• April 14, 2024
Penghitungan suara warga Filipina yang sepi di New York

Penghitungan suara warga Filipina yang sepi di New York

Jauh dari suasana pemilu Filipina yang sering kali penuh ketegangan, untungnya suara yang dihitung di sini bebas stres, bahkan membuat mengantuk.

Saya bangun jam 4 pagi dan saat istri saya dan saya mulai berjalan menyusuri 5th Avenue menuju Konsulat Filipina, sinar matahari berwarna kuning pucat menyinari puncak gedung pencakar langit New York.

Aneh rasanya melihat 5th Avenue seperti itu. Biasanya, jalan lebar itu akan dipadati wisatawan dari seluruh dunia saat liburan Natal. Sekarang tempat itu sangat kosong dan terlihat sangat mirip dengan adegan dari film zombie sebelum serangan orang mati berjalan.

Beberapa blok dari halte kereta bawah tanah berdiri Konsulat Filipina, tempat para pejabat pemilu yang didelegasikan akan mulai menghitung suara warga Filipina dari 10 negara bagian di Amerika Serikat Bagian Timur Laut untuk pemilu paruh waktu tahun 2013.

Konsul Jenderal Mario Lopez de Leon Jr. mengatakan batas waktu penyerahan surat suara di konsulat adalah pukul 7 pagi waktu bagian Timur. Semalam 6 surat suara lagi masuk.

Sebanyak 2.377 surat suara diberikan oleh masyarakat Filipina pada pemilu tahun 2013, hampir 12% lebih rendah dibandingkan 2.700 surat suara yang diberikan ketika Benigno Aquino III memenangkan pemilu presiden tahun 2010.

“Kami mengharapkan lebih,” de Leon mengatakan kepada 3 wartawan di Gedung Kalayaan, tempat 4 dari 6 pengawas dewan pemilu mendirikan tokonya.

Di bawah langit-langit berkubah tinggi gedung tua itu, didirikan papan pemilihan dengan nama masing-masing calon Senator.

Saya merasa seperti sedang menghadiri gereja atau bahkan pemakaman, mengingat betapa sepinya, tanpa jenazah tentunya.

UJIAN.  Suara yang diberikan pada pemilu sela Filipina sedang diperiksa untuk melihat apakah suara tersebut diberikan secara sah oleh warga Filipina di Amerika Serikat.

Tingkat ketertarikan terhadap pemilu di Timur Laut AS sangat sepi. Rupanya ada peningkatan minat terhadap pemilihan presiden 3 tahun yang lalu dan hal ini mungkin menjadi penyebab rendahnya jumlah pemilih.

“Tidak ada seorang pun yang berkampanye di sini,” kata de Leon, seraya menambahkan bahwa perolehan suara di luar negeri bisa menjadi hal yang penting dalam perebutan kursi Senator ke-12 jika selisihnya hanya beberapa ratus suara.

Saat itu Senin pagi dan kota itu berusaha menghilangkan mabuk di akhir pekan. Seharusnya saat itu musim semi, tapi cuacanya sangat sejuk karena orang-orang berjalan-jalan dengan mengenakan mantel musim dingin.

Berada di belahan dunia lain dari atmosfer pemilu Filipina yang sering kali penuh ketegangan, untungnya suara yang dihitung di sini bebas stres, bahkan membuat mengantuk. Saya hampir mengangguk ketika sekelompok pemeriksa membuka surat suara yang telah diserahkan.

Namun suara yang dihitung di sini adalah suara ‘jadul’.

Tidak ada komputer yang menghitung suara. Semuanya dilakukan dengan tangan, dengan seorang ketua pemilu dan dua orang asistennya memeriksa surat suara untuk memastikan hasil suaranya benar.

Seberapa lambat prosesnya?

Konsulat memerlukan waktu sekitar 13 jam untuk menghitung 2.377 suara. Jadi orang-orang ini akan berada di sini hingga larut malam.

“Cara kami melakukannya di sini mirip dengan cara kami menghitung dulu,” kata de Leon.

Cara penghitungan suara ini sama seperti yang dilakukan pada tahun 1992. Saat itu pemilu diadakan pada bulan Mei, namun Fidel Ramos baru dinyatakan sebagai pemenang pada bulan Juni.

Petugas pemilu seharusnya mempunyai waktu 2 menit untuk memeriksa setiap surat suara, mencari kesalahan dalam cara pengiriman atau penandatanganannya.

Di Filipina, pemungutan suara kini dilakukan secara terkomputerisasi. Namun dalam dunia politik Filipina, terdapat kecurigaan yang terus-menerus mengenai adanya penjejalan suara dan peretasan mesin pemungutan suara untuk memanipulasi hasil.

Wakil Konsul Jenderal Tess de Vega, yang mengetuai kelompok pengawas pemilu, menyebutnya sebagai “ketidakpercayaan” yang masih ada terhadap sistem.

Saya masih ingat sekelompok kecil pengacara yang berkumpul di kantor Comelec di Manila dan mengamati setiap hasil pemilu dari seluruh penjuru negeri. Itu sangat menarik.

Selain penghitungan senator, konsulat juga menghitung suara daftar partai. Setelah penghitungan selesai, hasilnya akan dikirim dan diumumkan oleh Kedutaan Besar Filipina di Washington, DC.

Konsul Jenderal de Leon tersenyum ketika ditanya apakah dia telah menuliskan seluruh 12 nama Senator karena banyak warga Filipina yang cenderung memilih kurang dari 10 nama atau lebih.

“Saya memutuskan untuk mengisinya. Agak sulit,” ujarnya. – Rappler.com

Tolong dicatat: René Pastor adalah dengan Intisari Komoditas Filipina, publikasi mingguan dari A & V Media yang berbasis di New Jersey yang memberikan ringkasan komprehensif mengenai perkembangan dan tren di sektor pertanian dan pertambangan utama di negara ini. Dia adalah seorang jurnalis lepas yang telah bekerja di kantor berita Reuters selama hampir 23 tahun. Ia lulus dengan gelar Master di bidang Hubungan Internasional dari New School di New York dan menerima gelar sarjana komunikasi dari Universitas Ateneo de Manila. Rene juga dosen di Middlesex County College di Edison, New Jersey.

Togel Hongkong