• June 21, 2024
Perjalanan UPCAT saya

Perjalanan UPCAT saya

Penguji regional UPCAT melakukan perjalanan ke berbagai wilayah di negara ini untuk memastikan bahwa siswa UP lebih mewakili populasi negara tersebut

MANILA, Filipina – Kotak-kotak itu jauh lebih penting daripada nyawa Anda.

Ini adalah lelucon yang dibagikan di kalangan penguji regional Tes Masuk Perguruan Tinggi Universitas Filipina atau UPCAT. Meskipun kami menertawakan betapa santainya kami mengatakannya, kami tahu itu sulit. Ini adalah kebijakan tidak tertulis yang selalu diingat oleh setiap penguji daerah.

Lagi pula, kotak-kotak itu tidak hanya berisi materi tes UPCAT. Mereka juga menampilkan masa depan siswa sekolah menengah yang mungkin akan masuk ke liga yang telah menghasilkan 7 presiden negara, 12 hakim agung di Mahkamah Agung, 34 seniman nasional dan 36 ilmuwan nasional – semuanya lulusan Universitas. dari Filipina.

Itu sebabnya kami menanggapi “panggilan” kami dengan serius. Penguji regional yang merupakan gabungan dosen dan staf UP memahami pentingnya menjaga integritas UPCAT. Faktanya, kami akan melakukan yang terbaik untuk melindungi kotak dan isinya dari kejadian tidak diinginkan yang dapat mempengaruhi kredibilitas ujian.

Selama musim UPCAT, yang berlangsung setiap hari Sabtu dan Minggu pertama bulan Agustus, penguji regional diterjunkan ke seluruh negeri. Dari Basco di Batanes hingga Kota Pagadian di Zamboanga, dan dari Cuyo di Palawan hingga Virac di Catanduanes. Kami melakukan perjalanan melalui darat, udara dan laut hanya untuk mencapai tujuan tersebut. Kami menjalani perjalanan yang panjang dan melelahkan dan terkadang bahkan mempertaruhkan hidup kami hanya untuk mencapai komunitas tersebut. Saya yakin, hal ini merupakan wujud janji Universitas “untuk menjadikan mahasiswa UP lebih mewakili masyarakat negara”.

TANTANGAN UPCAT.  Setiap Sabtu dan Minggu pertama bulan Agustus adalah musim UPCAT.

Dan kotak-kotak itu? Kami benar-benar menjaga mereka dengan hidup kami. Kita tidak hanya meninggalkannya di konter check-in maskapai, kita juga harus memastikan bahwa kotak-kotak tersebut sudah dalam perjalanan untuk dimuat ke dalam pesawat sebelum kita menuju ke gerbang keberangkatan. Kami tidak menaruhnya di kompartemen bus; kami membayar kursi tambahan untuk mereka. Jika kami bisa membantu, kami tidak membiarkan siapa pun menyentuhnya. Kami hanya membuka kotak pada hari ujian itu sendiri dan segera menyegelnya setelahnya.

Ketika saya pertama kali menjadi penguji regional, saya terus memperhatikan kotak saya. Saya ditugaskan di Kota Digos di Davao del Sur dengan staf administrasi yang bekerja di Kantor Penerimaan di UP Diliman. Dia telah mengikuti banyak tugas UPCAT regional sebelumnya. Bahkan ketika saya masih menjadi “veteran” UPCAT, saya mencamkan setiap instruksi yang diberikan saat membawa kotak itu.

Saya merasa saya bertanggung jawab atas kotak itu. Saya harus mengingatkan diri saya sendiri bahwa kesalahan kecil apa pun yang saya lakukan selama perjalanan ini akan menghancurkan masa depan seluruh generasi. Saya memeluknya saat kami sedang transit, mengawasinya saat berbicara dengan orang lain, dan memilih untuk memakainya saat kami sampai di terminal bus yang semrawut, meski kami hanya bisa menggunakan jasa porter untuk bisa memakainya. . Kami.

cerita penguji

Anda dapat membayangkan apa yang harus dilakukan oleh penguji regional lain sebelum saya hanya untuk memastikan kotak mereka sampai ke dan dari pusat pengujian regional dengan selamat dan selamat.

Dalam perjalanan pulang dari Kota Digos ke Kota Davao, saya tertidur karena kelelahan akibat mengikuti ujian hari itu. Saya terbangun saat melihat kapal perang menunjuk ke kotak kami. Ketika anda terbangun dari alam mimpi dengan pemandangan seperti itu, bagaimana perasaan anda? Aku merasa takut untuk sesaat.

Saya bahkan sempat panik sampai saya menyadari bahwa itu sebenarnya hanyalah sebuah pos pemeriksaan. Untunglah Kantor Penerimaan telah merencanakan segalanya dengan cermat untuk kami, saya hanya perlu menunjukkan surat dari Komisi Kepolisian Nasional yang mengecualikan kotak tersebut dari pemeriksaan keamanan rutin.

Faktanya, hampir setiap penguji daerah punya cerita tersendiri. Dua pemeriksa terdampar di Batanes selama 11 hari ketika topan melanda provinsi tersebut pada tahun 1997. Mereka harus terus-menerus dan cermat memeriksa kondisi kotak UPCAT mereka ketika angin kencang dan hujan lebat melanda pulau tersebut. Jauh dari keluarga mereka dan dengan anggaran yang terbatas, para penguji untuk sementara mengubah satu ruang kelas menjadi rumah mereka.

Salah satu penguji bercerita tentang suatu masa ketika Kota Dagupan dilanda banjir besar. Mereka harus mengarungi banjir yang hampir setinggi pinggang, dengan tangan terangkat sambil membawa kotak UPCAT. Penguji lainnya masih ingat tugasnya di Tawi-Tawi ketika UP mempunyai test center di sana. Dalam perjalanan menuju tujuan, salah satu awak kapal memberitahunya bahwa sebenarnya mereka memiliki senapan mesin di kapal mereka sebagai perlindungan terhadap ancaman Abu Sayyaf. Namun, ia lebih khawatir dengan ancaman penyakit malaria yang merajalela di Tawi-Tawi saat itu.

Ketika saya mempelajari kisah-kisah ini dan setelah mengalami secara langsung dedikasi dan pengorbanan yang dilakukan untuk memastikan integritas UPCAT, saya merasa bangga karena saya lulus ujian pada tahun 1999. Dedikasi yang diberikan setiap penguji regional terhadap tugasnya berarti setiap materi ujian diangkut dengan aman dan selamat ke dan dari tujuan, tanpa meninggalkan ruang bagi kebocoran dan penyimpangan. Setiap orang yakin akan kesempatan yang adil dalam pendidikan UP.

Ke Palawan

Tahun ini saya menuju ke Cuyo di Palawan untuk mengelola UPCAT. Cuyo adalah pusat pengujian regional terjauh dalam hal perjalanan, karena seseorang harus terlebih dahulu terbang ke Iloilo dan kemudian menempuh setidaknya 14 jam perjalanan feri di laut yang ganas. Ini juga merupakan pusat ujian dengan jumlah penguji paling sedikit. Tahun lalu hanya 19 siswa yang mengikuti UPCAT, sedangkan tahun ini diharapkan mengikuti ujian minimal 9 siswa.

Saya secara khusus meminta untuk ditugaskan di Cuyo karena menurut saya Cuyo merupakan bukti komitmen UP untuk membuat pendidikan UP dapat diakses dan tersedia bagi siswa di komunitas terpencil (biaya pendidikan UP saat ini tentu saja lain ceritanya).

Dengan jumlah peserta ujian yang sedikit, UP sebenarnya dapat memutuskan untuk menutup pusat ujian ini, namun hal ini berarti menyerahkan beban kepada siswa sekolah menengah yang harus mengeluarkan lebih banyak uang dan menanggung perjalanan yang sulit untuk sampai ke Iloilo dan Puerto Princesa, the pusat tes terdekat.

Jika UP melakukan hal ini, berarti kita akan kehilangan ilmuwan nasional, seniman nasional, dan Ketua Mahkamah Agung di masa depan. Siapa yang tahu presiden terbaik Filipina berikutnya bisa datang dari Cuyo?

Adapun kotak itu, akan tetap bersamaku di tempat tidur selama 14 jam perjalanan feri yang melelahkan itu. – Rappler.com

Amer R. Amor adalah anggota fakultas Universitas Filipina di Baguio. Dia adalah penguji regional UPCAT.

Togel Sydney