• April 13, 2024
Pemuda tentang Paus Fransiskus: Sebuah simbol harapan

Pemuda tentang Paus Fransiskus: Sebuah simbol harapan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Daripada menghabiskan akhir pekan panjang di mal, Ramon dan teman-temannya memilih untuk menemui Paus Fransiskus, idola dan simbol harapan mereka.

MANILA, Filipina – Itu hanyalah keputusan mendadak.

Ramon Polilio (19) dan enam temannya lainnya tidak berniat pergi ke Manila untuk kunjungan kepausan.

Sama seperti kebanyakan mahasiswa, mereka berencana menghabiskan akhir pekan panjang bersama teman-temannya. Lagi pula, liburan seperti ini jarang terjadi bagi mahasiswa seperti mereka.

Namun setelah melihat Paus Fransiskus di televisi selama tiga hari terakhir, Ramon dan teman-temannya berubah pikiran untuk mengubah rencana. Tergerak oleh kata-kata dan tindakan Paus, mereka memutuskan untuk mengesampingkan rencana pribadi mereka demi sesuatu yang lebih bermakna.

Dia adalah salah satu individu paling berpengaruh dan berkuasa di dunia dan dia datang ke sini. Berjarak hanya sepelemparan batu darinya adalah sejarah,” tambah Polilio.

Model bagi generasi muda

Kelompok ini bergabung dengan ribuan orang lainnya dari segala usia dari seluruh negeri pada hari Minggu, 17 Januari di Universitas Santo Tomas (UST) untuk jadwal pertemuan Paus Fransiskus dengan para pemuda.

Menurut direktur urusan masyarakat universitas, Profesor Madya Giovanna Fontanillaapakah pertemuan ini merupakan “undangan untuk pembaharuan dan pendalaman iman kita”.

Ramon dan kawan-kawan menempuh perjalanan dua jam dari Pampanga dan tiba di Manila pada 17 Januari sekitar pukul 23.00.

Trotoar yang dingin menjadi tempat tidur mereka pada malam hari di mana mereka tidur di sepanjang dinding UST. Tujuh dari mereka meringkuk di bawah permadani yang mereka beli seharga P25 dalam perjalanan ke Manila.

Saat masyarakat bangun jam 4 pagi, ada lautan manusia di sekitar mereka.

“Lebih baik begadang, lelah, menghabiskan uang, daripada pergi ke Vatikan. Fakta bahwa kita hanya menghirup satu udara saja, kita baik-baik saja,kata Ramon. (Tidak apa-apa jika kita belum tidur, kita lelah, kita sudah mengeluarkan uang. Itu lebih baik daripada pergi ke Vatikan. Fakta bahwa kita dan Paus menghirup udara yang sama membuat semuanya sepadan.)

“(Dia adalah teladan yang sangat baik) bagi kami, tentang cinta, harapan, dan perdamaian,” tambah Ramon.

(BACA: Mantan Anak Jalanan Berikan Kesaksian Menyedihkan kepada Paus Fransiskus)

seruan Paus

Selain ajaran Paus Fransiskus yang ditujukan kepada kaum muda, Ramon juga tertarik dengan kasih tulus Paus terhadap anak-anak dan orang-orang berkebutuhan khusus.

Sebagai seorang siswa yang memulai Pendidikan Berkebutuhan Khusus, Ramon sangat tersentuh ketika kepala Gereja Katolik mencoba membuat tanda tangan bagi para tuna rungu dan menerima karya sulaman dari seseorang yang berjuang dengan Cerebral Palsy.

Momen-momen ini, bagi Ramon, berbicara tentang cinta sejati dan kerendahan hati. Dia merasa sulit untuk mengabaikan Paus begitu saja.

Melalui Paus Fransiskus, Ramon mengatakan dia menyadari bahwa dia berada di sana bukan hanya untuk mengajar. “SAYA apakah ada untuk belajar. SAYA ingin membantu anak-anak lain karena sebagai imbalannya mereka membantu saya menjadi orang yang lebih baik,” tambah Ramon. – Rappler.com

Pengeluaran Sidney