• February 26, 2024
Perempat Final Bagian 1

Perempat Final Bagian 1

Meralco Bolts atas Barako Bull, 105-98

Terbaik: Pelatih Ryan Gregorio menghela nafas lega di sini saat Bolts-nya bangkit dari ketertinggalan 20 poin untuk mengungguli Energy Cola dan meresmikan masuknya mereka ke perempat final. Enam pemain dari Meralco finis dengan double digit, dipimpin oleh pemain impor Darnell Jackson. Kansas Jayhawk yang berusia 28 tahun menembak jauh lebih baik dari lapangan di sini dibandingkan dengan pertandingan pertamanya, melakukan 12 dari 22 percobaan gol lapangannya untuk mencetak 30 poin. Dia juga memberikan 5 assist, satu steal dan satu blok untuk mengimbangi reboundnya yang terlalu kecil (hanya 5 papan).

Paling buruk: Energy Cola memiliki sebagian besar indikator kemenangan di sini. Mereka mengalahkan Meralco 41-37. Mereka menembak 52,4% dari tembakan tiga titik. Josh Dollard juga memiliki permainan kuat lainnya, mencetak 33 marker dan mencetak 15 rebound. Dan tentu saja juga keunggulan 20 poin itu. Jadi apa yang terjadi? Ya, mereka menjadi dingin pada saat krusial di kuarter keempat, dan mereka mengeluarkan bola sebanyak 21 kali.

Tembakan tajam: Salah satu hal utama yang membantu Meralco menyelesaikan comebacknya adalah tembakan tajam dari Jared Dillinger dan John Wilson. Dillinger menembak 4/5 dari jarak jauh untuk menghasilkan 16 poin, sementara Wilson mencetak 3 angka tiga kali lipat saat dia mencetak 15 poin. Dillinger dan Wilson sebenarnya digabungkan untuk ketujuh dari ketiga Bolts di game ini. Tak perlu dikatakan lagi, jika Meralco ingin memberikan tantangan berat di perempat final, pukulan luarnya harus gagal.

Bicara ‘N Teks di Globalport, 92-91

Terbaik: Seluruh tim lokal yang dilatih Pelatih Norman Black menyelesaikan tugasnya, mengalahkan Dermaga Batang dan, yang lebih penting, menyapu bersih eliminasi untuk merebut posisi teratas menuju babak berikutnya. Lima orang menyelesaikan dua digit di sini, dengan Ranidel De Ocampo, kandidat Pemain Terbaik Konferensi, kehilangan 17 poin untuk memimpin TNT. Dia didukung oleh rekannya di lapangan depan Danny Seigle dan Kelly Williams, yang masing-masing mencatat 16 penanda. Williams juga menambah 11 rebound ketika ia menjadi starter menggantikan Richard Howell yang cedera.

Paling buruk: Sebelum melakukan lemparan bebas yang berpotensi mengikat permainan di game terakhir, Evan Brock melakukan 7 dari 8 lemparan gratis pertamanya. Dia tidak seharusnya melewatkan lemparan bebasnya dengan waktu tersisa kurang dari dua detik. Buat keduanya, dan dia akan mengirimkan gamenya ke OT. Skor keduanya, dan Batang Pier yang saat itu belum pernah menang masih bisa mengecewakan Texters yang saat itu belum terkalahkan. Sayangnya, Brock melakukan yang pertama tetapi gagal pada yang kedua, memungkinkan TNT untuk melarikan diri dan meraih sapuan elims yang langka.

sekilas masa lalu: Alex Cabagnot berada pada kondisi paling tajamnya di sini, menembakkan 4/8 dari luar garis dan 10/18 secara keseluruhan untuk mencetak 29 poin tertinggi musim ini untuk GlobalPort. Sejauh ini, itu adalah permainan terbaiknya sebagai Dermaga Batang. Mantan Sta. Lucia Realtor dan Petron Blaze Booster juga mencetak 6 rebound dan memberikan 7 assist, mengingatkan semua orang akan masa lalu ketika dia mungkin menjadi salah satu dari dua atau 3 PG teratas di liga.

BIR DI ATAS KOPI.  Chris Ross berbaris dengan Marcio Lassiter dan June Mar Fajardo sebagai kombinasi ketiga untuk 50 poin melawan Mixers.  Foto oleh Nuki Sabio/Gambar PBA

Bir San Miguel dengan Kopi Super San Mig, 97-88

Terbaik: Dengan prospek mereka untuk finis di posisi kedua, Beermen melangkah dan menyingkirkan Mixers dengan cukup meyakinkan. Impor Kevin Jones sangat efisien di sini, membuat 4 dari 6 percobaan tiga angkanya menghasilkan 26 poin. Dia juga mengambil 16 piring dan menghabiskan 4 sen. Dia juga mendapat banyak dukungan dari orang lain. Marcio Lassiter, Chris Ross dan June Mar Fajardo semuanya digabungkan untuk menghasilkan 50 poin. Sekarang SMB berada di posisi 6-2. Jika mereka menang atas Air 21 di pertandingan elims terakhirnya, mereka akan merebut unggulan kedua, dan melaju ke perempat final dengan keunggulan dua lawan satu.

Paling buruk: James Mays hanya menembak 6/16 dari lapangan untuk menyelesaikannya dengan 15 poin. Mixers, sebagai sebuah tim, hanya menembak 55% dari garis. Mereka juga memiliki lebih banyak turnover dan lebih sedikit assist dibandingkan SMB. Namun, hal terburuk yang terjadi pada Mixers di sini adalah melihat Marc Pingris mengalami cedera tulang rusuk di babak kedua dan tidak pernah kembali. Dia secara tidak sengaja dipukul di bagian tulang rusuk oleh Doug Kramer dan Fajardo. Laporan awal masih belum dapat disimpulkan, jadi belum ada kepastian apakah Ping dapat membantu SMC menutup elim. Hal ini menambah kesengsaraan cedera Mixers karena James Mays dan James Yap sedang mengalami kejang punggung.

Tikus Perkasa: Marcio Lassiter mengalami pertandingan yang tak terlupakan melawan Aces di akhir Maret, hanya mencetak 3 poin pada tembakan 1/12 FG, tapi dia bangkit kembali dengan sangat baik di sini. Mantan penembak jitu Gilas ini melakukan 8 dari 14 percobaan FG-nya, termasuk 3 tripel, untuk mencetak 19 poin. Ia juga menambahkan 4 assist dan satu steal. Secara umum, Lassiter telah menjadi SG teratas pada konferensi ini, dan Beermen akan membutuhkannya untuk bermain secara konsisten di level ini jika mereka ingin melaju jauh di babak berikutnya. – Rappler.com

HK Pool