• February 23, 2024
Perekonomian Asia Timur akan semakin melambat pada tahun 2012

Perekonomian Asia Timur akan semakin melambat pada tahun 2012

Pertumbuhan ekonomi di Asia Timur dan Pasifik akan terus melambat, turun menjadi 7,6% pada tahun 2012, kata Bank Dunia

MANILA, Filipina – Pertumbuhan ekonomi di kawasan Asia Timur dan Pasifik akan terus menurun dan mencapai 7,6% pada tahun 2012 dari 8,3% tahun lalu, kata Bank Dunia pada Rabu (13 Juni).

Di bungsunya Prospek perekonomian global Dalam laporannya, lembaga yang berbasis di Washington DC ini mencatat bahwa pertumbuhan ekonomi di kawasan ini “berada dalam tren yang cukup lemah” dan akan melambat sebelum pemulihan global mengangkat permintaan ekspor yang menjadi andalan banyak perekonomian Asia.

“Melemahnya kondisi keuangan global yang terjadi baru-baru ini diperkirakan akan menambah tantangan yang sudah ada sebelumnya, termasuk permintaan yang relatif lemah dari negara-negara berpendapatan tinggi, dan fase perlambatan di Tiongkok yang akan memoderasi pertumbuhan regional menjadi 7,6% pada tahun 2012, sebelum pemulihan global yang lebih luas mulai terjadi. naik. ekspor dan pertumbuhan kawasan ini pada tahun 2013 menjadi 8,1%, menurun menjadi 7,9% pada tahun 2014,” kata Bank Dunia dalam sebuah pernyataan.

“Dampak krisis 2008-2009 belum sepenuhnya terwujud,” kata bank tersebut dalam sebuah pernyataan.

Bank Dunia telah merekomendasikan agar negara-negara berkembang mengurangi utang dan defisit sedapat mungkin.

Volatilitas jangka panjang dalam perekonomian global

Negara-negara berkembang seperti Filipina “harus bersiap menghadapi volatilitas jangka panjang dalam perekonomian global dengan menekankan kembali strategi pembangunan jangka menengah sambil bersiap menghadapi masa-masa yang lebih sulit,” tegas para ekonom bank tersebut.

Eropa tetap menjadi pusat perhatian Bank Dunia setelah kawasan tersebut baru-baru ini mengikis kemajuan yang dicapai selama 4 bulan pertama tahun ini, bahkan sebelum adanya dana talangan (bailout) besar-besaran terhadap sistem perbankan Spanyol.

“Dalam jangka pendek, ketegangan yang timbul dari kawasan euro merupakan potensi risiko paling serius bagi negara-negara berkembang,” para ekonom menekankan. “Konsekuensi ekonomi global bisa sangat parah.”

Negara-negara berkembang khususnya menghadapi risiko dari kegelisahan pasar seperti penurunan harga minyak mentah dan komoditas, serta hilangnya nilai mata uang mereka terhadap dolar AS.

Investor merasa was-was, dan modal internasional telah beralih ke aset-aset safe-haven seperti obligasi pemerintah Jerman dan AS.

Kondisi yang tidak menentu

Meski demikian, Bank Dunia menyatakan bahwa kondisi di sebagian besar negara berkembang tidak memburuk seperti pada kuartal keempat tahun 2011, terutama di luar Eropa, Asia Tengah, Timur Tengah, dan Afrika Utara.

Tingkat default kredit negara berkembang (CDS), yang merupakan indikator utama sentimen pasar, masih jauh di bawah tingkat tertinggi sejak musim gugur 2011.

“Pasar modal global dan sentimen investor kemungkinan akan tetap berfluktuasi dalam jangka menengah – sehingga menyulitkan pembuatan kebijakan ekonomi,” kata Hans Timmer, direktur prospek pembangunan di Bank Dunia.

Timmer menambahkan bahwa “dalam kondisi seperti ini, negara-negara berkembang harus fokus pada reformasi peningkatan produktivitas dan investasi infrastruktur dibandingkan bereaksi terhadap perubahan sehari-hari dalam lingkungan internasional.”

Meningkatnya ketidakpastian

Meningkatnya ketidakpastian mengenai perekonomian global akan menyebabkan pemotongan anggaran yang lebih besar, penurunan utang di sektor perbankan dan kendala kapasitas di negara-negara berkembang.

Akibatnya, pertumbuhan negara-negara berkembang akan melambat menjadi 5,3% pada tahun ini sebelum pulih dan meningkat menjadi 5,9% pada tahun 2013 dan 6% pada tahun 2014.

Namun di negara-negara maju situasinya akan lebih buruk lagi: negara-negara berpendapatan tinggi hanya akan tumbuh sebesar 1,4%, 1,9% dan 2,3% masing-masing pada tahun 2012, 2013 dan 2014 – dan PDB di kawasan Eurozone akan turun sebesar 0,3% pada tahun 2012.

Secara keseluruhan, PDB global diperkirakan meningkat sebesar 2,5%, 3%, dan 3,31% pada periode yang sama.

Bank Dunia mengatakan bahwa “skenario dasar” ini adalah hasil yang paling mungkin terjadi, namun jika keadaan menjadi lebih buruk di Eropa, “tidak ada wilayah berkembang yang akan terhindar” karena mereka akan kehilangan kiriman uang dari pekerja migran seperti pekerja Filipina di luar negeri (OFW). , pariwisata, ekspor komoditas atau utang jangka pendek.

Bersiaplah untuk hal yang lebih buruk

Meskipun kinerja mereka kini lebih baik dibandingkan negara-negara lain, negara-negara berkembang perlu menerapkan langkah-langkah untuk memitigasi dampak keruntuhan ekonomi global yang dipicu oleh Eropa.

“Jika memungkinkan, negara-negara berkembang harus mengambil tindakan untuk mengurangi kerentanan dengan mengurangi tingkat utang jangka pendek, mengurangi defisit anggaran, dan kembali ke kebijakan moneter yang lebih netral,” jelas Andrew Burns, Manajer Makroekonomi Global dan penulis utama laporan Bank Dunia. .

Burns mengatakan bahwa “melakukan hal ini akan memberi mereka (negara-negara berkembang) lebih banyak ruang untuk melonggarkan kebijakan jika kondisi global memburuk.” – Rappler.com


Pengeluaran Sidney