• February 25, 2024
Pengangguran Filipina turun menjadi 7%

Pengangguran Filipina turun menjadi 7%

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Tingkat pengangguran di Filipina menurun menjadi 7% pada tahun 2011 dari 7,3% pada tahun 2010, hal ini menunjukkan kabar positif bagi perekonomian pada tahun 2012.

MANILA, Filipina – Otoritas Ekonomi dan Pembangunan Nasional (NEDA) mengungkapkan bahwa tingkat pengangguran menurun menjadi 7% pada tahun 2011 dari 7,3% pada tahun 2010 yang disebabkan oleh pertumbuhan upah dan gaji yang kuat sebesar 4,6% dan pertumbuhan pekerjaan penuh waktu sebesar 1,5%. pekerjaan.

Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Cayetano W. Paderang mengatakan negara ini memiliki tingkat pengangguran yang lebih baik dibandingkan Amerika Serikat, yang memiliki tingkat pengangguran sebesar 8,3% pada Januari 2012. Namun dia menjelaskan, hal ini karena karakter perekonomian kita berbeda dengan negara maju.

Sebelum merayakannya, penting untuk dicatat bahwa Paderanga menekankan bahwa meskipun Filipina memiliki lebih sedikit pengangguran, negara ini tidak bisa dibandingkan dengan negara-negara maju dalam hal setengah pengangguran.

Setengah pengangguran mengacu pada orang-orang berusia 15 tahun ke atas yang bekerja tetapi sedang mencari pekerjaan tambahan atau ingin bekerja dengan jam tambahan pada pekerjaan saat ini.

Setengah pengangguran meningkat dari 18,8% pada tahun 2010 menjadi 19,3 persen pada tahun 2011.

Meski begitu, para ekonom mengumumkan penurunan pengangguran sebagai perkembangan yang sangat positif. Sekretaris Perencanaan Sosial-Ekonomi Paderang mengatakan pemerintah menciptakan lebih dari satu juta lapangan kerja pada tahun 2011 menurut data dari Kantor Statistik Nasional (NSO).

NEDA menambahkan bahwa kualitas pekerjaan juga meningkat sebagaimana ditunjukkan dalam Survei Angkatan Kerja (LFS) yang mencakup 51.000 rumah tangga dan dilakukan sesuai dengan standar dan pedoman internasional yang ditentukan oleh Kantor Perburuhan Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Data menunjukkan bahwa dari 61,9 juta penduduk Filipina berusia 15 tahun ke atas, sekitar 64,6% berada dalam angkatan kerja atau aktif secara ekonomi pada tahun 2011, dibandingkan dengan hasil LFPR tahun 2010 sebesar 64,1%.

Dalam sebuah pernyataan, Paderanga mengatakan: “Tahun lalu, negara ini menghasilkan lebih banyak pekerjaan dibandingkan tahun sebelumnya. Tingkat lapangan kerja meningkat sebesar 3,2 persen atau 1,156 juta, sebagian besar disebabkan oleh berlanjutnya pertumbuhan di bidang jasa dan pemulihan di bidang pertanian, meskipun ada perlambatan.” di sektor industri.”

Paderanga menyatakan optimismenya bahwa peningkatan jumlah pekerja dan investasi pemerintah di bidang infrastruktur akan meningkatkan perekonomian tahun ini.

Ia menjelaskan bahwa program Kemitraan Pemerintah Swasta yang diusung pemerintah akan memungkinkan usaha kecil dan menengah mencapai “skala ekonomi” dalam operasi mereka dan akibatnya memungkinkan mereka untuk mempekerjakan lebih banyak pekerja.

“Investasi infrastruktur akan sangat bermanfaat karena ketika kita menghubungkan perekonomian, maka pengusaha kecil kita akan memiliki pasar yang lebih besar untuk dilirik dan oleh karena itu kita dapat mulai mencapai skala ekonomi, meskipun hal ini berarti lebih banyak persaingan di antara mereka, namun kita Saya pikir pada akhirnya akan baik bagi semua orang jika mereka menjadi lebih produktif,” kata Paderanga. – Rappler.com

Sdy siang ini