• June 19, 2024
Penghancuran di Davao: Tidak ada lagi pukulan

Penghancuran di Davao: Tidak ada lagi pukulan

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Pembongkaran Kota Davao tetap dilaksanakan setelah tertunda pada tahun 2011 di tengah perkelahian yang melibatkan Walikota Sara Duterte sendiri

DAVAO CITY, Filipina – Wali Kota Davao Sara Duterte harus memukul wajah petugas pengadilan, serta perlawanan warga, untuk menghentikan pembongkaran permukiman miskin perkotaan di sini pada tahun 2011.

Namun pembongkaran akhirnya terlaksana pada Kamis, 26 Juli, setelah tim pembongkaran merobohkan 200 rumah di Barangay Soliman, Agdao.

Sheriff Teresita Ceballos dari Pengadilan Regional Davao mengatakan pembongkaran di Barangay Soliman melaksanakan perintah yang dikeluarkan pada bulan Maret setelah penundaan perintah pembongkaran tahun lalu.

Ceballos mengatakan tidak seperti upaya pembongkaran yang kontroversial tahun lalu, pembongkaran tahun ini tidak melibatkan insiden kekerasan apa pun.

TIDAK ADA KEKERASAN.  Sheriff pengadilan mengatakan pembongkaran yang terjadi baru-baru ini tidak sekeras upaya pembongkaran pada tahun 2011.  Foto oleh Karlos Manlupig

Pada Juli tahun lalu, tim pembongkaran bersama polisi antihuru-hara dan tim senjata dan aksi khusus (SWAT), bentrok dengan warga yang menolak perintah pembongkaran.

Upaya perkelahian dan pembongkaran berakhir ketika Duterte tiba dan berulang kali meninju wajah Sheriff Andres Abe.

Duterte menjelaskan, dia meninju Abe karena tidak mempertimbangkan permintaannya untuk menunda pembongkaran dan menunggu kedatangannya di masyarakat.

Bulan lalu, Walikota Abe dan keluarganya meminta maaf secara terbuka. Dalam sebuah wawancara yang jarang dilakukan dengan Rappler pada bulan April, Duterte mengatakan bahwa insiden pemukulan tersebut memberikan ketenaran yang salah. (Lihat selengkapnya di video di bawah ini.)

Ceballos mengatakan mereka memperbaiki kesalahan yang menyebabkan tabrakan saat pembongkaran tahun lalu.

“Kami telah memastikan bahwa semua protokol diikuti. Dan bersama dengan lembaga pemerintah lain yang terlibat, kami berbicara dengan para pemimpin pemukim informal,” kata Ceballos.

Warga, di sisi lain, mengatakan mereka ingin memperjuangkan rumah mereka, tetapi sudah menyerah pada dampak dari dugaan “perang psikiatris” terhadap mereka.

Marlene Compasivo, yang telah tinggal di komunitas tersebut sejak tahun 1983, mengatakan orang-orang bersenjata yang mengendarai sepeda motor terlihat beberapa hari sebelum pembongkaran.

TIDAK ADA RESISTENSI.  Warga mengaku tidak menentang pembongkaran tersebut karena adanya ancaman terselubung.  Foto oleh Karlos Manlupig

Dia menambahkan bahwa pada malam pembongkaran, staf dari Kelompok Reserse dan Reserse Kriminal diduga menggerebek rumah-rumah dan menggeledah para pria tersebut.

“Mereka bertanya siapa yang bersenjata di komunitas ini. Saya kira mereka takut warga akan menggunakan senjata untuk melawan pembongkaran. Bagaimana kami bisa membeli senjata jika kami tidak punya uang untuk membeli beras?” kata Compasivo.

Ia juga menyesalkan kurangnya dukungan terhadap pemukiman kembali mereka, yang menurutnya hanya akan memperburuk masalah warga.

Pemerintah daerah menyediakan lokasi pemukiman kembali di Los Amigos, Distrik Tugbok dengan bantuan keuangan sebesar P5.000.

MENARIK.  Harapan apa yang dimiliki warga setelah pihak berwenang menghancurkan rumah mereka?  Foto oleh Karlos Manlupig

“Tapi lokasi ini masih berupa padang rumput. P5.000 saja tidak cukup untuk membiayai pembangunan gubuk. Dan lokasi tersebut masih belum memiliki saluran air dan listrik langsung,” kata Compasivo.

Setelah menetap di lokasi pemukiman kembali, mereka memerlukan setidaknya P38 untuk perjalanan jeepney selama hampir dua jam dari pemukiman kembali ke pusat kota Davao, jelasnya.

“Dengan biaya perjalanan saja, pendapatan bulanan kami tidak akan tersisa,” kata Compasivo.

PENGGANTI RUMAH.  Sebagai pengganti rumah, sebuah situs komersial diperkirakan akan muncul di komunitas yang dibongkar.  Foto oleh Karlos Manlupig

Lahan di Barangay Soliman – yang diklaim oleh Davao Enterprise Corporation, diyakini dimiliki oleh seorang pengusaha Tiongkok – akan diubah menjadi kawasan komersial. – Rappler.com

Sidney hari ini