• May 28, 2024
Pendaki Gunung: Tanpa Tanda Jasa

Pendaki Gunung: Tanpa Tanda Jasa

Anda tidak perlu menjadi seorang pendaki untuk memahami bahwa pendaki gunung Victor Ayson tidak bermaksud mempertaruhkan nyawanya

Kematian pendaki gunung berpengalaman Victor Ayson telah membuat banyak orang mempertanyakan kehati-hatian keputusannya untuk mendaki Gunung Maculot sendiri, dan apakah pihak berwenang dapat berbuat lebih banyak untuk mencegah insiden seperti ini.

Di dunia maya, reaksi atas kematiannya berkisar dari simpati yang mendalam dari orang asing hingga generalisasi yang terlalu disederhanakan tentang olahraga pendakian gunung.

Sebagai sesama pendaki gunung, saya sangat sedih dengan tanggapan yang langsung menyalahkan atau berasumsi terburu-buru terhadap pendaki dan momen-momen terakhirnya. Saya belum pernah bertemu Victor dan sudah lama tidak aktif di komunitas, namun saya tidak harus menjadi seorang pendaki untuk memahami bahwa dia tidak bermaksud mempertaruhkan nyawanya.

Gideon Lasco, seorang dokter dan penulis blog Pendaki gunung Pinoy mengatakan tidak adil jika menilai Victor dan orang lain yang terlibat dalam kecelakaan sebagai orang yang ceroboh, tidak siap, atau tidak terlatih. “Tanpa menyerah pada keniscayaan, kita harus menerima kenyataan bahwa kecelakaan bisa saja terjadi – bahkan pada diri kita yang terbaik sekalipun. Kita tidak bisa menempatkan diri kita pada posisi mereka.”

KARENA ITU ADA.  Sisi curam Gunung Maculot tempat tim SAR memfokuskan pencarian mereka.  Semua foto milik Myles Delfin/www.geostride.com

Mendaki gunung, hiking, atau bahkan sekadar menjelajahi alam bukan sekadar olahraga. Itu adalah cara hidup. Olahraga adalah sesuatu yang Anda lakukan untuk tetap bugar, tetap kompetitif, dan mendorong diri Anda hingga batasnya. Namun semangat yang dibutuhkan dalam aktivitas luar ruangan apa pun melampaui garis finis – jauh setelah semua orang telah pergi dan Anda ditinggalkan sendirian.

Victor meninggal karena mengejar hasratnya. Meskipun hal itu mungkin memberikan kenyamanan bagi keluarga dan teman-temannya, hal itu tidak membuatnya kembali. Kematiannya merupakan pengingat bagi kita semua bahwa, seperti halnya olahraga fisik lainnya, selalu ada risikonya.

“Para pendaki harus menyadari bahwa meskipun 99% pegunungan aman, masih ada 1% kemungkinan bahaya, dan 1% itulah yang harus kita persiapkan,” kata Lasco.

Mempelajari cara meminimalkan risiko ini dan menghormati lingkungan tempat Anda berada adalah hal yang sangat penting bagi setiap penggemar aktivitas luar ruangan.

Tepi perak

Ada kebaikan yang bisa dihasilkan dari sebuah tragedi, seperti kebanyakan tragedi lainnya.

Saat Victor dinyatakan hilang, penduduk setempat dan relawan yang baik hati langsung bertindak untuk mengatur operasi pencarian dan penyelamatan (SAR). Teman-teman Victor dan sesama pendaki gunung kembali ke Gunung Maculot untuk menemukannya. Kelompok lain, misalnya tim SAR UP Pendaki Gunung (UPM) dan anggota Angkatan Udara Filipina (PAF) juga dengan sukarela membantu.

KERJA TIM.  Anggota tim pemasok SAR membawa makanan dan air ke Gunung Maculot sebagai bagian dari pencarian Victor Ayson

Baca lebih lanjut tentang upaya pencarian dan pemulihan Di Sini.

Menurut salah satu anggota tim UPM-SAR, mereka diminta untuk menjelajahi area gunung yang lebih teknis yang mungkin pernah dijelajahi Victor. Relawan lainnya, Jeanot Boulet, seorang kapten Perancis yang tinggal di negara tersebut dengan pengalaman bertahun-tahun dalam panjat tebing, membantu mereka. Seperti banyak sukarelawan lainnya, Boulet tidak mengenal Victor, namun dia menawarkan bantuan karena dia mengenal gunung tersebut dengan baik.

Pencarian berlangsung selama dua minggu, dipersulit oleh dinding batu Maculot yang curam. Sedangkan dukungan datang dari non pendaki berupa minuman energi, makanan, dan bantuan uang tunai. Sebuah pusat komando yang efektif didirikan sejak awal dengan bantuan pemerintah daerah dan polisi. “Terdapat koordinasi yang baik antara tim SAR yang berbeda,” menurut salah satu penyelamat yang menolak disebutkan namanya.

KESULITAN TEKNIS.  Pendaki ahli sekaligus kapten Jeanot Boulet memimpin tim beranggotakan 3 pendaki untuk mengamankan jenazah Victor Ayson dari Gunung Maculot

“Kerja tim sangatlah penting. Anda harus bergantung satu sama lain dalam hidup Anda. Setiap orang harus memiliki keterampilan dasar dan lanjutan dalam memanjat/mendaki gunung sehingga Anda tahu orang di sebelah Anda tahu apa yang dia lakukan,” kata Boulet, yang pernah melihat tim SAR bekerja di Pegunungan Alpen Prancis.

“Saya sangat terkesan dengan kerja UPM-SAR. Mereka tahu apa yang mereka lakukan, memiliki latar belakang yang kuat dan mereka mengirimkan orang-orang berpengalaman bersama kami. Bekerja dalam tim dengan orang-orang seperti ini sungguh menyenangkan. Semuanya berjalan cukup lancar. Tidak ada argumen. Setiap orang mempunyai satu tujuan yang sama: menjatuhkan Victor dengan cepat.”

PAHLAWAN TANPA TANDA JASA.  Kerwin Nicolas dari tim UPM-SAR memperbaiki tali sementara tim lainnya membantu pemulihan jenazah

Butuh waktu 4 jam bagi Boulet dan timnya, dibantu tim lain, untuk mengambil jenazah Victor dengan melompat dari Pegunungan Rocky, tebing yang menghadap Danau Taal. Boulet mengatakan ini adalah jalur yang disukai karena lebih berisiko membawa jenazahnya melalui jalur yang tidak terpakai. Itupun, batu “seukuran kepalan tangan” menghantam dua anggota timnya saat melakukan rappelling.

Atas segala kerja kerasnya, tim SAR ini tidak pernah meminta atau mengharapkan pengakuan atau kompensasi apa pun. Mereka cukup bisa membantu siapa pun yang berada dalam bahaya.

Dalam komunitas pendaki gunung, kematian sesama pendaki tidak pernah sia-sia. Selalu ada pelajaran untuk dipelajari, keterampilan untuk dikuasai, dan sikap untuk diubah. Meskipun kita tidak bisa sepenuhnya mencegah tragedi seperti ini terulang kembali, ada rasa lega saat mengetahui bahwa, ketika mereka berada dalam bahaya, masih ada orang asing yang ramah dan peduli. – Rappler.com

Zak adalah manajer kemitraan untuk Rappler’s Move.PH dan anggota UP Mountaineers.

Live Result HK