• April 20, 2024
Pengadilan menangguhkan persidangan pembunuhan Marinir AS

Pengadilan menangguhkan persidangan pembunuhan Marinir AS

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Pengadilan Olongapo juga menolak mosi yang diajukan oleh pengacara keluarga Laude untuk memindahkan Joseph Scott Pemberton ke penjara Kota Olongapo dan mengizinkan media untuk meliput persidangan pembunuhannya

MANILA, Filipina (Diperbarui) – Pengadilan setempat pada Selasa, 23 Desember, mengabulkan mosi Kopral AS Joseph Scott Pemberton untuk menunda persidangan pembunuhannya sambil menunggu keputusan petisi peninjauan yang ia ajukan ke Departemen Kehakiman (DOJ) yang diajukan . ) pencabutan kasus terhadapnya.

Penangguhan akan berlangsung selama 60 hari. Pengacara Harry Roque, penasihat keluarga wanita transgender Filipina Jennifer Laude yang dibunuh, mengatakan mereka akan meminta pengadilan untuk mempertimbangkan kembali keputusannya.

Pengadilan Olongapo juga menolak mosi keluarga tersebut untuk memindahkan Pemberton ke penjara di Kota Olongapo dan mengizinkan media untuk meliput persidangan pembunuhannya.

“Kami akan mempertimbangkan kembali ketiga pesanan tersebut. Kami tidak dapat menerima skorsing selama 60 hari karena kami hanya memiliki waktu satu tahun (untuk menyelesaikan uji coba),” kata Roque kepada Rappler.

Jaksa negara yang mewakili keluarga Laude juga menanyakan hal tersebut sebelumnya Hakim Roline Ginez-Jabalde dari Pengadilan Negeri Olongapo (RTC) Cabang 74 membatalkan kasus tersebut dengan alasan bahwa dia mantan teman sekelas konselor Pemberton, Rowena Garcia-Flores.

Prosesnya tertunda?

Selagi permohonan yang diajukan ke Departemen Kehakiman merupakan pilihan bagi terdakwa, Jaksa Filipina berpendapat bahwa hal itu akan menunda proses persidangan.

“Salah satu pihak selalu dapat menemui Menteri Kehakiman untuk meninjau resolusi kantor kejaksaan yang lebih rendah,” laporan berita ABS-CBN mengutip pernyataan O.Emilie Fe delos Santos, jaksa penuntut umum Longapo, mengatakan.

Pemberton mengajukan mosi berturut-turut sebagai tanggapan terhadap kasus pembunuhan diajukan terhadapnya oleh jaksa penuntut negara di Pengadilan Negeri Kota Olongapo pada tanggal 15 Desember. Pertama, dia mengajukan mosi ke pengadilan setempat untuk menunda persidangan pembunuhannya. Selanjutnya, dia mengajukan mosi ke Departemen Kehakiman untuk membatalkan tuduhan pembunuhan tersebut.

Media dilarang memasuki pengadilan Olongapo ketika Pemberton hadir untuk prosedur pemesanan rutin pada 19 Desember. Kasus pengadilan yang dijadwalkan tidak dapat dilaksanakan karena usulnya untuk menunda persidangannya.

Dalam Dalam petisi yang diajukan ke DOJ, pengacara Pemberton mengatakan jaksa tidak memberikan cukup bukti untuk mendakwanya atas pembunuhan wanita transgender Filipina Jennifer Laude.

Jenazah Laude (26) ditemukan pada bulan Oktober di sebuah hotel murah di distrik lampu merah di pelabuhan utara Olongapo setelah dia melapor ke Pemberton, kata polisi di kota itu.

Pengacara Pemberton mengatakan bukti yang menghubungkan dia dengan pembunuhan itu “hanya didasarkan pada kecurigaan dan spekulasi”.

“Tidak ada bukti yang diajukan mengenai rincian dugaan penyerangan selama penyelidikan awal, selain kecurigaan dan dugaan para saksi dan kesimpulan tidak berdasar dari polisi (Olongapo),” bantah petisi tersebut.

Kasus penting ini telah memicu sentimen anti-Amerika di Filipina dan memperburuk hubungan antara sekutu lama tersebut, dan keduanya telah meminta hak asuh atas tersangka.

Pemerintah AS menolak menyerahkan hak asuh kepada pihak berwenang Filipina bahkan setelah jaksa mendakwa Pemberton melakukan pembunuhan.

Dia saat ini berada di bawah pengawalan militer AS di pangkalan militer Filipina di Manila. – dengan laporan dari Agence France-Presse

Keluaran SDY