• February 22, 2024
Penggemar Apple mendapatkan iPad baru, tetapi tanggapannya tidak terdengar

Penggemar Apple mendapatkan iPad baru, tetapi tanggapannya tidak terdengar

Meskipun ada antisipasi, kegembiraan seputar rilis sebelumnya sebagian besar tidak ada

TOKYO, Jepang (AFP) – Para pekerja keras Apple di Asia menjadi orang pertama yang mendapatkan iPad baru pada hari Jumat, 16 Maret, namun dibandingkan dengan hiruk pikuk peluncuran perusahaan sebelumnya, respons terhadap perangkat yang menawarkan iPad tidak terlalu besar. sedikit teknologi baru yang dimiliki.

Mereka yang mengantri di Sydney, Tokyo, Hong Kong, dan Singapura memuji peningkatan layar tersebut, yang menurut Apple adalah yang terbaik yang pernah ada di perangkat seluler.

Dan hanya sedikit yang khawatir bahwa koneksi 4G LTE yang banyak digemari tidak akan tersedia di luar Amerika Utara.

Toko online Apple di AS dengan cepat menjual iPad untuk pengiriman pada hari Jumat dan mulai memberi tahu pembeli bahwa mereka harus menunggu beberapa minggu.

Meskipun sudah ada antisipasi, kegembiraan seputar rilis sebelumnya sebagian besar tidak ada, dengan hiruk pikuk yang terlihat di Hong Kong untuk iPhone 4S berkurang sedikit dan antrian panjang di Tokyo hampir hilang pada pertengahan pagi.

Beberapa penggemar berat Apple mengantri semalaman, dengan sekitar 50 orang berkemah di Tokyo. Namun di Sydney, tempat penjualan pertama di dunia dimulai, hanya satu orang yang menggantikannya pada Kamis sore – dan dia dibayar untuk berada di sana.

Mereka yang melakukan upaya tersebut menyatakan bahwa mereka puas dengan pembeliannya.

Ryo Takahashi, 25, yang tiba di toko Tokyo mengenakan ikat kepala bertuliskan, “Saya seorang samurai iPad!” mengatakan bahwa layar Retina baru adalah alasan yang cukup baik untuk mengantri.

“Setelah Anda mulai menggunakan layar Retina, Anda tidak bisa kembali ke layar lama.”

Mahasiswa universitas Ryo Watanabe adalah orang pertama yang mengklaim hadiahnya.

“Saya sangat bersemangat. Saya akhirnya mendapatkannya. Saya sudah menunggu 36 jam untuk ini,” katanya sambil keluar dari toko. “Saya punya iPad2 dan menggunakannya sepanjang waktu di sekolah. Saya menantikan pertunjukan yang jelas, “katanya.

Tablet baru ini akan dirilis pada hari Jumat di Australia, Amerika Serikat, Prancis, Kanada, Jerman, Jepang, Singapura, Swiss, Inggris, dan Hong Kong.

Antisipasi menjelang peluncuran saham Apple mencapai $600 untuk pertama kalinya di Wall Street pada hari Kamis sebelum ditutup pada $585,56. Sahamnya telah meningkat lebih dari 50 persen dalam tiga bulan terakhir.

Di Singapura, ada sorak-sorai ketika reseller resmi iPad membuka pintunya, dan staf membagikan kaos bertuliskan “I GOT MY NEW IPAD”.

Di toko mewah Apple di Hong Kong, yang sering dilanda kekacauan pada peluncuran produk Apple sebelumnya, sekitar 200 pembeli yang telah memesan secara online diizinkan mengantri di luar.

“Saya khawatir saya tidak bisa mendapatkan iPad baru karena saya baru melakukan reservasi kemarin, tapi saya melakukannya, dan saya membeli dua, satu untuk pacar saya,” kata programmer Annie, yang menolak menyebutkan nama belakangnya. dikatakan.

Dengan peluncuran iPhone 4S pada bulan November, lebih dari 1.500 penggemar dan pengecer berkemah di luar toko Hong Kong beberapa hari sebelum peluncuran, dan polisi dipanggil untuk mengendalikan kerumunan.

Australia adalah negara pertama yang mendapatkan perangkat baru ini – dimana Apple membuang sistem penomorannya dan memilih untuk menyebutnya “iPad baru” daripada “iPad3” yang diharapkan.

Beberapa ratus orang berkumpul di luar toko perusahaan di Sydney ketika toko tersebut dibuka pada pukul 8:00 pagi. waktu setempat (2100 GMT Kamis) dibuka.

Namun, antusiasme terhadap peluncuran pada hari Jumat ini tidak sebesar iPad2, ketika orang-orang mulai berkemah empat hari sebelumnya.

Mantan sopir truk Steve Parkes adalah satu-satunya orang yang datang lebih awal, memulai kewaspadaannya pada hari Senin setelah ditawari $950 (US$1.000) oleh tempat kerja untuk mengemudi dengan mengenakan T-shirt dengan logo perusahaan pekerjaan tersebut.

Tablet baru ini mendapat sambutan hangat di seluruh dunia, namun Rob Livingstone, pakar TI di Universitas Teknologi Sydney, mengatakan keberhasilannya hanya berumur pendek.

“Ini seperti teknologi lainnya, selalu ada yang lebih baik, lebih cepat, lebih tajam, lebih baru lima menit setelah Anda membeli produk yang baru Anda beli, dan iPad pun demikian,” katanya kepada AFP.

Meskipun status Apple yang hampir seperti kultus tidak menunjukkan tanda-tanda memudar di kalangan konsumen, ia berpendapat bahwa dengan meninggalnya salah satu pendiri Apple Steve Jobs, momentumnya mungkin mulai berkurang.

Jobs, dalang dibalik perangkat iPod, iPad dan iPhone yang sangat populer, meninggal pada bulan Oktober setelah berjuang melawan kanker pankreas. – Badan Media Prancis

Klik tautan di bawah untuk informasi lebih lanjut.

Sidney siang ini