• April 22, 2024
Pemuda PH mendesak Paus Fransiskus: ‘Dengarkan kisah nyata kami’

Pemuda PH mendesak Paus Fransiskus: ‘Dengarkan kisah nyata kami’

Dalam surat terbuka kepada pemimpin Katolik tersebut pada Rabu, 14 Januari, kelompok yang dipimpin oleh Gerakan Mahasiswa Kristen Filipina (SCMP) menguraikan tantangan yang dihadapi pemuda Filipina, mulai dari proses perdamaian dan bencana, hingga korupsi di pemerintahan.

“Kaum muda di pedesaan dan provinsi terus-menerus menderita karena tidak memiliki tanah dan proses pertanian yang terbelakang, sebuah situasi yang terus berlanjut oleh para pemilik tanah yang masih sangat berkuasa, baik secara politik maupun ekonomi,” kata kelompok pemuda tersebut.

Melalui surat tersebut, yang akan disampaikan kepada Paus asal Argentina tersebut dalam pertemuannya dengan para pemimpin pemuda dan agama pada hari Minggu, kelompok-kelompok tersebut ingin menunjukkan kepada Paus tentang situasi sebenarnya di negara tersebut, di luar “pandangan indah mengenai perbaikan dan rehabilitasi.”

“Para pemimpin kami sendiri mungkin memberikan gambaran yang bagus tentang pembangunan, namun mereka tidak akan mengatakan bahwa generasi muda dalam beberapa tahun terakhir telah menentang dan melawan praktik korupsi mereka yang semakin melemahkan rakyat Filipina,” tambah koalisi tersebut.

SCMP sebelumnya meminta Paus untuk menyimpang dari rencana perjalanan resminya dan mengunjungi komunitas miskin. Mereka akan mengadakan kegiatan kamp di daerah yang akan dikunjungi Paus Fransiskus meskipun pengaturan keamanan ditingkatkan.

Berikut surat lengkapnya:

14 Januari 2015

Paus Fransiskus yang terkasih,

Kami, kaum muda Filipina, menyambut Yang Mulia Paus Fransiskus ke Filipina dengan sukacita, keadilan, kedamaian dan cinta. Tulisan dan ajaran Anda mengilhami kami untuk menawarkan dan berkomitmen untuk melakukan pelayanan tanpa pamrih dan bermakna kepada sesama umat manusia, terutama mereka yang tertindas dan terpinggirkan.

Pernyataan Paus bagi masyarakat miskin ibarat manna yang mengisi jiwa kita untuk melanjutkan perjuangan kita bagi masyarakat miskin dan tertindas. Jadi, kami semua bersemangat dan gembira ketika ada kabar bahwa Anda akan datang mengunjungi negara kami pada bulan Januari ini. Namun, meskipun kami ingin bertemu langsung dengan Anda dan berbagi dengan Anda realitas dan perjuangan negara kami, kami tidak akan dapat melakukannya karena pemerintah Filipinalah yang memutuskan siapa yang akan berpartisipasi dalam kegiatan selama kunjungan Anda. Dalam konteks inilah kami menulis kepada Anda, Bapa Suci yang terkasih, untuk berbagi perjuangan kami dan realitas sosial yang kita hadapi setiap hari.

Tidak ada kata yang dapat menggambarkan secara lengkap tingkat kemiskinan di negara kita. Meskipun hampir setiap pemerintahan sejak berdirinya Republik Filipina dengan cepat memuji manajemen ekonominya yang baik, pertumbuhan ekonomi sebagian besar hanya terbatas pada kelas atas dan dunia usaha, dan jarang, jika tidak pernah, mengarah pada terciptanya perekonomian yang nyata dan berjangka panjang. – pekerjaan jangka panjang dan bergaji layak di tanah tersebut. Perekonomian nasional, yang berorientasi pada pasar luar negeri dan bergantung pada investasi asing dan pengiriman uang Filipina ke luar negeri, telah gagal mengembangkan industri lokal yang berkembang pesat. Pertumbuhan juga tidak inklusif. Keuntungan perusahaan besar dan bonus CEO melonjak sementara upah riil pekerja mengalami stagnasi atau penurunan selama beberapa dekade.

Dalam wawancara baru-baru ini dengan surat kabar Italia La Stampa, Yang Mulia dengan tepat menunjukkan keberadaan kaum muda di seluruh dunia yang “tidak bekerja atau belajar.” Ini adalah situasi umum di Filipina.

Pendidikan telah menjadi suatu keistimewaan dan bukan hak di negara kita. Meningkatnya biaya sekolah, ditambah dengan tingginya biaya hidup, membuat banyak siswa Filipina hampir tidak mungkin menyelesaikan sekolah. Situasi ini semakin diperburuk oleh berbagai kebijakan pemerintah, termasuk deregulasi biaya kelas dan biaya lainnya, berkurangnya dana pemerintah untuk pendidikan publik, dan kebijakan anti siswa seperti kebijakan “tidak ada keterlambatan pembayaran” dan “tidak ada izin, tidak ada ujian” . Kebijakan-kebijakan ini menghalangi kaum muda untuk menyelesaikan sekolah, dan memaksa keluarga kami bekerja berjam-jam hanya untuk bertahan hidup.

Kebijakan ketenagakerjaan yang opresif mulai dari deregulasi hingga kontraktualisasi juga membuat pekerja berada dalam kondisi rentan dan tidak mampu mendapatkan pekerjaan yang layak jika kontrak mereka berakhir. Angka resmi pemerintah menunjukkan bahwa gabungan jumlah pengangguran dan setengah pengangguran – sekitar 10-12 juta warga Filipina dalam usia kerja – saat ini mencapai 11 persen dari total populasi negara tersebut. Setengah dari angka ini adalah generasi muda.

Meskipun harga-harga komoditas pokok, termasuk makanan, layanan kesehatan dan transportasi, terus meningkat, upah kita sebagai pekerja dan karyawan muda masih rendah dan di bawah standar hidup. Upah minimum di negara kita – 456 peso Filipina – kurang dari setengah jumlah aktual yang dibutuhkan untuk mendapatkan kehidupan yang layak. Upah dan gaji tetap tidak berubah selama bertahun-tahun meskipun inflasi meningkat, dan pemerintah merasa puas dengan pengetahuan bahwa negara kita masih merupakan salah satu sumber tenaga kerja murah yang paling penting bagi perekonomian dunia.

Sementara itu, kaum muda di pedesaan dan provinsi terus-menerus menderita karena tidak mempunyai tanah dan proses pertanian yang terbelakang, sebuah situasi yang terus berlanjut oleh para pemilik tanah yang masih mempunyai kekuasaan yang sangat besar secara politik dan ekonomi. Meskipun sepertiga – atau sekitar 9,7 juta hektar lahan – di Filipina merupakan lahan pertanian, 70 persen petani masih belum memiliki lahan yang mereka garap. Sektor termiskin dalam masyarakat Filipina adalah petani kecil dan nelayan. Pertanian Filipina juga merupakan negara yang paling tidak menggunakan mekanisasi di Asia Tenggara, dengan subsidi terendah untuk petani kecil.

Ketimpangan di pedesaan semakin diperburuk dengan berlanjutnya kampanye militerisasi pemerintah. Masyarakat dan sekolah-sekolah di wilayah terjauh di Filipina digunakan sebagai garnisun, dan banyak anak-anak sekolah kami yang mengambil kelas di bawah bayang-bayang ancaman tembakan.

Di perkotaan, komunitas miskin perkotaan meringkuk di bawah bayang-bayang gedung-gedung bertingkat, yang merupakan bukti kesenjangan yang lebar antara si miskin dan si kaya. Masyarakat miskin perkotaan, tempat tinggal banyak pekerja muda dan pelajar, setiap hari menghadapi ancaman pembongkaran.

Penyebutan pembangunan nasional tidak lengkap jika tidak menyebutkan keseluruhan hak-hak sipil, politik, sosial dan ekonomi yang harus dijamin bagi semua warga negara, tanpa memandang kelas, status, agama, etnis atau afiliasi politik. Namun hak asasi manusia dalam rencana pembangunan pemerintah hanya disebutkan secara sepintas saja, dan walaupun pemerintah hanya sekedar basa-basi mengenai ‘pertumbuhan inklusif’, fakta di lapangan menunjukkan kenyataan yang berbeda. Pembela hak asasi manusia, anggota serikat pekerja dan aktivis telah lama diserang di semua lini karena pekerjaan mereka. Lebih dari seribu kasus pelanggaran HAM telah dicatat oleh kelompok hak asasi manusia di bawah kepemimpinan Benigno Aquino III. Lebih dari 400 tahanan politik masih berada di balik jeruji besi, dan lebih dari 150 orang ditangkap di bawah pemerintahan saat ini, banyak dari mereka adalah aktivis dan pemimpin pemuda.

Meskipun kita adalah negara yang sering dilanda bencana alam, namun negara kita juga masih belum siap menghadapi bencana tersebut. Pemerintah kita secara konsisten menunjukkan ketidakmampuannya dan mengabaikan generasi muda dan orang-orang yang terkena dampak topan baru-baru ini, termasuk Topan Haiyan. Meskipun para pejabat pemerintah mungkin menunjukkan kepada Yang Mulia gambaran yang indah tentang perbaikan dan rehabilitasi, mereka kemungkinan besar akan mencegah Anda melihat sekolah-sekolah yang tidak memiliki atap, keluarga-keluarga yang masih tinggal di tenda-tenda, dan dampak menyedihkan dari prostitusi untuk mendapatkan makanan di beberapa daerah yang paling terpencil. wilayah Visayas dan Mindanao.

Inilah kisah nyata pemuda Filipina. Ini adalah situasi yang pasti tidak akan ditunjukkan oleh pemerintah kepada Anda, Paus kami yang terkasih. Karena walaupun para pejabat pemerintah menghibur Anda dengan cerita-cerita tentang pemulihan negara, mereka pasti tidak akan memberi tahu Anda bagaimana pemerintah itu sendiri penuh dengan korupsi. Para pemimpin kita sendiri mungkin memberikan gambaran yang bagus tentang pembangunan, namun mereka tidak akan bisa mengatakan bahwa dalam beberapa tahun terakhir, generasi muda telah menentang dan melawan praktik korupsi mereka yang semakin melemahkan rakyat Filipina.

Kami menceritakan penderitaan kami kepada Anda dengan harapan Anda akan membantu kami dan mendukung kami. Ketika Anda berbicara kepada kaum muda di Brasil dan mendesak kami “untuk menjadi revolusioner, berenang melawan arus, memberontak melawan budaya yang memandang segala sesuatu hanya sementara,” kami menerima kata-kata Anda dan mengukirnya di hati kami. Ketika Anda mengatakan kepada kami untuk “belajar memihak orang miskin, dan tidak hanya menuruti retorika tentang orang miskin”, kami membuat hal itu menjadi seruan kami. Banyak dari kami yang menulis surat kepada Anda adalah pengorganisir komunitas, pemimpin pemuda, dan aktivis yang telah mengabdikan hidup kami untuk melayani masyarakat Filipina, dengan harapan bahwa pemuda benar-benar dapat membuat perbedaan.

Oleh karena itu, kami dengan rendah hati meminta bantuan dan bimbingan Anda, Paus Fransiskus. Semoga Anda mendukung kami saat kami melanjutkan perjuangan melawan sistem sampah ini, sistem yang telah meninggalkan generasi muda dalam cengkeraman kemiskinan dan kelaparan. Saat mengunjungi negara kami, semoga Yang Mulia tidak hanya mendorong generasi muda Filipina untuk terus berjuang demi masa depan yang lebih baik, namun juga berbagi penderitaan rakyat Filipina kepada dunia.

Bantu kami, Paus terkasih, saat kami berjuang melawan kesenjangan, saat kami berjuang untuk pendidikan, layanan sosial yang lebih baik, dan untuk perdamaian dan persatuan di negara kami yang dilanda perang. Semoga kehadiran Anda yang terberkati dapat membimbing para pemimpin kita untuk mengatasi permasalahan yang menghambat perundingan damai yang sedang berlangsung antara pemerintah dan Front Pembebasan Islam Moro, dan juga mendorong dimulainya kembali perundingan perdamaian formal dengan Front Demokrasi Nasional Filipina. Bantu kami mencapai perdamaian yang adil dan abadi dengan memaksa pemerintahan Aquino untuk menghormati perjanjiannya dengan pasukan pemberontak, dan mengatasi akar dari pemberontakan yang sedang berlangsung di Filipina – yaitu kesenjangan sosial yang disebabkan oleh sistem mencari keuntungan yang mengutamakan rakyat.

Bepergianlah bersama kami, Paus Fransiskus, sama seperti Kristus, Tuhan kita, melakukan perjalanan bersama umat Kristiani pertama, dan bersama-sama marilah kita mengubah arah sejarah. Mari kita hidup bersama sesuai dengan perkataan Kristus: “Iman tanpa perbuatan adalah mati (Yakobus 2:14-26).” Berdiri bersama kami, Paus terkasih, dan marilah kita bersama-sama menyebarkan arti sebenarnya dari belas kasihan dan kasih sayang, dan marilah kita mengisi bangsa kita dan dunia dengan cahaya Iman yang Hidup.

Milikmu di dalam Kristus,

Gerakan Mahasiswa Kristen Filipina

Liga Pelajar Filipina

Persatuan Mahasiswa Nasional Filipina

Persatuan Editor Perguruan Tinggi Filipina

Anakbayan (Putra dan Putri Bangsa)

Daftar Partai Pemuda

Seniman muda untuk demokrasi sejati

Generasi muda sekarang bertindak melawan korupsi

– Rappler.com

Data Sidney