• June 21, 2024
Penghargaan untuk impian Milenium

Penghargaan untuk impian Milenium

MANILA, Filipina – Generasi milenial adalah individu yang memiliki semangat dan semangat yang akan melakukan apa pun untuk mencapai kesuksesan. Mereka lapar dan melampaui apa yang diharapkan dari mereka yang lebih tua.

Ada orang-orang yang memiliki kepala di atas awan dan berpikir bahwa mereka tidak terkalahkan, sementara ada orang lain yang tetap membumi dan ingin belajar lebih banyak.

Siapakah generasi Milenial? Mereka tidak hanya ditentukan oleh masa mudanya. Mereka adalah orang-orang yang bekerja dua kali lebih keras, yang ingin mencapai dan melampaui harapan, dan yang bertujuan membantu membangun masyarakat yang lebih baik. Mereka mengalami malam-malam tanpa tidur, stres akibat pekerjaan, dan pengorbanan yang tidak hanya bermanfaat bagi diri mereka sendiri, namun juga orang-orang di sekitar mereka. Suatu hari nanti mereka berharap dapat mempengaruhi dunia.

Lawan segala rintangan

“Rekan-rekan saya memanggil saya Triple A dan teman-teman saya mengatakan saya intens,” kata Camille Ang ketika ditanya tentang apa yang orang lain katakan tentang pencapaiannya. Beliau adalah Pejabat Pengembangan Proyek di bawah Kantor Wakil Sekretaris Perencanaan dan Pengembangan Proyek di Departemen Transportasi dan Komunikasi (DOTC). Dia lulus dengan predikat cum laude dari Universitas Ateneo de Manila dengan gelar di bidang Teknik Manajemen BS.

Harinya dimulai pagi-pagi sekali. “Di DOTC, kira-kira, ketika matahari masih terbit, saya sering menjadi tuan rumah atau berpindah dari satu pertemuan ke pertemuan lainnya untuk berbicara dengan orang-orang dari departemen, lembaga pemerintah lainnya, lembaga pembangunan seperti Bank Dunia atau ADB, firma hukum, firma penasihat transaksi. , perusahaan swasta, bank, kedutaan besar, koperasi atau LSM. Saat matahari terbenam dan AC di kantor mati, saat itulah saya bisa duduk bekerja, membuat rencana dan menyusun strategi,” tambahnya.

Namun, keluarga dan teman-teman Camille tidak mengharapkan dia bekerja di pemerintah ketika ada pilihan lain yang lebih menguntungkan.

Berbeda dengan kebanyakan dari kita, Camille melihat manfaat bekerja di pemerintahan, khususnya DOTC. Terlepas dari kenyataan bahwa lalu lintas adalah masalah yang semakin meningkat dan dibenci oleh semua orang, dia sangat yakin bahwa pemerintah, dengan bantuan masyarakat, dapat meningkatkan infrastruktur kita demi kepentingan setiap kota, kota, dan provinsi di negara ini.

Camille mengatakan pemerintah memiliki begitu banyak potensi untuk memperbaiki masyarakat, namun masih dianggap lemah dibandingkan negara lain seperti Singapura atau dibandingkan dengan sektor swasta. “Harus diakui, pemerintah atau DOTC tidak sempurna. Itulah mengapa saya memilihnya. Namun saya yakin Filipina sedang menuju negara yang lebih progresif.”

Seorang pemuda berprestasi

Selain nilai dan proyek yang diraih, Camille juga bangga memelopori proyek Keberlanjutan Perusahaan dan Kewirausahaan Sosial di kalangan kaum muda.

Ketika Camille berada di tahun terakhirnya, dia adalah VP eksternal Asosiasi Teknik Manajemen (MEA) di Ateneo. Dia mengatakan bahwa dengan bantuan timnya, mereka mampu mengubah organisasi dan mengubah advokasi inti mereka menjadi Keberlanjutan Perusahaan. Dia memelopori program yang disebut ACCESS, yang memperkenalkan mahasiswa bisnis tahun pertama pada keberlanjutan perusahaan melalui percakapan dengan para pemimpin bisnis, mendalami perusahaan teladan dan diakhiri dengan kompetisi rencana bisnis berkelanjutan.

Melalui organisasinya, dia bertemu dengan para pemimpin mahasiswa yang menginspirasi dan bersemangat dalam melakukan advokasi, dan melalui mereka dia belajar lebih banyak tentang kepemimpinan.

“Dalam upaya mencapai pembangunan ini, sangatlah penting untuk tetap berpikiran terbuka terhadap keyakinan-keyakinan yang menantang dan bahkan mengubah keyakinan saya.”

Camille juga membantu pendirian Center for Social Innovation dan GK Enchanted Farm, kamp bisnis sosial yang sejalan dengan visi Tony Meloto, pendiri Gawad Kalinga. Ia mengatakan: “Sangat menginspirasi melihat perubahan paradigma yang dialami masyarakat, terutama ketika peserta kamp bisnis sosial mulai mendirikan usaha sosial mereka sendiri dan ketika anggota masyarakat yang diberdayakan mulai berbicara tentang dampak usaha sosial ini dalam kehidupan mereka. “

Dalam karirnya, Camille telah memimpin proyek untuk melakukan perbaikan di kota-kota kita. Dia mengelola dan menyusun pengembangan proyek KPS Bandara Internasional Mactan-Cebu, yang diberikan kepada sektor swasta tahun ini.

Ia juga mempelopori pembuktian konsep Bus Rapid Transit (BRT) dan membuat analisis/presentasi yang membantu mendapatkan dukungan Presiden Filipina terhadap BRT sebagai pengembangan solusi akses/transportasi perkotaan yang inovatif. Tentu saja, bekerja di pemerintahan dan bertanggung jawab atas proyek-proyek besar merupakan tantangan yang sangat besar, namun hal tersebut tidak akan menghentikannya untuk mewujudkan hal tersebut.

Bagaimana dia melakukannya?

Camille mengatakan dia menghargai tiga hal: mendorong diri sendiri keluar dari zona nyaman, belajar bagaimana mengambil risiko, dan meneruskan obor.

“Untuk mendapatkan hasil maksimal dari Teknik Manajemen yang terkenal sulit, saya harus mendisiplinkan diri untuk mengorbankan waktu luang dan memiliki stamina untuk belajar lebih dari 10 jam berturut-turut. Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih holistik tentang jurusan saya, saya mengikuti kompetisi dan mengambil beberapa magang, termasuk salah satunya di Shanghai di mana saya harus berlatih bahasa Mandarin dan belajar cara berbisnis di Tiongkok,” katanya.

PAPARAN.  Hari Pemuda Sedunia di Loyola, Spanyol

Camille juga memuji konferensi di luar negeri dan program master dan sarjana pilihan di Perancis, karena telah menciptakan pandangan dunia yang lebih baik baginya. Dia tinggal di komunitas penderita kusta di Spanyol Selatan dan komunitas Aeta di Maporac, Zambales untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang titik-titik penderitaan komunitas di luar komunitasnya.

Terkait pengambilan risiko, ia teringat proyek Gawad Kalinga, ketika Tony Meloto mengundangnya untuk membuat dan menangani kamp bisnis.

“Pada saat itu, kewirausahaan sosial hampir tidak pernah terdengar dan teman-teman saya sangat skeptis terhadap gagasan tersebut. Visi itu tampak berani, tapi saya memercayainya dan saya tidak pernah menyesali pengalaman itu.”

Dia sangat bangga menjadi mentor bagi kepala proyek di bawah departemennya dan melihat dia menyerahkan tugas tersebut kepada para pemimpin masa depan.

“Aku masih harus banyak belajar”

Camille adalah anak bungsu dan satu-satunya anak perempuan di keluarganya. Saat tumbuh dewasa, dia berkata bahwa dia harus bekerja lebih keras untuk mengimbangi kakak sepupu dan saudara laki-lakinya dalam balapan sepeda, permainan, dan bahkan pertandingan gulat. “Saya pikir saya mengembangkan kecenderungan alami untuk mencapai tujuan yang lebih tinggi dan bekerja lebih keras daripada status quo karena didikan saya. Saya belajar menjadi kompetitif dan tangguh. Tampaknya juga kurang diharapkan terhadap perempuan, jadi saya juga ingin membuktikan diri.”

BELAJAR SETIAP HARI.  Camille menceritakan bahwa dia masih harus banyak belajar meskipun dihadapkan pada berbagai hal dan orang yang berbeda sepanjang hidupnya.

“Sejujurnya, saya tidak terbiasa dipuji, mungkin karena saya tumbuh besar diceramahi tentang membumi alih-alih menerima pujian setiap kali saya memberikan penghargaan atau medali kepada orang tua saya. Dulu aku merasa ngeri saat dipuji, tapi sekarang aku hanya mencoba bersyukur ketika hal-hal baik diberitahukan kepadaku,” tambahnya. “Saya masih harus banyak belajar.”

Perjalanan setiap orang menuju sukses mempunyai kecepatan, waktu dan tentunya arah yang berbeda-beda. Hal ini tidak selalu mudah, meskipun orang lain membuatnya tampak mudah dan tidak ada rahasia untuk mencapai impian Anda. Anda hanya harus memberikan yang terbaik dan berjuang sampai akhir.

Kita semua dapat belajar satu atau dua hal dari wanita berusia 22 tahun ini saat dia membagikan definisi kesuksesannya. “Sukses dapat memiliki arti yang berbeda bagi orang yang berbeda pada titik berbeda dalam hidup kita. Bagi saya, kesuksesan adalah mendobrak batasan untuk mencapai sesuatu tidak hanya untuk diri Anda sendiri, tapi juga untuk masyarakat yang lebih luas di mana Anda menjadi bagiannya. Lebih dari sekadar kredensial profesional, kesuksesan diukur dari hubungan yang Anda pelihara, rasa hormat yang Anda peroleh, dan kehidupan orang-orang yang telah Anda tingkatkan. Hal-hal yang tidak berwujud itulah yang membuktikan bahwa kesuksesan terbesar tidak memerlukan perhatian.”

Namun lebih dari itu, dia juga berbicara tentang menjalani kehidupan yang utuh. Ini tentang perjalanan untuk tetap berpegang pada hasrat Anda, apa yang Anda sukai, apa yang Anda kuasai, dan apa yang Anda yakini dibutuhkan dunia.

Gairah, tidak seperti minat, melibatkan tekad untuk menyembuhkan rasa sakit terdalam di dunia ini.”

Camille memberi kita nasihat ini untuk mereka yang, seperti dirinya, bermimpi besar dan bekerja keras untuk mencapai tujuan mereka: “Jadilah lapar dan tak kenal takut. Secara sadar berusahalah untuk memahami kebutuhan di sekitar Anda dan jangan takut diganggu. Ketika Anda diganggu, Anda dipanggil untuk menginspirasi.”

Apakah Anda ingin #Menjadi Lengkap? Ceritakan kepada kami kisah Anda atau bagikan pemikiran Anda dengan kami di bagian komentar di bawah. – Rappler.com

Toto SGP