• April 23, 2024
Pengaruh perusahaan tembakau terhadap PH pemerintah tertinggi di Asia Tenggara

Pengaruh perusahaan tembakau terhadap PH pemerintah tertinggi di Asia Tenggara

Di sebagian besar dari 7 negara yang disurvei, pemerintah menerima kontribusi dari industri tembakau atau mendukung kegiatan CSR perusahaan

MANILA, Filipina – Filipina adalah salah satu negara di Asia Tenggara di mana perusahaan tembakau mempunyai pengaruh yang paling tidak semestinya dan tidak diatur atas kebijakan yang mempengaruhi industri mereka.

Dengan skor 71, Filipina menempati peringkat ketiga dalam Indeks Interferensi Industri Tembakau pertama yang dirilis oleh Southeast Asia Tobacco Control Alliance (Seatca).

Filipina menyusul Indonesia (78) dan Malaysia (72). Menyusul Filipina adalah Kamboja (68), Laos (61), Thailand (51) dan Brunei (29).

Hal ini menunjukkan bahwa pemerintah Filipina gagal menerapkan secara efektif perjanjian global mengenai pengendalian tembakau yang ditandatangani pada tahun 2003.

Indeks ini merupakan upaya pertama untuk menilai negara-negara dalam penerapan Pasal 5.3 Konvensi Kerangka Kerja Pengendalian Tembakau (FCTC) Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang berupaya membatasi campur tangan industri tembakau dalam perumusan dan penerapan kebijakan kesehatan dengan pemerintah. keliling dunia. Laporan ini memberi peringkat negara-negara berdasarkan tingkat campur tangan industri, dari yang tertinggi hingga terendah.

“Bagaimana industri tembakau ikut campur? Mereka punya taktik yang berbeda… Mereka bermanuver untuk membajak proses politik dan legislatif, mereka menyederhanakan (peraturan) agar kurang patuh terhadap langkah-langkah pengendalian tembakau. Mereka melebih-lebihkan manfaat ekonomi dari tembakau… Mereka memanipulasi opini publik, mereka melaksanakan tanggung jawab sosial perusahaan (CSR),” kata Pejabat Teknis WHO Carmen Audera-Lopez saat peluncuran laporan Seatca, Senin, 3 Februari.

Pengendalian tembakau sangat diperlukan di Asia Tenggara, dimana 3 dari 5 produsen rokok terbesar dunia mendominasi pasar, kata Mary Assunta, penasihat kebijakan senior Seatca.

Wilayah ini merupakan rumah bagi sekitar 127 juta perokok atau 10% dari pengguna tembakau dunia. Terdapat sekitar 400.000 kematian akibat tembakau setiap tahunnya – semuanya dapat dicegah.

“Industri tidak akan menghentikan gangguannya terhadap upaya pemerintah untuk meningkatkan kesehatan masyarakat melalui pengendalian tembakau,” kata Assunta. “Indeks ini menyoroti di mana letak gangguannya.”

Interaksi yang tidak perlu, CSR

Terdapat 7 kategori dengan total 20 indikator yang digunakan untuk mengukur campur tangan industri tembakau dalam pengambilan kebijakan pemerintah. Kategori-kategori ini adalah:

  • Tingkat partisipasi dalam pengembangan kebijakan
  • kegiatan CSR
  • Manfaat yang diberikan kepada industri tembakau
  • Bentuk interaksi yang tidak perlu
  • Transparansi
  • Konflik kepentingan
  • Tindakan pencegahan

Laporan tersebut menemukan bahwa:

  • Negara-negara dengan tingkat interaksi yang tidak perlu dengan industri tembakau tinggi mempunyai tingkat partisipasi industri yang tinggi dalam pengembangan kebijakan.
  • Tidak ada sistem yang melarang industri memberikan kontribusi kepada partai politik, dan pemerintah tidak mewajibkan pengungkapan penuh.
  • Sebagian besar pemerintah menerima kontribusi industri tembakau atau mendukung kegiatan CSR industri.
  • Sebagian besar pemerintah menerima bantuan dari industri dalam menerapkan kebijakan pengendalian tembakau.

Di Filipina, Assunta mengatakan perwakilan industri tembakau duduk di badan pengatur antar lembaga yang dibentuk berdasarkan Undang-Undang Republik 9211 atau Undang-Undang Peraturan Tembakau tahun 2003.

Terdapat banyak interaksi pemerintah yang tidak perlu dengan industri, serta partisipasi industri dalam pembuatan kebijakan. Hal ini terlihat pada penyusunan Undang-Undang Reformasi Pajak Sin tahun 2013 yang tidak sesuai dengan tujuan awal para pendukungnya. (BACA: Pajak rokok lebih tinggi: Janji dikompromikan?)

Assunta juga mencontohkan kegiatan CSR perusahaan tembakau yang bermitra dengan instansi pemerintah dan unit pemerintah daerah. Misalnya, Philip Morris telah menghabiskan setidaknya $1 juta untuk CSR di Filipina sejak tahun 2008. (BACA: CSR Tembakau Gagalkan Larangan Iklan dan UU Dilarang Merokok)

“Kami memperingatkan negara-negara untuk meningkatkan upaya mereka, mengungkapkan semua interaksi dengan industri, menerapkan transparansi, berhenti menerima kontribusi industri dan melarang kegiatan CSR mereka,” tegasnya.

Tidak ada undang-undang yang melarang CSR

Tidak ada undang-undang yang secara khusus melarang kegiatan CSR perusahaan tembakau di Filipina.

Negara ini mempunyai kebijakan-kebijakan yang dikeluarkan oleh lembaga eksekutif yang melarang pemerintah terlibat dalam perusahaan-perusahaan tersebut. (BACA: Celah? Tak Ada UU PH yang Melarang CSR Tembakau)

Pasal 5.3 FCTC menyatakan bahwa “dalam merumuskan dan melaksanakan kebijakan kesehatan masyarakat terkait pengendalian tembakau, Para Pihak harus bertindak untuk melindungi kebijakan ini dari kepentingan komersial dan kepentingan industri tembakau lainnya sesuai dengan hukum nasional.”

Ada juga rekomendasi dari Konferensi Para Pihak FCTC ke-3 agar pejabat publik “mendenormalisasi dan mengatur sebanyak mungkin aktivitas yang digambarkan oleh industri tembakau sebagai ‘tanggung jawab sosial’.”

Sejalan dengan rekomendasi ini, Komisi Pelayanan Publik dan Departemen Kesehatan mengeluarkan nota bersama pada tahun 2010 yang melarang pejabat pemerintah berurusan dengan industri tembakau kecuali jika memang diperlukan untuk peraturan yang terakhir.

Undang-undang ini juga melarang mereka menerima hadiah, gratifikasi, hiburan, pinjaman atau apa pun yang bernilai uang dalam menjalankan tugas resmi mereka atau sehubungan dengan operasi yang diatur oleh, atau transaksi apa pun yang mungkin dipengaruhi oleh, fungsi kantor mereka. setiap orang atau bisnis yang berhubungan dengan industri tembakau.”

Memo tersebut secara khusus berkaitan dengan kegiatan yang diberi label “tanggung jawab sosial,” yang mewajibkan para pejabat untuk melaporkan informasi apa pun tentang interaksi dan tawaran sumbangan dari industri tembakau.

Memo itu adalah yang “pertama di dunia,” menurut para pendukung kesehatan. Meski Filipina unggul dalam upaya ini, perjuangannya melawan campur tangan tembakau “masih panjang,” kata Asisten Komisaris CSC Ariel Ronquillo.

“Kami belum mendaftarkan satu pun pengaduan atas pelanggaran surat edaran nota bersama ini, meskipun ada laporan interaksi antara lembaga pemerintah dan perusahaan tembakau,” ujarnya.

“Pemerintah tidak bisa melakukan ini sendirian. Kita memerlukan partisipasi aktif dari warga negara. Jika Anda melihat adanya pelanggaran, harap laporkan kepada kami agar kami dapat mengambil tindakan. Bersama-sama kita bisa menerapkan pasal 5.3. Pada akhirnya, hak atas kesehatan adalah tanggung jawab semua orang,” tutupnya. – Rappler.com

Result SDY