• July 17, 2024
Pengadilan membenarkan penangguhan kepala penjaga pantai

Pengadilan membenarkan penangguhan kepala penjaga pantai

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Sandiganbayan memerintahkan Departemen Perhubungan dan Komunikasi untuk menegakkan perintahnya yang memberhentikan Komandan Penjaga Pantai Edmund Tan

MANILA, Filipina – Divisi Keempat Sandiganbayan memerintahkan Departemen Perhubungan dan Komunikasi untuk menegakkan resolusi tanggal 6 Juli yang menempatkan Komandan Penjaga Pantai Filipina (PCG) Laksamana Muda Edmund Tan dalam skorsing preventif selama 90 hari sehubungan dengan pengaduan korupsi yang tertunda.

Dalam putusan setebal tujuh halaman yang diumumkan pada tanggal 8 Oktober 2012, pengadilan membatalkan argumen yang diajukan oleh Tan dalam usulnya untuk mempertimbangkan kembali pencabutan perintah penangguhan tersebut.

“Argumen yang diajukan oleh terdakwa Tan tidak berdasar. Tentunya ini hanyalah pengulangan argumen yang telah diajukan dan ditolak mentah-mentah oleh Pengadilan dalam keputusan-keputusan sebelumnya,” kata pengadilan.

Ketua Divisi Hakim Agung Gregory S. Ong menulis putusan yang disetujui oleh Hakim Agung Jose R. Hernandez dan Maria Cristina J. Cornejo.

Kasus suap terhadap Tan didasarkan pada pengaduan yang diajukan pengusaha Reynaldo Chua Jr. diajukan, menuduh petugas Penjaga Pantai menyebabkan dia cedera yang tidak semestinya dengan menahan kiriman bijih besinya pada tahun 2007, yang mengakibatkan denda dermaga sebesar P500,000.

Chua mengklaim Tan menahan LCT Kapitan yang mengangkut muatan bijih besinya berdasarkan surat perintah yang diduga dikeluarkan oleh pengadilan di Iligan karena perselisihan kepemilikan muatan bijih tersebut.

Sebagai kepala Komando PCG-Visayas, Tan juga mengajukan pertanyaan tentang peralatan kapal dan izin lingkungan.

orang yang ditunjuk Aquino

Tan diangkat menjadi ketua PCG oleh Presiden Benigno Aquino III pada 24 Januari 2012 lalu.

Dia membantah tuduhan melakukan kesalahan dan mengatakan LCT Kapitan ditahan karena alasan yang sah dan dalam menjalankan tugasnya untuk menjamin keselamatan di laut.

Namun, Sandiganbayan menekankan bahwa penangguhan terhadap pejabat publik yang dituduh berdasarkan Undang-Undang Anti-Suap dan Praktik Korupsi adalah wajib dan bukan merupakan keputusan pengadilan setelah pengadilan menentukan bahwa informasi tersebut valid.

“Pemberhentian sementara dari jabatan elit sebagaimana dimaksud dalam Pasal 13 RA Nomor 3019 bukanlah suatu hukuman, melainkan hanya sekedar tindakan pencegahan sebelum adanya putusan akhir, dan oleh karena itu, seorang terdakwa… tetap berhak atas asas praduga tak bersalah, ” jelas pengadilan.

Mengenai tuntutan Tan bahwa bukti-bukti yang diajukan jaksa terhadap dirinya “lemah”, pengadilan menyatakan bahwa undang-undang tidak mewajibkan pembuktian kesalahan terdakwa sebelum memerintahkan penangguhan terhadapnya. Penangguhan dapat diperintahkan selama persyaratannya ditetapkan, kata pengadilan. – Rappler.com

Data Sidney