• April 23, 2024
Perempuan memulai gerakan partisipasi perdamaian di Mindanao

Perempuan memulai gerakan partisipasi perdamaian di Mindanao

Perempuan harus duduk di meja pengambil keputusan yang akan membangun perdamaian di Mindanao

MANILA, Filipina – Perdamaian dan keamanan tidak akan mungkin terwujud tanpa partisipasi perempuan. Dan dalam perjanjian perdamaian final yang menjanjikan perdamaian abadi di Mindanao, perempuan tidak boleh tetap menjadi korban perang namun sebagai aktor perubahan dalam rekonstruksi pascaperang.

Berbekal keyakinan ini, jaringan kelompok perempuan meluncurkan Women’s Peace Table (WPT) pekan lalu untuk memastikan bahwa suara perempuan didengar dalam proses perdamaian menyusul penandatanganan lampiran akhir mengenai normalisasi oleh pemerintah dan Pembebasan Islam Moro. Depan (MILF) awal bulan ini.

WPT merupakan inisiatif para pemimpin perempuan dan kelompok perempuan yang dipimpin oleh Irene Santiago, ketua emerita Komisi Perempuan dan Ibu untuk Perdamaian Mindanao sebagai ketua penyelenggara, dengan salah satu penyelenggara Amina Rasul dari Dewan Islam dan Demokrasi Filipina dan Aurora Javate – De Dios, direktur eksekutif Institut Perempuan dan Gender Miriam College, yang akan bertindak sebagai sekretariat.

WPT adalah proyek dua tahun bersama Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID) bertajuk “Proyek Perdamaian dan Keamanan Perempuan: Meningkatkan Partisipasi Perempuan di Daerah Terkena Dampak Konflik di Mindanao.” Badan ini akan bekerja sama dengan Kantor Penasihat Presiden untuk Proses Perdamaian dan Komite Pengarah Nasional untuk Perempuan, Perdamaian dan Keamanan.

Anggota lainnya adalah pemimpin adat Bo-I Era Espana dari Tuddok hingga Lainaubbaran ni Ayon Umpang-Enangcob, Samira Gutoc dari Young Moro Professionals, mantan Menteri Luar Negeri Delia Albert, Socorro Reyes dari Pusat Pengembangan Legislatif, Sr. Mary John Mananzan, Myla Leguro dari Catholic Relief Services, dan mantan Miss Universe Margie Moran-Floirendo dalam kapasitasnya sebagai Duta Niat Baik Habitat for Humanity. (BACA: Ajarkan perdamaian untuk membangun budaya damai)

Peta jalan menuju perdamaian

Saat peluncuran proyek di Miriam College, Irene Santiago mengatakan bahwa “peta jalan menuju perdamaian memang panjang dan penuh dengan ranjau darat,” sementara dia memperingatkan bahwa “orang-orang terburu-buru untuk menyesuaikan perjanjian perdamaian dengan masa jabatan Presiden Benigno Aquino yang berakhir pada tahun 2016. agenda” untuk perdamaian di Mindanao sebagai salah satu warisan kepresidenannya.

Santiago lebih lanjut memperingatkan bahwa Undang-Undang Dasar Bangsamoro masih akan “dirancang dan dipresentasikan di Kongres, namun hal ini berisiko karena politisi dapat meniru undang-undang tersebut” dan merusak proses pengesahannya. Prosesnya juga melibatkan referendum, yang akan semakin membahayakan hukum jika kalah dalam proses ini.

Untuk persiapan pemilu, Santiago juga mengatakan tidak perlu terburu-buru karena partai politik pun belum ada. Sampai saat ini juga belum ada rencana pemulihan ekonomi pascaperang.

Kelompok tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan: “WPT sedang mempersiapkan advokasi legislatif untuk memastikan bahwa Kongres mengadopsi Undang-Undang Dasar Bagamoro sebagai landasan Bangsamoro sebagai entitas politik baru.”

Gloria Steele, direktur misi USAID di Filipina, mengatakan pengalaman USAID menunjukkan bahwa “perempuan adalah pendukung perdamaian yang efektif, pemimpin masyarakat dan pembela hak-hak sipil dan asasi manusia, dan telah memberikan kontribusi yang signifikan dalam negosiasi perdamaian.”

Steele mengatakan perdamaian dan stabilitas di Mindanao adalah salah satu strategi USAID yang didesain ulang untuk pertumbuhan di Filipina, selain pertumbuhan ekonomi dan ketahanan lingkungan, karena sebagian besar PDB negara tersebut telah hancur akibat bencana. (BACA: Muslimah: Kita Tidak Dibatasi Karena Berhijab)

Setiap orang mempunyai tempat duduk

Santiago mengatakan WPT memilih kata “meja” yang sebaiknya berbentuk bulat “karena setiap kursi adalah tempat duduk utama” dan mewakili “pertemuan” untuk berbagai tujuan, yang bagi perempuan bisa berarti “makan, berdoa, mencintai” atau berbicara. , bernegosiasi dan “menghubungkan meja perundingan perdamaian formal dengan meja perempuan di masyarakat, terutama mereka yang terkena dampak perang dan yang mendambakan perdamaian segera hadir.”

Ia menuntut agar inisiatif partisipasi perempuan dapat membangun konstituen yang luas di seluruh Filipina, “harus ada dana perdamaian perempuan” yang “menyerahkan uang ke tangan perempuan” dan agar pembangunan akhirnya dapat terwujud.

Javate-De Dios dari Miriam College mengatakan kegiatan proyek ini akan fokus pada perempuan di enam wilayah prioritas dan terkena dampak konflik: Jolo, Basilan Selatan, Isabela, Kota Zamboanga, Kota Cotabato dan Kota Marawi, dengan beberapa kegiatan di Kota Davao dan Metro Manila.

Daerah pemilihan nasional

Tabel Perdamaian Perempuan akan dibentuk di distrik-distrik kongres yang strategis untuk membangun konstituen perdamaian nasional di kalangan perempuan di semua sektor guna mendukung perjanjian perdamaian GPH-MILF dan proses perdamaian lainnya. Mereka juga akan berkonsultasi dengan unit-unit pemerintah daerah, khususnya untuk mengingatkan mereka mengenai implementasi agenda gender dan pembangunan.

De Dios mengatakan akan ada enam pembicaraan dengan media, kelompok antaragama, MILF, panelis dan komite transisi.

Dia mengatakan WPT dibentuk berdasarkan Resolusi Dewan Keamanan PBB 1325 dan seruan terus-menerus dari perempuan untuk bersuara dalam perdamaian. Dia berkata, “WPT akan memastikan bahwa Undang-Undang Dasar Bangsamoro responsif gender.”

WPT juga akan berupaya untuk melokalisasi implementasi Rencana Aksi Nasional Filipina untuk Perempuan, Perdamaian dan Keamanan serta Tujuan Perdamaian dan Pembangunan Mindanao 2020 di provinsi dan kota tertentu di Mindanao. – Rappler.com

agen sbobet