• July 17, 2024
Penghinaan membutuhkan 3: Rep.  Gonzales kali ini?

Penghinaan membutuhkan 3: Rep. Gonzales kali ini?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Untuk Perwakilan Tobias Tiangco yang ‘mengancam’, Pemimpin Mayoritas DPR menghadapi tuduhan penghinaan di hadapan pengadilan pemakzulan

MENGANCAM TIANGCO?  Panel pertahanan menginginkan Rep.  Neptali Gonzales II, Rep.  Pemimpin Mayoritas Neptali Gonzales II disebut-sebut menghina karena ia dituduh memiliki Rep.  Tiangco mengancam.  File foto

MANILA, Filipina – Akankah Pemimpin Mayoritas, Rep. Neptali Gonzales II, jadilah orang ketiga yang dikutip Senat karena menghina pengadilan?

Pengacara Ketua Hakim Renato Corona mengajukan mosi yang meminta Senat untuk mengutip Pemimpin Mayoritas Mandaluyong Rep. Neptali Gonzales II yang menghina pengadilan. Mosi tersebut berkaitan dengan dugaan ancaman yang dia berikan kepada perwakilan Navotas, Tobias Tiangco, yang memperingatkan dia untuk bersaksi membela pembela.

Tim pembela mengajukan mosi tersebut pada 13 Maret, Selasa, sehari setelah Tiangco memberikan kesaksian tentang dugaan penolakan dakwaan.

Dalam wawancara sebelum sidang, pengacara pembela Jose “Judd” Roy III mengatakan pengacara Corona memutuskan tindakan tersebut setelah pertemuan panjang pada Senin malam.

“Meskipun Anggota Kongres Gonzales sekarang mengatakan bahwa dia hanya memberi nasihat kepada Anggota Kongres Tiangco, saya pikir Anggota Kongres Tiangco telah menjelaskan dengan sangat jelas bahwa dia memandang pernyataan-pernyataan ini sebagai sebuah ancaman dan jika itu masalahnya, maka jelas bahwa pengacara pembela dihalangi dalam upaya mereka untuk membuat pernyataan-pernyataan tersebut. kasus kita.

Sebelum kesaksian Tiangco, Gonzales memperingatkannya untuk tidak mencemarkan nama baik DPR dalam kesaksiannya. Gonzales mengatakan hal itu dapat “merupakan perilaku yang tidak tertib dan memerlukan tindakan disipliner seperti pengusiran.”

Tiangco dan pengacaranya memberikan pengecualian terhadap pernyataan tersebut, dengan mengatakan Gonzales tidak boleh mengancam saksi.

“Mosi tersebut dimaksudkan untuk melindungi dan membenarkan Cong. Tiangco sebagai saksi kami dan yang lebih penting, untuk melindungi hak Hakim Agung Corona dan kuasa hukumnya,” kata Roy.

Namun, dia menjelaskan bahwa mosi tersebut “hanya masalah rutin” yang ingin dibawa oleh panel ke pengadilan pemakzulan.

Teguran untuk Roy

Gonzales bukanlah orang pertama yang menghadapi tuduhan penghinaan di persidangan.

Jaksa Swasta Vitaliano Aguirre dituduh melakukan penghinaan terhadap pengadilan pada tanggal 29 Februari karena menutup telinganya sementara Senator-Hakim Miriam Defensor Santiago memberikan kesaksian. Alih-alih mendapat denda atau hukuman penjara, ia malah diberhentikan dengan teguran.

Pada hari Senin, 12 Maret, pengacara lain disebut-sebut melakukan penghinaan. Kali ini, Roy yang menghadapi tuduhan penghinaan tidak langsung karena mengklaim bahwa Malacañang menawarkan kepada setiap senator hakim P100 juta untuk menolak perintah penahanan sementara Mahkamah Agung atas rekening dolar Corona.

Roy mengatakan mosi yang menyebut Gonzales sebagai penghinaan tidak dimaksudkan untuk menyebarkan kesalahan.

Saya bersimpati dengan pembela…. Kita berdiri bersama. Jika saya harus menerima hukuman sebagai penasihat, merupakan kehormatan bagi saya untuk melakukannya.”

Presiden Senat Juan Ponce Enrile mengumumkan pada hari Selasa bahwa Roy akan ditegur atas pernyataan yang dia buat dalam konferensi pers bulan lalu.

“Apa yang dia katakan serius, dia menuduh kami menerima suap,” kata Enrile dalam bahasa Filipina. “Dia akan ditegur. Teguran itu akan dicatat dalam catatan. Cukup.”

Senator Panfilo Lacson mengatakan teguran itu akan menjadi bagian dari catatan Roy sebagai pengacara.

Ketika ditanya mengapa hanya Roy yang menyebut Senat sebagai penghinaan terhadap pengadilan, Lacson menjawab, “Dia bilang P100-M, itu ditugaskan padanya, katakan padanya dia tidak beruntung.” (Dialah yang menyebutkan P100-M, mungkin itu didedikasikan untuknya. Itu sialnya.)

Sebagai tanggapan, Roy berkata, “Hukuman apa pun adalah sesuatu yang membuat kami sangat sedih.”

Roy menegaskan tuduhan pembelaan tidak ditujukan kepada para senator, melainkan kepada pihak istana. Dia mengatakan, bukan niat tim untuk menyerang pengadilan pemakzulan.

Meski begitu, Roy tidak menyesali apa yang dilakukan panel tersebut.

“Kami mempertahankan bahwa kami berperilaku sesuai standar terbaik profesi kami, bahwa kami menerapkan penilaian terbaik dan kami berpegang pada apa yang kami lakukan sebagai sesuatu yang perlu dilakukan pada saat itu.” – Rappler.com

Result SDY