• June 20, 2024
Pengacara akan mengajukan tuntutan penghinaan terhadap SM Baguio

Pengacara akan mengajukan tuntutan penghinaan terhadap SM Baguio

Menentang perintah pengadilan, SM Baguio terus melibas pepohonan di Bukit Luneta

MANILA, Filipina – Persatuan Pengacara Rakyat Nasional (NUPL) akan meminta pengadilan setempat untuk mengutip penghinaan terhadap SM Baguio karena menolak menerima perintah untuk menghentikannya menebang pohon di Luneta Hall di Kota Baguio.

NUPL, yang mewakili pengunjuk rasa Baguio dalam permohonan Perintah Perlindungan Lingkungan Sementara (TEPO) yang akhirnya dikabulkan oleh Pengadilan Lingkungan Baguio, akan mengajukan mosi penghinaan pada Rabu, 11 April.

“Pembangkangan SM adalah tindakan tidak menaati perintah yang sah,” kata Penasihat Umum NUPL Cheryl Daytec-Yangot.

SM Baguio menolak menerima TEPO yang dikeluarkan Pengadilan Lingkungan Hidup kota tersebut pada Selasa, 10 April dan terus menebang pohon di Bukit Luneta.

Pukul 15.30 Sheriff Pengadilan Lingkungan Hidup menyampaikan TEPO yang dikeluarkan oleh Ketua Hakim Cleto Villacorta.

Perintah tersebut seharusnya menghentikan penebangan pohon di Bukit Luneta, di mana SM bermaksud membangun fasilitas parkir dan alun-alun hiburan, makan, dan ritel.

Bentak pengadilan

Namun menurut pengacara Christopher Donaal, yang bisa berbicara dengan sheriff, penjaga mal menolak membiarkan petugas pengadilan masuk ke SM.

Penjaga tersebut dilaporkan mengatakan kepada sheriff bahwa tidak seorang pun dari SM Baguio akan menerima perintah dari pengadilan karena hanya pengacaranya dari firma hukum Fortun, Narvasa, Salazar di Makati yang berwenang untuk melakukannya.

Sheriff yang sama yang memberikan salinan pengaduan terkait kepada SM Baguio yang disampaikan kepada Donaal pada bulan Februari bertanya-tanya mengapa tidak ada seorang pun dari kantor yang sama yang menerima salinan perintah tersebut.

Sheriff meninggalkan pesanan di lokasi SM dan memberi tahu penjaga mal tentang hal itu. Dia akan menyampaikan laporan bahwa dia bisa menyampaikan TEPO kepada SM Investments Corp (SMIC), tergugat utama dalam kasus tersebut, menurut Donaal.

PADA SENJA.  Menentang perintah pengadilan, SM Baguio terus melibas pepohonan di Bukit Luneta.  Foto oleh Marie Balangue

‘Kemenangan Kertas’

Dengan mengunggah gambar di Twitter, para pengunjuk rasa menuduh bahwa pohon-pohon dengan bola tanah tetap ada meskipun TEPO telah diterbitkan.

“Hal ini menggagalkan tujuan TEPO yang merupakan upaya hukum. Aturan pengadilan dibuat untuk memfasilitasi keadilan dan bukan untuk mengalahkan keadilan,” keluh Daytec-Yangot.

Penolakan SM Baguio untuk menerima perintah dari pengadilan adalah “perwujudan yang sangat jelas dari budaya impunitas. Mereka merasa kebal hukum,” kata Daytec-Yangot.

“Ini akan menjadi kemenangan kertas jika SM melanggar perintah tersebut,” kata Daytec-Yangot.

“Kami merasa marah atas apa yang dilakukan SM terhadap Baguio. Pada saat yang sama, masyarakatnya adalah orang-orang yang bahagia. Mereka tidak menyerah. Malam ini kami akan melanjutkan kewaspadaan,” tambahnya.

Kasus lingkungan hidup yang diajukan terhadap SMIC adalah yang pertama di Baguio berdasarkan peraturan prosedur lingkungan baru yang mulai berlaku pada bulan April 2010.

TEPO didirikan untuk memfasilitasi prosedur yang disederhanakan, cepat dan murah, serta untuk meningkatkan akses terhadap keadilan lingkungan.

Perpanjang TEPO

NUPL juga berencana mengajukan permohonan ke Pengadilan Lingkungan Hidup untuk memperpanjang TEPO pada hari Jumat, 13 April, saat TEPO dijadwalkan berakhir.

“Sebagai alternatif, pihaknya juga akan meminta pengadilan untuk segera mengabulkan TEPO yang telah disidangkan dalam proses permusuhan baru-baru ini,” kata Daytec-Yangot kepada Rappler.

Hal ini akan menjaga TEPO tetap berlaku selama kasus tersebut disidangkan.

NUPL mengajukan pengaduan pada tanggal 23 Februari lalu atas nama Cordillera Global Network, Cordillera Peoples Alliance, Cordillera Indigenous Peoples Legal Center, Cordillera Ecological Pine Center dan warga Baguio lainnya yang peduli.

Ia juga meminta pengadilan lingkungan hidup untuk memberikan perintah doa untuk TEPO, dan Sekretaris Lingkungan Hidup Ramon Paje, Direktur Biro Manajemen Lingkungan Juan Miguel T. Cuna, Sekretaris Pekerjaan Umum dan Jalan Raya Rogelio Singzon, dan SM Investments Corp (SMIC) sebagai responden yang disebutkan. – Rappler.com

SDy Hari Ini