• May 24, 2024
Penyakit musim panas, pengobatan darurat

Penyakit musim panas, pengobatan darurat

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Menghadapi penyakit musim panas? Berikut adalah saran pertolongan pertama yang sederhana.

MANILA, Filipina – Bagi kami orang Filipina, musim panas hampir identik dengan perjalanan, terutama wisata pantai. Di tengah semua kesenangan tersebut, kecelakaan bisa saja terjadi, jadi sebaiknya bersiaplah ketika kenakalan terjadi di musim panas ini:

Terbakar sinar matahari

TENANG YANG TERBAKAR.  Oatmeal juga memiliki sifat menenangkan untuk kulit yang terbakar sinar matahari.  Foto oleh Rhea Claire Madarang

Ini mungkin masalah musim panas yang paling umum. Meski sudah menggunakan tabir surya, Anda tetap bisa mengalami luka bakar jika terlalu lama berada di bawah sinar matahari, terutama antara pukul 10.00 hingga 16.00. Tentu saja, Anda harus terus mengoleskan kembali tabir surya Anda, tetapi jika gagal atau Anda lupa, lakukan ini untuk kulit Anda yang terbakar sinar matahari:

  • Oleskan sesuatu yang menenangkan padanya. Lidah buaya (atau gel lidah buaya, jika lidah buaya tidak tersedia) membantu meredakan rasa perih dan kemerahan pada luka bakar. Mentimun juga bisa mendinginkan kulit yang terbakar sinar matahari. Kompres es juga bisa menjadi pilihan, begitu juga kompres dingin dengan soda kue.
  • Mandi air dingin, tetapi gunakan sabun yang lembut. Jangan gunakan sabun yang mengandung asam salisilat (bahan yang digunakan untuk mengatasi jerawat) karena dapat mengiritasi kulit. Selain itu, jangan berendam terlalu lama karena dapat menyebabkan kulit kering atau memperburuk kekeringan sehingga menyebabkan gatal dan mengelupas. (Kiat tambahan: Anda bisa menambahkan baking soda atau oatmeal ke dalam air mandi Anda, karena bahan-bahan ini memiliki khasiat menenangkan kulit.)
  • Minum banyak air. Matahari tidak hanya membakar kulit Anda; itu juga membuat dehidrasi. Isi kembali tubuh Anda – terutama kulit Anda – dengan cairan. Hidrasi yang baik sebenarnya dapat membantu menyembuhkan luka bakar akibat sinar matahari lebih cepat.

Sengatan ubur-ubur

HATI-HATI SAAT BERENANG DI LAUT.  Sengatan ubur-ubur kotak sangat mematikan.  Foto Tesse Razoa melalui Photopin cc

Ubur-ubur bisa menyengat dan terbakar; dan dalam beberapa kasus membunuh. Sengatan ubur-ubur kambing khususnya sangat mematikan. Di Filipina, 20 hingga 40 orang meninggal setiap tahunnya akibat sengatan Chirodropid (sejenis ubur-ubur kambing).

Inilah yang harus dilakukan jika Anda (atau teman perjalanan Anda) disengat ubur-ubur:

  • Bilas area yang terkena dengan cuka. Untuk ubur-ubur kotak dan sebagian besar ubur-ubur di perairan tropis seperti di Filipina, cuka berfungsi sebagai pertolongan pertama yang baik karena membantu menonaktifkan sel penyengat. Jangan gunakan air keran karena dapat mengaktifkan kembali sel-sel tersebut.
  • Untuk sengatan ubur-ubur kotak, lanjutkan berkumur dengan cuka sampai Anda mendapatkan bantuan medis.
  • Untuk sengatan ubur-ubur lainnya, setelah dibilas dengan cuka, kikis tentakelnya dengan hati-hati menggunakan kartu kredit atau pisau cukur. Jika masih ada tentakel di kulit Anda, jangan lepaskan dengan handuk atau kain, karena mungkin masih bisa mengeluarkan racun. Setelah tentakelnya tergores, oleskan kembali cuka. Setelah itu, antihistamin oral atau krim hidrokortison ringan dapat membantu mengatasi rasa gatal dan nyeri, namun sebaiknya konsultasikan terlebih dahulu dengan dokter.

Kelelahan akibat panas dan serangan panas

MINERAL REHIDRASI.  Isi kembali mineral yang hilang akibat dehidrasi dengan makanan seperti pisang.  Foto oleh Rhea Claire Madarang

Jika Anda terlalu lama berada di bawah sinar matahari dan mengalami sakit kepala serta mual disertai keringat berlebih, Anda mungkin menderita kelelahan akibat panas. Inilah yang perlu Anda lakukan:

  • Ambil tindakan untuk menenangkan diri. Segera pergi ke tempat yang teduh – lebih baik lagi, ke tempat yang ber-AC. Lepaskan pakaian yang tidak perlu atau setidaknya kendurkan pakaian Anda. Jika memungkinkan, mandi air dingin. Jika tidak, setidaknya kipasi diri Anda dan tepuk-tepuk kulit Anda dengan kompres es atau handuk.
  • Rehidrasi dan isi kembali mineral. Minum banyak air. Selain itu, pastikan untuk mengisi kembali elektrolit yang hilang. Ambil garam untuk natrium dan pisang untuk potasium. Ini juga akan membantu Anda mendapatkan kembali energi.

Sementara itu, heat stroke adalah perkembangan dari kelelahan akibat panas jika tidak ditangani. Heat stroke memiliki gejala seperti muntah, pingsan, detak jantung cepat, dan kejang. Jika Anda bersama seseorang yang menderita gejala-gejala ini, lakukan hal berikut:

  • Segera hubungi bantuan medis. Keterlambatan apa pun bisa berakibat fatal karena serangan panas dapat menyebabkan kematian atau setidaknya kerusakan pada otak dan organ lainnya.
  • Sebagai pertolongan pertama, lakukan tindakan pendinginan seperti mengipasi dan mengompres dengan es. Seperti halnya kelelahan akibat panas, lepaskan pakaian yang tidak perlu atau setidaknya kendurkan pakaian. Tiupkan udara ke orang tersebut dan basahi dia dengan air dingin. Lebih baik lagi, tempelkan kompres es ke area yang kaya pembuluh darah seperti leher, punggung, ketiak, dan selangkangan, karena ini membantu menurunkan suhu tubuh.

Di bawah ini adalah video yang lebih detail tentang cara memberikan pertolongan pertama pada serangan panas:

– Rappler.com

Sumber: http://webmd.com / http://health.howstuffworks.com / http://www.rd.com / http://www.mayoclinic.com / http://www.healthguidance.org


Claire Madarang

Claire Madarang adalah seorang penulis, pengelana, dan pencari. Nafsu berkelana membawanya pada petualangan backpacking selama 7 minggu berturut-turut. Pencariannya membawanya ke berbagai praktik kesehatan seperti meditasi dan pola makan sehat (kebanyakan vegetarian). Ikuti petualangannya, tips dan wahyu di blognya, cahaya perjalanan.

HK Prize