• May 28, 2024
Pengakuan seorang pecandu makanan

Pengakuan seorang pecandu makanan

Apakah Anda kecanduan makanan? Jangan khawatir, Anda tidak sendirian.

MANILA, Filipina – “Hai, saya Rachel. Saya seorang pecandu makanan…”

Jika saya malah mengatakan, “Saya seorang pecandu alkohol,” saat saya memperkenalkan diri pada pertemuan AA, kalimat berikutnya adalah berapa lama saya tidak mabuk, berapa lama sejak terakhir kali saya minum.

Tapi karena kecanduan saya adalah makanan—sesuatu yang kita tidak bisa hidup tanpanya—saya tidak mungkin memberi tahu Anda sudah berapa lama sejak saya berhenti makan sama sekali.

Bukan untuk meremehkan penderitaan mereka yang berjuang melawan alkoholisme, tetapi hadapi saja: dilema pengambilan keputusan sehari-hari mereka jauh lebih sederhana – untuk minum atau tidak. Tidak ada kata berhenti makan, membuat bentuk obsesi khusus ini tampaknya mustahil untuk dihilangkan.

Di dalam Oh, Majalah Oprah, Oprah Winfrey berbicara tentang perjuangannya di depan umum melawan kecanduan makanan. Dia berkata: “Saya bisa saja mengawasi sebuah pertunjukan dan majalah yang memberi tahu orang-orang bagaimana menjalani kehidupan terbaik mereka, tapi saya jelas tidak memberikan contoh.

“Saya yang berbicara, tetapi saya tidak melakukan apa yang saya lakukan. Dan itu sangat mengecewakan bagi saya.”

Kita mungkin tidak sesukses atau sekaya Oprah, namun saya tahu banyak dari Anda di luar sana – seperti saya – yang bisa memahami kisahnya. Sebagian besar dari kita adalah individu yang mampu dan memiliki semangat; beberapa bahkan mungkin mampu menyewa seorang pelatih atau ahli gizi.

Setiap kali kita terjatuh, kita bertanya pada diri sendiri, bagaimana saya membiarkan hal ini terjadi?

Bagaimana saya bisa menjadi begitu lemah ketika saya menganggap diri saya disiplin dan fokus dalam hampir setiap aspek kehidupan saya?

Selama bertahun-tahun, pikiran pertama saya saat bangun tidur di pagi hari adalah, “Oh, tidak. Mengapa saya makan sekotak pizza sekotak itu tadi malam? Oh, dan sekantong Cheetos itu!”

Saya kemudian akan mencatat dengan cepat semua yang telah saya makan pada hari sebelumnya, dan setelah menyadari bahwa saya telah makan cukup untuk memberi makan sebuah kota kecil, perut saya akan mulai keroncongan. Pertanyaan tentang apa yang harus dimakan untuk sarapan pasti terlintas di benak Anda.

Dan begitu saja, saya melepaskan diri dari “kejahatan” saya dan memutuskan untuk memulai lagi pada “Hari 1” dengan diet lain.

Prasmanan makan sepuasnya sebelumnya menjadi bencana bagi Rachel, yang mengatakan dia harus belajar berhenti makan ketika dia kenyang.

Soalnya saya yakin masyarakat bahkan tidak pernah menyangka kalau saya mengidap kondisi tersebut.

Berkat fakta bahwa saya mewarisi tipe tubuh ayah saya, saya secara genetik cenderung bertubuh kecil dan memiliki metabolisme yang sangat efisien.

Di masa lalu, jika berat badan saya bertambah lebih dari 10 pon, saya akan segera memesan “pil Bangkok” terkenal yang sangat populer di tahun 90an. Hasilnya, saya tidak pernah mengalami obesitas atau bahkan sedikit gemuk.

Sejak saya berumur 10 tahun, saya telah mencoba setiap program diet yang dikenal manusia dan membaca lusinan buku tentang cara menurunkan berat badan dengan cepat; sedemikian rupa sehingga saya menjadi ahli dalam bidang tersebut.

Saya pikir penelitian saya akan menghasilkan diet “ajaib”, di mana Anda bisa makan sebanyak yang Anda inginkan dari kombinasi makanan tertentu dan secara ajaib menurunkan berat badan.

Teman-teman, maaf mengecewakan, tetapi saya sudah lama mengetahui bahwa hal seperti itu tidak ada. Obsesi saya malah melahirkan ide bisnis: perusahaan katering makanan kesehatan bernama The Sexy Chef.

Pada tahun 2004, saudara perempuan saya Barni Alejandro-Rennebeck bersekolah di sekolah memasak dan menjadi koki pribadi saya. Dia akan membuat makanan sehat terlezat yang berpusat pada makanan favorit saya. Saya berhenti berpikir untuk menjalani atau menghentikan diet karena saya hanya makan apa yang dia berikan kepada saya.

Tak lama kemudian, teman dan rekan kerja memasakkannya untuk mereka juga.

Apa yang dimulai sebagai bisnis ibu-ibu dan pop kini menjadi perusahaan milik keluarga yang berkembang pesat.

Barni menemukan panggilannya dan saya menemukan keselamatan saya.

Jangan salah paham. Sampai saat ini, berjalan-jalan di supermarket terasa seperti mabuk di toko minuman keras. Saat saya melewati lorong makanan ringan, saya bersumpah saya mendengarnya Bocah Bawang memanggil namaku

Seperti kata pepatah, kebiasaan lama sulit dihilangkan.

RACHEL HARI INI BERSAMA adik 'SEXY Chef', Barni, mantan chef pribadinya, kini rekan bisnisnya.  Foto oleh David Fabros.

Satu-satunya hal yang benar-benar membantu saya adalah saya berhenti berfokus pada apa yang tidak bisa saya makan dan mulai mempertimbangkan apa yang dibutuhkan tubuh saya untuk menjadi sehat. Sekarang aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku boleh meletakkan garpu dan memakan sisa makananku nanti.

Dengan cara itu saya mengalaminya secara lebih utuh daripada ketika saya menjejali diri sendiri dengan sia-sia.

Meskipun saya berjuang untuk menjadi pecinta kuliner—yang pernah mempertimbangkan untuk membuat tato potongan pizza di perutnya—saya yakin masih ada harapan bagi siapa pun yang memiliki kecanduan ini.

Anda mencoba dan mencoba lagi sampai berhasil, atau Anda menemukan apa yang dapat mengakhiri rasa lapar yang tiada henti itu. – Rappler.com

Rachel Alejandro adalah seorang penyanyi-aktris yang menjadi wirausaha. Dia adalah salah satu pemilik dan Wakil Presiden Pemasaran di Koki seksiOBC 5 Bintang, Inc.

Sdy pools