• June 22, 2024
Pentingnya daya saing negara

Pentingnya daya saing negara

Saya rasa tidak mungkin suatu negara menjadi kompetitif secara global hanya berdasarkan satu atau dua pusat ekonomi

Negara, seperti halnya perusahaan, bersaing. Negara-negara bersaing untuk mendapatkan investasi, perdagangan, perdagangan jasa dan wisatawan. Fokus terhadap daya saing nasional ini semakin diperkuat dengan pemeringkatan daya saing global yang diterbitkan secara berkala oleh berbagai lembaga.

Ini adalah laporan komprehensif yang mengukur kinerja dan daya tarik kita sebagai negara bangsa di bidang ekonomi.

Pemeringkatan global penting karena dua alasan. Pertama, ini adalah seperangkat alat diagnostik yang menyoroti kekuatan yang dapat kita bangun, serta tantangan yang perlu diatasi agar menjadi lebih kompetitif secara global.

Kedua, investor sangat memperhatikan indikator-indikator tersebut dan menggunakan informasi tersebut untuk menilai posisi suatu negara dalam berbagai metrik.

Meskipun Filipina tidak mendapatkan peringkat yang baik dalam sebagian besar survei ini, melihat adanya peningkatan yang signifikan merupakan hal yang menggembirakan.

Dalam laporan terbaru Forum Ekonomi Dunia, Filipina naik 10 peringkat: dari peringkat 85 (dari 139) pada tahun 2010 menjadi peringkat 75 dari 142 negara pada tahun 2011. Ini merupakan salah satu lompatan terbesar yang pernah dicatat oleh sebuah negara di dunia.

Dalam Indeks Persepsi Korupsi Transparency International, kita juga naik 5 posisi ke peringkat 129 dibandingkan tahun sebelumnya. Namun, kami turun 2 posisi ke peringkat 136 dalam Laporan Doing Business IFC.

Tiga tantangan terbesar yang kita hadapi, berdasarkan survei, adalah korupsi, birokrasi pemerintah yang tidak efisien, dan infrastruktur yang tidak memadai. Tantangan jangka panjang kami terletak pada bidang Pendidikan, Sains dan Teknologi, dan Inovasi.

Manajer

Izinkan saya menyoroti empat pendorong penting.

Daya saing di tingkat perusahaan. Meskipun sistem ekonomi yang dapat diandalkan dan efisien, dengan lembaga-lembaga yang stabil dan kerangka politik, hukum dan sosial yang kuat mendukung keberhasilan suatu perekonomian, sistem tersebut tidak cukup untuk mempertahankan daya saing suatu negara. Kondisi makro yang lebih luas ini hanyalah setengah dari persamaan daya saing. Separuh sisanya terletak pada tingkat perekonomian mikro, atau perusahaan, dimana sektor swasta memikul sebagian besar tanggung jawab.

Perusahaan adalah entitas yang menciptakan kekayaan nasional dan oleh karena itu produktivitas, efisiensi dan dinamismenya sangat penting bagi daya saing nasional. Suatu perekonomian tidak bisa kompetitif kecuali perusahaan yang beroperasi di dalamnya kompetitif dan produktif.

Sumber daya manusia. Inti dari produktivitas adalah kualitas sumber daya manusia suatu bangsa. Hal ini sebagian besar dipengaruhi oleh kualitas dan standar pendidikan yang kami berikan. Sangat penting bagi kita untuk berinvestasi pada pendidikan dan pelatihan yang tepat bagi tenaga kerja kita untuk mempersiapkan mereka bekerja di industri dimana negara kita memiliki keunggulan kompetitif. Pelatihan profesional yang berkelanjutan sangat penting untuk menjaga sumber daya manusia kita setara dengan standar global.

Di sinilah letak salah satu tantangan daya saing global jangka panjang terbesar bagi Filipina. Standar pendidikan umum kami, serta pendidikan sains dan teknologi, penelitian dan pengembangan, kemampuan berinovasi, dan tingkat kolaborasi industri-akademisi kami dinilai rendah oleh investor. Di dunia di mana keunggulan komparatif semakin bertumpu pada sumber daya manusia dibandingkan sumber daya alam, kita tidak bisa mengabaikan sektor ini. Kemampuan kita untuk mengatasi permasalahan baru dan tantangan masa depan berhubungan langsung dengan kemampuan kita untuk meningkatkan standar pendidikan saat ini.

Pertumbuhan inklusif. Sebagai pelaku usaha yang beroperasi di negara berkembang, kita tidak bisa mengabaikan kebutuhan masyarakat luas, yang sebagian besar merupakan kelompok berpendapatan rendah dan memiliki akses yang buruk terhadap barang dan jasa dasar. Sebagai pelaku bisnis, kami berada dalam posisi unik untuk memanfaatkan sumber daya guna memenuhi kebutuhan pasar yang lebih luas secara efektif, sekaligus menghasilkan pertumbuhan baru untuk bisnis kami sendiri. Daya saing nasional tidak dapat dicapai jika mayoritas penduduk berjuang untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka.

Daya saing daerah. Saya rasa tidak mungkin suatu negara menjadi kompetitif secara global hanya berdasarkan satu atau dua poros ekonomi. Kita perlu membangun lebih banyak pusat pertumbuhan ekonomi di seluruh negeri. Tahun ini kami berencana untuk bekerja sama dengan lebih banyak kelompok lokal untuk mengembangkan metrik yang sesuai untuk mengukur daya saing mereka. Yang lebih penting lagi, mereka perlu mulai membandingkan diri mereka dengan kota-kota lain di Asean.

Pada akhirnya, tantangan bagi negara mana pun adalah bagaimana mempertahankan daya saingnya dalam jangka panjang. Hal pertama yang harus diingat adalah bahwa perubahan adalah suatu hal yang konstan. Dalam jangka pendek hingga menengah, batasan daya saing akan meningkat seiring dengan peningkatan PDB per kapita.

Kedua, seluruh definisi daya saing juga terus berkembang. Hal ini bergerak ke arah pengukuran daya saing berkelanjutan dalam arti bahwa metrik kini mencakup pengukuran kemampuan perekonomian saat ini untuk tumbuh tanpa mengorbankan kemampuan generasi mendatang untuk memenuhi kebutuhan mereka sendiri.

Tidak ada kebijakan tunggal atau langkah besar untuk mencapai daya saing.

Hal ini berasal dari serangkaian perbaikan di semua sektor, dalam jangka waktu yang lama. Segala hal penting dalam meningkatkan daya saing suatu negara – pendidikan, infrastruktur, pasar modal yang efisien, kualitas tenaga kerja, lingkungan sosial dan politik.

Namun yang jelas, satu sektor tidak bisa melakukan hal ini tanpa sektor lain yang ikut bergerak. Untuk itu kita semua perlu bersinergi baik pemerintah maupun swasta untuk benar-benar meningkatkan daya saing negara. Kita adalah sisi persamaan yang setara. – Rappler.com

(Diadaptasi dari pidato yang disampaikan di hadapan FINEX pada 12 Januari 2012. Penulis adalah Ketua dan CEO Ayala Corporation dan anggota Dewan Daya Saing Nasional.)

Pengeluaran Sidney