• February 23, 2024
Penuh dengan daging babi?  Anggota Kongres menyetujui anggaran P3-T 2016

Penuh dengan daging babi? Anggota Kongres menyetujui anggaran P3-T 2016

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

(DIPERBARUI) Perwakilan Kabataan Terry Ridon mengatakan anggaran tersebut ‘dipenuhi dengan sejumlah uang, ketentuan licik yang dibuat untuk penggelapan dana, dan miliaran dana (untuk) peti perang kampanye partai berkuasa’.

MANILA, Filipina (DIPERBARUI) – Dewan Perwakilan Rakyat pada Jumat malam, 9 Oktober, menyetujui usulan anggaran pemerintah nasional sebesar P3,002 triliun (sekitar $65 miliar) untuk tahun 2016.

Dengan memberikan suara 230-20 pada pembacaan ketiga dan terakhir, anggota kongres menyetujui rancangan undang-undang alokasi umum secara virtual tanpa menyentuh versi yang diajukan Malacañang pada bulan Juli.

Itu adalah musyawarah maraton. Dalam waktu 12 jam, para anggota parlemen meloloskan RUU tersebut pada pembacaan kedua dan ketiga, setelah Presiden Benigno Aquino III menyatakan RUU tersebut mendesak.

Seorang anggota kongres yang terdaftar dalam daftar partai mengatakan kepada House RUU 6132 atau UU Anggaran Umum 2016 dirancang sedemikian rupa sehingga bisa digunakan sebagai uang pemilu oleh kubu Partai Liberal yang berkuasa.

“APBN sebesar P3 miliar yang disetujui oleh DPR malam ini adalah anggaran yang bersifat lump-sum, ketentuan tersembunyi yang diciptakan untuk juggling dana. daun DAP, dan miliaran dana yang dirancang untuk digunakan sebagai dana kampanye partai yang berkuasa,” kata Perwakilan Kabataan Terry Ridon dalam sebuah pernyataan tak lama setelah anggaran tersebut disahkan.

Jumlah yang diusulkan mewakili peningkatan 15,2% dari anggaran tahun ini sebesar P2,6 miliar ($57 miliar). Ini juga merupakan usulan APBN yang pertama kali mencapai angka triliun peso.

Pelayanan sosial dan ekonomi mendapat bagian terbesar dari anggaran – masing-masing P1,1 triliun ($24 miliar) dan P829 miliar ($18,2 miliar). Departemen Pendidikan mendapat anggaran terbesar diantara departemen dengan P435,9 miliar atau meningkat 15,4% dari anggaran tahun 2015. (Klik di sini untuk melihat penghargaan sektoral.)

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada hari Sabtu, 10 Oktober, Menteri Anggaran Florencio “Butch” Abad mengatakan: “Kami merancang anggaran yang menjauh dari praktik alokasi sumber daya langka dan alokasi sekaligus yang bersifat inkremental dan rawan kebocoran; dan beralih ke alokasi kinerja- berdasarkan penganggaran hasil. Kami telah memungkinkan lembaga-lembaga untuk melakukan implementasi cepat atas program-program dan proyek-proyek prioritas serta masyarakat untuk mempunyai suara mengenai bagaimana dana dapat digunakan untuk memenuhi kebutuhan nyata mereka.”

Anggaran pemilu?

Ridon mencatat bahwa HB 6132 memiliki, antara lain:

  • “pemberian tabungan yang hakikatnya melegalkan program percepatan pembayaran,” Merujuk pada program pemerintahan Aquino yang dinyatakan Mahkamah Agung sebagian inkonstitusional
  • “anggaran bottom-up P24.7, ternyata dirancang untuk mengalirkan dana ke daerah-daerah yang kaya akan suara dan dana talangan tradisional dari partai yang berkuasa”
  • program bantuan tunai bersyarat yang lebih besar,” dana kesejahteraan sosial yang dituduhkan digunakan oleh pemerintah untuk mengarahkan preferensi masyarakat terhadap kandidatnya.

“Isi APBN 2016 pada dasarnya 4P: tong babi, pembayaran utang, suap pemilu, dan investasi pengusaha besar. Masyarakat tidak ada dalam persamaan,” kata Ridon, mengibarkan bendera merah pada anggaran tersebut sejak diajukan ke Kongres.

(Anggaran tahun 2016 pada dasarnya akan mendanai pengeluaran daging babi, pembayaran utang, suap pemilu, dan dana talangan investasi untuk bisnis besar. Masyarakat awam tidak termasuk dalam kelompok ini.)

Namun, Abad mengatakan dalam pernyataannya: “Pada tahap inilah kita meningkatkan reformasi tata kelola pemerintahan yang baik sehingga kita mampu meningkatkan kemampuan perekonomian untuk mencapai pertumbuhan inklusif. Kita telah melaksanakan reformasi pengelolaan keuangan publik yang penting, namun sekarang kita harus memastikan bahwa reformasi tersebut tidak dapat dipindahkan atau hilang.”

‘Sorotan perdebatan’

Ridon mengutip 5 poin yang menyoroti pembahasan anggaran pada hari Jumat:

  • Pembayaran utang tetap menjadi prioritas. P740,5 miliar yang diusulkan untuk hal ini, jauh lebih tinggi dari P504,6 miliar yang diusulkan untuk pendidikan.
  • Anggaran untuk beberapa lembaga – termasuk Departemen Pekerjaan Umum dan Jalan Raya, Departemen Kesehatan dan Departemen Transportasi dan Komunikasi – memungkinkan adanya “modifikasi proyek” di tengah jalan, sehingga memberikan “kebijaksanaan mutlak” bagi kantor-kantor tersebut untuk mengubah anggaran mereka. ke dalam tong babi.
  • Terdapat total dana sebesar P650 miliar dalam anggaran yang diusulkan, yang sekali lagi memberikan keleluasaan bagi badan-badan nasional dan kantor eksekutif atas dana tersebut di luar pengawasan Kongres.
  • 59 universitas dan perguruan tinggi negeri akan menghadapi pemotongan anggaran operasionalnya.
  • Minimal P65,9 miliar dialokasikan untuk proyek kemitraan publik-swasta, dengan tetap mempertahankan program manajemen risiko P30 miliar. Yang terakhir ini “pada dasarnya adalah anggaran untuk jaminan risiko keuangan dan peraturan untuk melindungi keuntungan swasta dari kejadian yang tidak terduga,” kata Ridon.

Kongres berlangsung pada hari Sabtu 10 Oktober dengan istirahat dua minggu. Senat akan mulai membahas rancangan undang-undang anggaran pada bulan November.

Untuk laporan Anggaran 2016, kunjungi laman #BudgetWatch kami. – Rappler.com

link demo slot