• April 23, 2024
Pergeseran kalender sekolah UP: Siapa yang diuntungkan?

Pergeseran kalender sekolah UP: Siapa yang diuntungkan?

Ini adalah ringkasan yang dibuat oleh AI, yang mungkin memiliki kesalahan. Untuk konteksnya, selalu rujuk artikel selengkapnya.

Dua profesor UP Diliman berpendapat bahwa pergeseran kalender hanya menguntungkan sebagian kecil civitas akademika

MANILA, Filipina – Mayoritas unit konstituen Universitas Filipina (UP) mungkin telah menyetujui perubahan kalender akademik, namun langkah ini hanya akan menguntungkan minoritas.

Ini adalah klaim dari dua profesor UP Diliman yang menentang langkah tersebut pada #TalkThursday Rappler tanggal 27 Februari lalu – yang juga merupakan hari lokasi referendum fakultas kampus tersebut baru-baru ini.

“Sejujurnya, kita mungkin kalah dalam referendum itu… Karena alasan sederhana bahwa banyak rekan kita… (yang) diyakinkan oleh orang lain bahwa keuntungan pribadi lebih baik,” kata Victor Paz, profesor Program Studi Arkeologi UP Diliman .

Diliman merupakan satu-satunya unit konstituen UP yang belum memutuskan perpindahan tersebut karena belum menyelesaikan konsultasi. Tujuh unit penyusun sistem UP lainnya akan mengadopsi kalender Agustus hingga Mei mulai tahun ajaran 2014-2015.

Argumen utama pemerintah di balik langkah ini adalah, seperti yang dikatakan oleh Presiden UP Alfredo Pascual, hal ini akan “mengirimkan sinyal yang jelas bahwa UP kini sedang melakukan internasionalisasi dan bersiap untuk sepenuhnya melibatkan universitas-universitas di negara mitra kami.”

Paz menyadari bahwa ada kebutuhan untuk melakukan internasionalisasi sebagai bagian dari upaya tersebut piagam UPnamun masih ada sisa mandatnya: melayani kebutuhan bangsa Filipina.

“Jika pemikiran kami benar, apa yang akan terjadi, hal ini akan sangat merugikan kepentingan minoritas di universitas… bagi sebagian kecil konstituen.”

UP memberikan mobilitas mahasiswa dan dosen yang lebih baik setelah melakukan perpindahan. Namun, bagi Ramon Guillermo, profesor di Fakultas Seni dan Sastra, masalahnya bukan pada sedikitnya jumlah mahasiswa asing, melainkan sedikitnya jumlah mahasiswa dari latar belakang miskin dan miskin yang dilayani.

Saat ini UP sudah menjadi sekolah untuk siswa kelas menengah dan menengah atas, ujarnya.

“Kita harus mencari solusi agar universitas tidak menjadi institusi yang elitis. Ini harus menjadi institusi pendidikan yang dapat diakses oleh sebagian besar penduduk Filipina. Dan kita perlu menyesuaikan kebijakan penerimaan kita untuk melakukan itu,” katanya.

Baginya, pemerintah mengambil jalan yang lebih mudah menuju internasionalisasi: menyesuaikan kalender daripada meningkatkan fasilitas, menaikkan gaji profesor, dan melakukan “reformasi yang lebih substansial terhadap kemampuan universitas untuk menjadi internasional.”

Daya jual

Ketika universitas negeri terkemuka itu bersiap untuk uji coba peralihan tahun ajaran depan, Guillermo mengatakan unit konstituen lainnya telah diminta untuk menilai daya jual program studi dan mata pelajaran mereka “untuk dijual di Jaringan Universitas ASEAN (AUN).”

UP adalah salah satu dari 3 universitas anggota AUN di Filipina, salah satu badan sektoral yang bertanggung jawab atas implementasi komitmen pendidikan tinggi dalam Komunitas Sosial Budaya ASEAN. (BACA: 8 cara PH mempersiapkan pendidikan tinggi untuk ASEAN 2015)

Di UP Manila, Guillermo belajar tentang “pemotongan pertama”: program pertama yang dipotong sehingga unit-unit dapat menyelaraskan kembali dan merasionalisasikan dana atau anggaran mereka untuk mata pelajaran yang bersaing dan program-program yang dapat dipasarkan.

Apa kriteria suatu program untuk menjadi kandidat “first cut”? Menurut dokumen yang diperolehnya dari Kantor Wakil Rektor Manila, ini adalah program-program dengan:

  • Kurang dari 20 siswa baru per tahun
  • Kurang dari 10 siswa master per tahun
  • Kurang dari 5 mahasiswa PhD per tahun
  • Tingkat kelulusan yang rendah
  • Kinerja buruk dalam ujian lisensi

Mereka akan memotong kursus bimbingan, katanya, dan menggabungkan program terkait.

Paz mengatakan masuk akal bagi universitas swasta untuk mencari daya jual, namun di universitas negeri seperti UP, hal ini hanya menjadi perhatian sekunder. (BACA: CHED: Pergeseran kalender sekolah tidak untuk semua orang)

Guillermo setuju. “Internasionalisasi itu penting, namun landasannya haruslah basis nasional yang kuat… Kita masih perlu menjalankan mandat utama Universitas Filipina dan kemudian mengembangkan kapasitas kita untuk memperdalam hubungan internasional.”

Dua universitas swasta lainnya memutuskan untuk memindahkan kalender mereka – Universitas Santo Tomas pada bulan Juli 2014 dan Universitas Ateneo de Manila pada tahun 2015 – sebagai respons terhadap integrasi ASEAN dan “dunia yang semakin mengglobal”.

Dewan Bupati UP akan mengevaluasi periode pelaksanaan percontohan shift ini setelah satu tahun. Baik Guillermo maupun Paz ragu bahwa segala sesuatunya akan berubah dalam satu tahun, karena tinjauan mereka secara konsisten menunjukkan bahwa “ini adalah proposisi yang sangat buruk.”

“Saya benar-benar ragu bahwa setelah satu tahun, sesuatu yang positif akan dihasilkan dari latihan ini,” kata Guillermo.

Tonton #TalkThursday Rappler tentang pergeseran kalender akademik UP di sini:

– Rappler.com

sbobet