• July 17, 2024
Penghargaan Ramon Magsaysay dari Jesse Robredo

Penghargaan Ramon Magsaysay dari Jesse Robredo

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

“Tidak ada tindakan sipil yang terlalu kecil,” katanya kepada massa, termasuk tindakan sederhana dengan melaporkan lampu jalan yang rusak. Kadang-kadang dia sendiri yang menyapu jalanan.’

Catatan Editor: Di bawah ini adalah kutipan Penghargaan Ramon Magsaysay yang diberikan kepada Jesse Manalastas Robredo lebih dari 10 tahun yang lalu, pada tanggal 31 Agustus 2000. Dalam perjalanan menuju Kota Naga pada hari Sabtu, 18 Agustus 2012, pesawat Robredo jatuh di dekat Kota Masbate. Setelah beberapa hari pencarian, penyelam laut dalam menemukan mayatnya pada Selasa 21 Agustus.


KUTIPAN untuk Jesse Robredo
Upacara Penghargaan Ramon Magsaysay
31 Agustus 2000, Manila, Filipina

Ini menyedihkan tapi benar. Pemerintahan yang demokratis belum tentu merupakan pemerintahan yang baik. Seringkali pemilu memberikan kekuasaan kepada segelintir orang, bukan banyak orang. Ketidakadilan bersembunyi di balik retorika kesetaraan. Korupsi dan ketidakmampuan terus berlanjut. Sayangnya, para pemilih tidak selalu memilih dengan bijak. Namun, di Asia dan dunia pada umumnya, banyak orang yang menghadapi risiko ketika demokrasi mulai runtuh, karena demokrasi adalah harapan banyak orang. Jesse Manalastas Robredo memasuki dunia politik Filipina pada saat harapan masih tinggi. Sebagai Wali Kota Naga City dari tahun 1988 hingga 1998, ia menunjukkan bahwa pemerintahan demokratis juga bisa menjadi pemerintahan yang baik.

Setelah Revolusi Kekuatan Rakyat di negaranya pada tahun 1986, Jesse Robredo menanggapi seruan Presiden Corazon Aquino untuk melayani publik. Dia melepaskan jabatan eksekutifnya di San Miguel Corporation untuk mengepalai Program Pengembangan Daerah Aliran Sungai Bicol di Naga, kampung halamannya. Pada tahun 1988 ia mencalonkan diri sebagai walikota dan menang dengan selisih tipis. Dia berumur dua puluh sembilan tahun.

Naga pernah menjadi kota ratu di wilayah Bicol, pada tahun 1989 menjadi kota provinsi berpenduduk 120.000 jiwa. Lalu lintas menyumbat inti bisnisnya yang sulit dan sindikat penangkapan ikan beroperasi sesuka hati. Pelayanan kota berada pada kondisi terbaiknya. Sementara itu, ribuan penghuni liar telah memenuhi lahan kosong di Naga, meskipun tidak ada lapangan kerja di tengah perekonomian kota yang stagnan. Memang benar, pendapatan Naga sangat rendah sehingga secara resmi diturunkan peringkatnya dari kota kelas satu menjadi kota kelas tiga.

Robredo melancarkan serangan terhadap patronase. Dia melembagakan sistem perekrutan dan promosi berdasarkan prestasi serta mengatur ulang pegawai kota berdasarkan bakat dan kemampuan. Dia kemudian bertindak melawan wakil penguasa setempat dan menyingkirkan Naga dari perjudian dan pemborosan. Dia kemudian memindahkan terminal bus dan jeepney ke luar pusat kota, mengakhiri dan memacu bisnis baru di pinggiran kota. Bekerja sama dengan perusahaan bisnis, dia menghidupkan kembali perekonomian Naga. Pendapatan masyarakat meningkat dan pada tahun 1990 Naga kembali menjadi kota kelas satu. Para pemilih Robredo berbesar hati dan memilihnya kembali.

Robredo merendahkan pengawalnya dan bergerak bebas di antara orang-orang. Dengan mendapatkan dukungan dan bantuan aktif dari LSM dan warga Naga, ia secara signifikan meningkatkan pelayanan publik. Dia mendirikan pusat penitipan anak di masing-masing dua puluh tujuh distrik di Naga dan menambah lima sekolah menengah baru. Dia membangun rumah sakit umum untuk warga berpenghasilan rendah. Dia menyiapkan layanan darurat 24 jam yang dapat diandalkan. Dia membangun jaringan jalan dari pertanian ke pasar dan menyediakan sistem air bersih dan dapat diandalkan di komunitas pedesaan Naga. Ia meluncurkan program-program untuk kaum muda, petani, buruh, perempuan, orang lanjut usia, dan penyandang disabilitas – yang menarik ribuan orang untuk ikut serta dalam aksi sipil. Tidak ada tindakan sipil yang terlalu kecil, katanya kepada masyarakat, termasuk tindakan sederhana seperti melaporkan lampu jalan yang rusak. Dia terkadang menyapu jalanan sendiri.

Robredo secara konsisten memprioritaskan kebutuhan masyarakat miskin. Oleh miliknya Harapan untuk Pembangunan (Mitra dalam Pembangunan), telah memindahkan lebih dari empat puluh lima ratus keluarga tunawisma ke rumah mereka sendiri. Mereka menjadi bagian dari kebangkitan Naga. Begitu juga dengan pemerintahan kota yang direvitalisasi. Dengan menerapkan teknik bisnis, Robredo meningkatkan kinerja, produktivitas dan semangat kerja di kalangan pegawai kota. Ketika budaya keunggulan mengambil alih budaya biasa-biasa saja di Balai Kota, bisnis Naga meningkat dua kali lipat dan pendapatan lokal meningkat 573 persen.

Robredo, yang terpilih kembali tanpa lawan pada tahun 1995, mendesak Dewan Kota Naga untuk memberlakukan peraturan pemberdayaan yang unik. Pemerintah membentuk Volksraad untuk melembagakan partisipasi LSM dan organisasi masyarakat dalam semua musyawarah daerah di masa depan. Ketika Robredo yang populer dipaksa oleh hukum untuk mundur setelah masa jabatannya yang ketiga, dia tidak melakukan upaya untuk memperkuat keluarganya. Nasihatnya untuk calon pemimpin? “Anda harus memiliki kredibilitas.”

Dengan terpilihnya Jesse Robredo untuk menerima Penghargaan Ramon Magsaysay untuk Pelayanan Publik pada tahun 2000, dewan pengawas mengakui bahwa mereka memercayai janji demokrasi dengan menunjukkan bahwa tata kelola kota yang efektif sejalan dengan pemberian kekuasaan kepada masyarakat. – Rappler.com

Cerita terkait:

Pengeluaran SDY