• May 27, 2024
Perawat Filipina di Saudi mencari bantuan pemerintah untuk OFW yang koma

Perawat Filipina di Saudi mencari bantuan pemerintah untuk OFW yang koma

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

OFW Restituto Galigao, seorang pengemudi di Jeddah, sekarang berhutang lebih dari 210,000 Riyal Saudi atau P2.5 juta ke rumah sakit Jeddah untuk biaya pengobatan

MANILA, Filipina – Seorang perawat Filipina mencari bantuan pemerintah Filipina atas nama seorang pekerja migran Filipina yang koma di Arab Saudi yang telah mengeluarkan jutaan peso untuk tagihan rumah sakit yang belum dibayar.

Pasien tersebut, Restituto Galigao, dirawat di Rumah Sakit Umum Dr Erfan dan Bagedo di Jeddah pada tanggal 28 November, menurut laporan medis yang diperoleh Rappler.

Catatan rumah sakit menunjukkan nama depannya sebagai “Restatito,” namun sertifikasinya dari Asosiasi Penempatan Luar Negeri Filipina menunjukkan “Restituto.”

Istrinya, Nelda, mengatakan kepada Rappler bahwa Galigao mulai bekerja sebagai sopir di Jeddah pada tahun 2005. Ia dijuluki “Resti”.

Galigao “belum mendapatkan kembali fungsi otak dan kapasitas mentalnya secara penuh…. Sekarang dia mengalami demensia namun sadar sepenuhnya, terbaring di tempat tidur dengan empat anggota badannya mengalami kontraktur meskipun telah menjalani terapi fisik rutin,” demikian laporan rumah sakit yang tidak bertanggal.

Perawat Merralyn Amatorio, pekerja migran Filipina (OFW) yang membantu membawa Galigao ke rumah sakit tempatnya bekerja pada 25 November, mengatakan Galigao sempat koma.

Dia mengatakan Galigao menderita serangan jantung saat makan siang santai di rumah keluarga Amatorio di Saudi.

Karena kupikir kalau aku membawanya ke rumah sakit lain, dia tidak akan diterima…. Dan satu lagi dia tidak bersama siapa pun.,” jelas Amatorio dalam keterangan tertulisnya tentang kejadian tersebut. (Jika saya membawanya ke rumah sakit lain, dia mungkin tidak akan dirawat… Dia juga tidak akan ditemani.)

Amatorio tiba di Filipina pada Senin, 16 Maret, dan keesokan harinya langsung mencari bantuan dari pejabat pemerintah dengan bantuan kelompok advokasi pro-OFW Filipino Lifeline Incorporated.

Direktur medis sudah berbicara dengan saya, mereka akan mempertahankan gaji saya, kata Amatorio. (Direktur medis mengatakan kepada saya bahwa rumah sakit akan menahan gaji saya.)

Galigao kini berutang kepada Dr. Erfan dan Rumah Sakit Umum Bagedo lebih dari 210.000 Riyal Saudi atau P2,5 juta untuk biaya pengobatan.

Bantuan senator

Senator Juan Edgardo Angara, Cynthia Villar dan Aquilino Pimentel III telah berkomitmen untuk membantu perjuangan Galigao.

Edward Era dari Filipino Lifeline, yang bertemu dengan Amatorio sekembalinya, mengatakan Angara berkomitmen untuk membantu merujuk kasus ini ke Jesus Yabes, Wakil Menteri Luar Negeri untuk Urusan Pekerja Migran.

Amatorio dirujuk ke Lifeline oleh sesama OFW Atoy Esguerra.

Jika pemerintah tidak membantu, siapa yang akan membantu kita??” dia bertanya. (Jika pemerintah tidak mau membantu kami, siapa lagi?)

Perawat Filipina mengatakan bahwa penting bagi OFW untuk menemukan jaringan dukungan, mengingat cobaan berat yang dialaminya selama 4 bulan.

Anda benar-benar perlu tahu siapa yang harus didekati dan ke mana harus meminta bantuan. Anda juga tahu bahwa Anda harus mempunyai hak sebagai OFW,” katanya. (Anda harus tahu kepada siapa harus berpaling dan meminta bantuan. Anda juga harus mengetahui hak-hak Anda sebagai OFW.)

Amatorio mengatakan dia mencari bantuan dari konsul Filipina di Jeddah, namun dugaan tidak adanya tindakan selama 4 bulan menyebabkan tagihan rumah sakit membengkak.

Sebuah studi baru-baru ini yang dilakukan oleh University of Southern California (USC) mengatakan bahwa layanan jaringan berbasis teknologi untuk OFW harus dikembangkan “sehingga mereka dapat terhubung dengan jaringan pendukung mereka selama berada di luar negeri. (BACA: Layanan berbasis teknologi yang diperlukan adalah untuk melindungi OFW – riset)

Filipina adalah negara pengirim tenaga kerja yang terkenal, dengan lebih dari 10 juta warga Filipina yang bekerja sementara atau tinggal permanen di luar negeri. Pengiriman uang OFW menyumbang lebih dari sepersepuluh pendapatan nasional bruto negara tersebut.

Namun, Presiden Benigno Aquino III membayangkan “pemerintahan yang menciptakan lapangan kerja di dalam negeri sehingga bekerja di luar negeri akan menjadi pilihan dan bukan keharusan.” – Rappler.com

*1 Riyal Saudi = P11.89

judi bola terpercaya