• June 12, 2024
Peña, primadona bola voli sekunder Davao: Yang kalah paling beruntung

Peña, primadona bola voli sekunder Davao: Yang kalah paling beruntung

Meski kalah di final, para pemain sangat senang bisa meraih medali perak

LAGUNA, Filipina – Setelah match point dicetak di final bola voli putri sekunder di Palarong Pambansa 2014, tim yang kalah, Wilayah Davao, melompat-lompat bersama tim pemenang Western Visayas.

Davao kalah pada final hari Sabtu di Main Gym di dalam Laguna Sports Complex dari Western Visayas tanpa banyak perlawanan, 25-18, 25-12, 25-23.

Namun tidak ada sedikit pun kekecewaan atau kesedihan di mata dan bahasa tubuh mereka. Jelas medali perak sudah cukup bagi mereka.

“Satu-satunya tujuan kami adalah masuk 4 besar, jadi kami tidak menyangka bisa masuk kejuaraan,” kata Patria Peña yang gembira, striker terbuka yang kuliah di Davao.

“Kami senang setidaknya bisa menjadi juara karena Davao sudah lama tidak mengikuti kejuaraan. Kami puas dengan peraknya, peraknya terlalu banyak.”

(Tujuan kami hanya untuk mencapai 4 besar, jadi kami tidak menyangka bisa lolos ke kejuaraan. Kami senang setidaknya kami bisa sampai di sini karena Davao sudah lama tidak bisa menjadi juara.)

Pelatih kepala Davao Kirk Mojica menetapkan tujuan sederhana di babak 4 besar untuk timnya. Namun mereka melampaui ekspektasi dan berhasil menembus Palaro tahun ini.

“Mudah-mudahan, sepertinya kami sudah mendapatkan kembali posisi kami sebagai pesaing di bola voli,” Mojica berkata setelah pertandingan. “Sudah cukup lama sejak wilayah Davao memasuki olahraga bola voli.”

(Mudah-mudahan kami bisa mendapatkan kembali posisi kami sebagai pesaing dalam bola voli. Sudah lama sejak terakhir kali Wilayah Davao berhasil dalam bola voli.)

Mojica juga mencatat, tim Davao 2014 ini menjadi tim ketiga yang lolos ke babak empat besar Palaro sejak tahun 90an, membuat performa runner-up mereka tak ubahnya emas.

“Berkah yang diberikan kepada kita sudah berakhir,” dia berkata, “kami bahkan diberi kesempatan untuk bermain di final.” (Merupakan suatu berkah besar bahwa kami diberi kesempatan untuk berpartisipasi di final.)

Gadis-gadis dari Davao mengalami banyak kesulitan saat mencoba membuka pertahanan jaring Visayas Barat, yang hanya melakukan segalanya untuk mencegah serangan dari Davao agar tidak terjadi.

Terlebih lagi, Visayas Barat mengimbangi upaya pertahanan mereka dengan serangan bersih yang selalu menemukan lubang menganga di pertahanan dasar Davao.

Peña adalah salah satu pemukul terbaik untuk Davao. Dan meski ia berhasil mencetak beberapa poin, itu masih belum cukup bagi pemain berusia 17 tahun itu untuk memimpin timnya meraih kemenangan.

Peña, yang tingginya 5 kaki 6 kaki, telah bermain bola voli sejak kelas tiga, ketika guru olahraganya melihatnya bermain untuk bersenang-senang dan memintanya untuk berlatih.

Dua tahun kemudian di Kelas 5, dia memainkan pertandingan Palarong Pambansa pertamanya.

Akhir dari jalan voli

Meski memiliki potensi yang jelas untuk bermain di bangku kuliah, Peña mengakui bahwa Palaro ini adalah akhir dari jalur volinya.

“Rencana saya adalah fokus pada studi,” dia berkata. “Itu dia (bola voli).” (Saya berencana untuk fokus pada studi saya. Bola voli berakhir di sini.)

Peña berencana untuk memulai Farmasi tahun ajaran depan di San Pedro College di Davao.

Dia mengatakan keputusannya untuk berhenti bermain adalah sebagai persiapan untuk masa depannya.

“Kami tidak akan bermain bola voli selamanya, jadi masih ada kehidupan di depan. Itu fokus saya.” (Kita tidak akan bermain bola voli selamanya. Masih ada kehidupan di depan. Dan itu akan menjadi fokus saya.)

Jelas bahwa keputusannya tidak diambil dengan mudah. Dia sungguh-sungguh saat merenungkan tahun-tahun terakhirnya di Palaro dan bagaimana rekan satu timnya akan selalu menjadi spesial baginya.

“Saya tidak akan pernah melupakannya,” kata Peña, yang baru meraih medali Palaro pertamanya tahun ini. “Pengalaman kami hari ini sungguh sangat berharga.” (Saya tidak akan pernah melupakannya. Pengalaman kami tahun ini sangat berharga.)

Peña, yang sudah lama menjadi peserta Palaro, mengatakan musim panas 2015 tanpa ajang olahraga terbesar di Filipina pasti akan terasa berbeda.

“Pertandingan ini penting bagi saya. Dia rutin. Saya selalu di sini setiap musim panas. Itulah hidup bagi saya.” (Palaro penting bagi saya. Itu adalah rutinitas saya. Setiap musim panas saya di sini. Bagi saya itu adalah kehidupan itu sendiri.)

Medali perak yang diterima Peña dan rekan satu timnya menjadi bukti lebih lanjut bahwa kemenangan bukanlah segalanya dalam olahraga. Kekalahan tidak serta merta berarti kehancuran. Terkadang kalah berarti Anda sudah melampaui batas dan itu lebih dari cukup.

Dan bagi peraih medali perak asal Davao, mereka berbahagia karena menjadi pecundang yang paling beruntung. – Rappler.com

Togel SDY