• July 13, 2024
Pencarian Robredo telah ditangguhkan hingga Senin

Pencarian Robredo telah ditangguhkan hingga Senin

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Operasi penyelaman dan pencarian serta penyelamatan udara untuk Robredo dan kedua rekannya kembali ditangguhkan pada malam itu dan akan dilanjutkan pada hari Senin. Namun pencarian permukaan terus berlanjut, kata Menteri Transportasi Roxas

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Operasi penyelaman dan pencarian serta penyelamatan udara untuk Menteri Dalam Negeri dan Pemerintah Daerah Jesse Robredo dan dua rekannya telah ditangguhkan lagi pada malam itu dan akan dilanjutkan pada Senin pagi, 20 Agustus.

Namun, Menteri Perhubungan Manuel “Mar” Roxas mengatakan pencarian akan terus dilakukan di permukaan air di luar Masbate.

Setelah menjelajahi bagian laut tempat pesawat Piper Seneca yang ditumpangi Robredo jatuh pada hari Sabtu, salah satu penyelam berhasil menemukan rencana penerbangan pesawat tersebut.

Pemulihan rencana penerbangan diharapkan memungkinkan tim penyelamat melacak posisi pesawat yang jatuh di dasar laut.

Pada hari Senin, para penyelam berencana untuk menyelam lebih dalam (250 hingga 300 kaki) dengan bantuan tiga campuran gas untuk penyelaman teknis yang disediakan oleh operator scuba lokal yang menanggapi permintaan bantuan Roxas.

Sejauh ini, hanya Inspektur Polisi Jun Abrasado, asisten Robredo, yang selamat dari kecelakaan tersebut.

Operasi pencarian dan penyelamatan dihentikan

Roxas mengumumkan penangguhan penyelaman dan pencarian udara melalui akun Twitter resminya pada pukul 18.00.

Sekretaris Perhubungan – yang mengkoordinasikan operasi di lapangan dari Masbate – meminta masyarakat untuk terus berdoa bagi keberhasilan penyelamatan Robredo, yang kini telah hilang lebih dari 24 jam.

Setelah meminta bantuan di media sosial, Roxas mengamankan pengiriman gas campuran untuk penyelaman teknis dalam jumlah yang belum ditentukan dari operator selam Scuba Nation sehingga tim dapat menyelam hingga kedalaman 300 kaki pada hari Senin untuk mencari pesawat tersebut.

Penjaga Pantai Filipina juga menyediakan ruang dekompresi terdekat di Cebu bagi para penyelam.

Sebelumnya, sekretaris tersebut memperingatkan bahwa terlalu berisiko bagi penyelam untuk menyelam lebih dalam dari 40m, dengan mengatakan bahwa mereka dapat mengalami narkosis nitrogen dan penyakit dekompresi atau “liku-liku”.

Roxas juga mengatakan meski operasi udara dan laut telah dihentikan, pencari sonar yang disediakan oleh Electronic Geophysical Survey (EGS) Filipina di Cebu akan tetap memantau lokasi jatuhnya pesawat sepanjang malam.

Sonar menggunakan perambatan suara untuk menavigasi, berkomunikasi, atau menemukan lokasi objek di atau di bawah permukaan air.

Rencana penerbangan ditemukan

Sekitar tengah hari, Roxas mengatakan salah satu penyelam menemukan rencana penerbangan pesawat tersebut di bagian dasar laut lebih dari 100 kaki di bawah permukaan.

Menteri Perhubungan pertama kali men-tweet bahwa penemuan itu adalah “tanda (pertama) yang lebih pasti mengenai lokasi” pesawat tersebut, dan kemudian mengatakan bahwa penyelam yang menemukan dokumen tersebut mengonfirmasi bahwa benda itu berada di sepanjang “jalur”.

Menurut Roxas, hal ini bisa berarti badan pesawat mungkin terseret di dasar laut dan mungkin berada di dekatnya.

Rencana penerbangan tersebut merupakan satu-satunya benda, selain sebagian sayap pesawat dan tangki bahan bakarnya, yang sejauh ini berhasil ditemukan dari lokasi jatuhnya pesawat di pantai Masbate.

PNoy bertemu dengan satu-satunya yang selamat

Juga pada hari Minggu, Presiden Benigno Aquino III bertemu dengan Abrasado, yang menceritakan kepadanya apa yang terjadi pada saat-saat terakhir di Piper Seneca.

Tak lama setelah tiba di Masbate untuk mengawasi operasi pencarian dan penyelamatan, Aquino mengunjungi rumah sakit tempat Abrasado sedang memulihkan diri dari luka ringan.

Gambar milik PTV.

Roxas kemudian menceritakan kepada media apa yang diingat Abrasado dari kejadian tersebut.

Ajudan Robredo sejauh ini adalah satu-satunya yang selamat dari kecelakaan itu, karena sekretarisnya, pilot Jessup Bahinting, dan murid Bahinting, Kshitiz Chand, semuanya masih hilang.

Aquino dan Roxas sama-sama ingin tinggal di Masbate bersama saudara laki-laki Robredo, Butch, yang bersikeras mengantarkan makanan ke tim pencarian dan penyelamatan meskipun sebagian buta dan jelas dalam keadaan tertekan.

Meski awalnya menolak berbicara kepada wartawan, Butch Robredo akhirnya mengakui bahwa kakaknya mungkin tidak akan hidup setelah 24 jam.

Kabut, berjaga di Bicol, Manila

Di kampung halamannya, Naga, dan seluruh wilayah Bicol, masyarakatnya menolak menyerah.

Sementara massa melakukan aksi massa agar Robredo kembali dengan selamat dan pihak berwenang setempat memohon agar penduduk mendoakan nyawanya, para pendukung, kerabat, dan teman ketua DILG masih berkumpul di kediaman sekretaris di Naga.

Pada saat yang sama, acara doa dilanjutkan di Kuil Nasional Anak Ilahi di La Salle Greenhills di Kota Mandaluyong di Metro Manila.

Rappler.com, dengan laporan dari Ayee Macaraig dan Carmela Fonbuena


Cerita Terkait:

Keluaran SDY