliki rasa urgensi untuk menghadapi tugas baru mereka,” kata Koloma.

(Ada rasa urgensinya. Seperti yang saya katakan, karena apa yang terjadi 4 dekade yang lalu, kongres mengesahkan undang-undang ini untuk menetapkan cara yang sistematis bagi para korban pelanggaran hak asasi manusia. selama Darurat Militer untuk mencari keadilan. Mereka mempunyai rasa urgensi untuk memenuhi tanggung jawab baru mereka.) Angela Casauay/Rappler.com

Result SDY